SINOPSIS ANANDHI : Kesedihan Gehna Karna Suaminya Vasant Meninggal ! Part 2

Advertisement
BARU SINOPSIS << SEBELUMNYA || SINOPSIS ANANDHI : Kesedihan Gehna Karan Suaminya Vasant Meninggal ! Part 2 || Jagdish menyimpan tangannya di bahunya. Nenek bertanya, "apa yang terjadi? Mengapa anda menangis? anak saya baik-baik saja."
Jagdish mengatakan "paman meninggalkan kami. Dia meninggal di tempat kecelakaan."
Nenek menangis dengan jagdish. Nenek tidak bisa percaya telinganya dan mengatakan "Anda sudah gila. Vasant adalah anak sulung saya. Dia tidak bisa pergi meninggalkan saya."
Nenek bergegas ke dalam ruang operasi dan melihat dia mati. Ganga berdiri sedih. Nenek berkata "vasant, bangunlah dan pulang ke rumah. Gehna memasak makanan."
Mencoba untuk membangunkannya. Nenek menangis sambil membelai wajahnya. Ganga memeluk jagdish dan menangis dengan keras. Jagdisg menghiburnya. Nenek juga masih menangis.
Di rumah, gehna memeriksa khichdi dan menambahkan cabai. Dia kemudian mencoba rasanya dan tersenyum mengatakan "dia akan memuji saya."
Gehna menunggu suaminya datang dan makan. Dia melihat jam dan berpikir "di mana dia?"
Gehna menelpon namun tidak tersambung. Dia tegang. Kemudian berpikir "menyimpan makan malam sampai dia datang."
Gehna mendengar suara jip dan melihat anak-anak kampung 'membawa mayat ke dalam rumah, diikuti oleh nenek, jagdish dan Ganga. Dia sangat terkejut melihat wajah vasant. Dia bertanya "jagdish, apa ini?"
Jagdish mengatakan "paman meninggalkan kita."
Gehna bertanya, "apakah Anda sudah gila? Ibu bicaralah."
Nenek duduk seperti batu. Gehna meminta Ganga untuk mengatakan dan bertanya "mengapa Anda bercanda dengan kami." (gehna bertanya pada tubuh vasant)
Ganga menangis menangis nelihatnya. Gehna mencoba untuk membangunkan vasant dan mengatakan "saya ketakutan, jika Nandu melihat Anda seperti ini maka ... ..saya membuat makanan untuk anda."
Dia pergi untuk membawa Khichdi dan menunjukkan ke tubuh vasant. Jagdisht menangis. Gehna mengatakan," jika Anda tidak memakannya maka saya akan memakannya."
Gehna mengerti bahwa ia sudah mati dan mulai menangis. Gehna berkata " bangunlah, jangan melakukan hal ini pada saya.saya telah kehilangan semua itu. Anda tidak bisa meninggalkan saya dan pergi."
Gehna menangis sedih. Jagdish dan Ganga mencoba untuk menenangkan dia. Nandu datang setelah bermain kriket dan terkejut. Gehna menangis sekeras-kerasnya. Jagdish mencoba untuk menenangkan Nandu. Nandu meminta ayahnya untuk bangun. Nenek masih terkejut.
Anandi mendapat telepon jagdish. Jagdish meminta dia untuk datang ke sana dengan cepat. Anandi mengatakan, "itu berarti paman membawa permen khusus bagi saya dan meminta Anda untuk menelepon saya?"
Jagya mengatakan, "dia tidak mengatakan apa-apa. Sekarang dia tidak akan mengatakan apa-apa kepada siapa pun. Dia meninggalkan kita semua untuk selamanya."
Anandi terkejut dan berlinang air mata. piring jatuh dari tangannya. Sedangkan jagdish menyeka air matanya. Di rumah anandhi Semua orang terkejut dan buru-buru ke Anandi. Shiv mengambil telpon. Jagdish memberitahu dia tentang kematian Vasant . Shiv bertanya, "bagaimana dan kapan?"
Jagdish mengatakan kepadanya kilas balik tentang kejadian semuanya. Shiv terkejut dan mengatakan "jagdish kami akan segera ke sana."
Anandi menangis. Ira menenangkannya. Shiv mengatakan kepada mereka bahwa Vasant meninggal. Semua orang terkejut. Shiv memberitahu mereka tentang kecelakaan itu. Gulli menangis dan mengatakan kita harus ke sana. Shiv mengatakan," Anda tidak bisa pergi ke sana karena nenek meminta Anda untuk tinggal di sini."
Daddu mengatakan, "wanita yabg baru menikah tidak bisa pergi."
Mereka pergi.
Di rumah jagdish, Gehna menangis. Jagdish menginformasikan pada nenek bahwa Anandi dan Shiv akan datang . Nenej bertanya tentang Bhairo dan Sumitra. Jagdish mengatakan, "mereka tidak percaya. Mereka tidak bisa datang sampai minggu depan karena cuaca buruk."
Lal Singh mengatakan, "kita tidak bisa menunggu lebih lama karena tubuhnya terluka."
Nenek mengatakan, "Bhairo bahkan tidak bisa melihat saudaranya untuk terakhir."
Beberapa wanita meminta benek untuk membiarkan mereka mengambil anaknya untuk upacara terakhir. Nenek masih belum bisa menerima dan berkata " Vasant bawa saya dengan anda. Bagaimana saya bisa hidup tanpa anda."
Gehna dan Nandu menangis. Jagdish memeluk nenek dan menangis.Vasant menanti untuk upacara terakhir. Anandi, Shiv dan keluarga mereka datang ke sana. Anandi berjalan dan jatuh di kaki vasant sambil menangis sedih. Nenek menenangkannya. Anandi memeluk Gehna dan menangis dengan keras. Shiv memberikan pot untuk Nandu. Shiv, jagdish mengangkat tubuh Vasant dan membawanya untuk upacara terakhir. Gehna menangis. Nenek melihat dengan mata berkaca-kaca.Nandu melakukan upacara terakhir ayahnya dan menangis. Pendeta meminta dia untuk memberikan api kepada ayahnya. Nandu menolak. Pendeta meminta jagdish untuk membantu Nandu. Nandu menangis dan mengatakan tidak. Jagdish membuat dia mengerti untuk memberikan api tersebut. Nandu memberikan api untuk mayat ayahnya. Jagdish kemudian memberikan api. musik sedih di mainkan. Jagdish memeluk Nandu dan menangis.
Anandi di dapur tampak sedih. Ganga datang ke sana. Anandi mengatakan " gula tidak ada."
Anandhi bertanya kotak rawa. Ganga mengatakan padanya arah. Anandi mengeluarkan gula. Anandi mengatakan, "menantu tidak dapat bekerja sekarang, hanya anak yang dapat mengurus rumah saat ini. Bagaimana keadaan bii."
Ganga mengatakan "nenek meminta bibi untuk mandi."
Anandi mengatakan, "saya akan memberikan teh untuk Gehna."
Ganga mengatakan, "saya akan ikut dengan anda."
Anandi dan Ganga membawa teh untuk Gehna dan mengetuk pintu. Gehna meminta mereka untuk masuk. Mereka membuka pintu dan melihat dia dalam pakaian polos tanpa perhiasan. Mereka terkejut dengan mata berkaca-kaca. Anandi memeluk Gehna sambil menangis. Gehna menyeka air matanya dan meminta dia untuk tidak menangis. Nenej datang ke sana dan terkejut melihat Gehna. Nenek mengatakan "saya tidak mengerti mengapa Tuhan menunjukkan hari ini untuk menantu saya. Tuhan Allah akan mengambil saya bukan anak saya."
Gehna mengatakan, "saya mendapat rasa sakit dan harus menanggungnya. rasa sakit ini adalah untuk hidup dan tangisan."
Nenek memeluk gehna dan menangis.
Ganga mengurus anak-anaknya. Jagdish mengingat saat-saat dengan vasant. Dia ingat mainan yang di berikan Vasant untuknya di masa kecilnya. Dia kemudian ingat vasant memeluknya dan menangis. Ganga melihat keadaan sedih nya.
Nenek duduk di sisi Gehna sementara gehna tidur. Nandu tidur juga. Nenek pergi dari kamarnya. Gehna membuka mata dan menangis.
Seiring berjalannya waktu kesedihan gehna sedikit berkurang meski dia masih mengingat vasant. Seperti anandhi dia masih tinggal di rumah kalyani. Setelah sekian lama nenek menjodohkan Gehna dengan Niranjan. Dan akhirnya gehna menikah dengan Niranjan.

BERSAMBUNG ...
TUNGGU SINOPSIS ANANDHI EPS LAINNYA 
HANYA DI BARU SINOPSIS !
NOTE*
** MOHON MAAF JIKA PENULISAN ADA YANG TYPO KARENA SINOPSIS DI KETIK DAN PANJANG HARAP DIMAKLUMI 
~ Mohon Untuk Tidak Copas Karena membuat Sinopsis Ini tidaklah mudah perlu perjuangan untuk mengetik setiap kata dan ceritanya :)
Advertisement
Advertisement

Click to comment