Advertisement
Daftar Isi

SINOPSIS ANANDHI Episode 439 Tayang 28 Mei 2017 ANTV (Paling Lengkap)

Advertisement
BARU SINOPSIS SINOPSIS ANANDHI Episode 439 Tayang Hari Ini Minggu 28 Mei 2017 ANTV (Paling Lengkap) || Episode dimulai dengan Buaji (bibi/nenek) mengatakan siapa yang akan membuat anak mereka menikah dengan seorang wanita yang bercerai. Ira datang dan kemudian berkata "Shiv telah memilih Anandi saat anandhi memenangkan hatinya dengan kepolosan dan kebaikannya. Kami pikir dia adalah bahu yang ideal."
Buaji mengatakan, "saya menyukai cinta antara ibu mertua dan menantunya."
Dia memberitahu Anandi bahwa Buaji suka makan di piring kuningan. Kakek melihat hidangan itu dan mengatakan bahwa ia memiliki banyak minyak. Meenu dan Ira meminta kakek untuk tidak makan makanan berminyak. Anandi mengatakan, "secara tidak sengaja saya menuangkan banyak minyak."
Buaji mengejek Anandi secara tidak langsung. Anandi terluka.Buaji memintanya untuk menyajikan makanannya.
Jagdish dan keluarga makan golas. Gehna, Gangga, Sumitra berdebat satu sama lain. Nenek melihat mereka dan meminta mereka mendapatkannya satu per satu. Dia mencicipi golas. Semua orang tertawa terbahak-bahak. Mengingatkan kenang-kenangan tentang hari-hari bersama keluarga.
kembali ke rumah shiv, Buaji bertanya," kenapa ands khawatir dengan sekolah Amol?"
Kakek mengatakan, "dia adalah anak cerdas.Anandi bekerja keras untuknya."
Anandi dan Shiv pulang. Kakek dan Ira bertanya tentang hasil Amol. Shiv menatap Anandi. Buaji bilang, "saya mengerti, Amol tidak pandai dalam studi."
kakek dan Alok memanggil Amol. Amol masuk dengan balon di sekeliling kursi rodanya. Dia mengumumkan bahwa dia mendapat nilai bagus dan dihargai oleh guru dan kepala sekolahnya. Semua orang bertepuk tangan untuknya. Amol memberi coklat kepada semua orang. Angel memberitahu keluarganya bahwa ia membutuhkan buku cerita, bola dan permainan ludo sebagai hadiah. Amol bilang, "mumi dan papa saya akan mengajak saya jalan-jalan."
Buaji berpikir apa yang terjadi pada keluarga ini saat mereka menerima Anandi dan Amol.Shiv, Anandi dan Amol sedang mengobrol. Anandi dan Shiv saling pandang. Amol bilang, "ands tidak mendengarkan saya seperti nenek. "
Dia mengatakan kepada mereka tentang ketidak peduliannya terhadapnya. Anandi menjelaskan kepadanya bahwa adalah tugas mereka untuk membuatnya tetap bahagia. Amol berpikir untuk membawa Chaat kepadanya.
Buaji mengajarkan rempah-rempah kepada Ira dan Meenu. Anandi bilang, "saya akan mendapatkannya dari luar."
Buaji bilang, "ands akan mendapatkannya dengan harga tinggi."
Dia kembali mengejek Anandi secara tidak langsung. Shiv melihat. Amol menawarkan chat ke buaji Subhadra. Dia menolak untuk memakannya. Amol bersikeras. Buaji memintanya untuk memakannya. Dia meminta mereka untuk berhenti makan di luar makanan. Shiv memperhatikan perilaku buaji dan pergi ke kamarnya.
Gangga memijat kaki nenek dan berbicara dengannya. Sebuah bola masuk ke dalam memecahkan kaca. Nenek marah dan pergi keluar. Dia bertanya, siapa yang telah memecahkan kaca jendela? Gangga melihsy. Nenek menangkap Nandu, Mannu dan jagdish dan dia menanyai mereka. Jagdish mengatakan, "Nandu."
Nandu mengatakan, "Mannu memecahkan kacanya."
Bhairov dan Basant datang ke sana. Mereka bilang mereka hanya bermain kriket bersama anak-anak untuk membuat mereka bahagia. Gehna dan Sumitra datang ke sana dengan sepatu kecil. Gangga berkata, kita akan bermain dengan mereka. nenek mengambil kelelawar dan berkata aku akan melakukan pertama menjadi yang tertua diantara kalian semua. Semua orang tertawa. Dia bermain kriket bersama keluarganya. Semua orang bahagia. Mereka bermain satu demi satu. Nandu dan Mannu melihat korek api.
Angel mengatakan selamat malam kepada semua orang. Kakek mengatakan, dia tampak bahagia hari ini. Anandi berkata kami akan menonton film bersama teman-temannya. Amol meminta 100 Rs dari Shiv. Buaji bertanya, "kenapa anda meminta uang darinya."
Dia bilang, "saya ingin uang untuk teman saya Pankaj."
Nenek setuju untuk memberi uang kepada Pankaj. Shiv mengatakan," biarkan anak-anak melakukannya karena itu akan membuat mereka baik. "
Kakek bilang shiv benar.
Kembali kerumah jagdish,  nenek melihat paket biji-bijian. Phulli berkata, "saya akan pergi dan kembali."
Nenek berkata, "saya akan menikmati Makhan, tapi saya sibuk.,,"
Dia memintanya untuk pergi bersama Munim Ji.
Anandi dan Shiv datang ke sekolah untuk mengantar Amol. Anandi memberitahu Amol bahwa dia akan datang menjemputnya jam 5 sore. Shiv meminta anak-anak untuk menikmati. Sopir menghentikan mobilnya, Phulli turun dari mobil. Driver memeriksa dan mengatakan " saya harus menghubungi mekanik."
Dia memintanya duduk di jip atau pergi ke kuil terdekat. Phulli mendapat telepon dari nenek. Dia mengatakan kepadanya bahwa pekerjaan sudah selesai. Dia mengatakan kepada nenek bahwa Munim ji berhenti di sana dan mobil mereka berhenti di tengah jalan. nenek berkata, "dia seharusnya pergi bersama Anda. Saya sedang dalam perjalanan. Saya akan datang untuk membawamu."
Nenek meminta dia untuk duduk di mandir sampai saat itu.
Anandi menelpon Shiv dan bercerita tentang para eksportir yang bertemu di LSM. Dia meminta Shiv untuk memilih Amol. Shiv setuju. Shiv diberitahu oleh asistennya tentang bangunan yang roboh. Shiv bergegas ke tempat itu.
Phulli mendengar beberapa preman berbicara tentang anandi dan jagdish. Mereka bercerita tentang foto yang akan merusak citra jagdish dan Anandi. Phulli mendapat kejutan dan berpikir untuk merekam. Dia merekam percakapannya. tapi, nenek menelponnya dan mengatakan "saya akan sampai di sana dalam 5 menit."
Phulli kembali mencoba merekam pembicaraan mereka. Anak laki-laki Het Singh terlihat sedang berbicara dengan para preman. Phulli tegang. Beberapa preman datang ke sana dan memegang Phulli. Phulli mendapat kejutan. Anak laki-laki Het Singh tertawa melihatnya. Phulli tegang. Anak laki-laki Het Singh mengatakan bahwa waktu telah datang untuk membalas dendam.
Putra Het Singh, Sooraj menertawakan pulli dan mengatakan  akan membalas dendam darinya. Dia membawanya ke dalam ruangan. Nenek datang dan melihat jipnya. Dia bilang, "saya akan 0menelpun pulli dari kuil."
Dia meminta sopirnya untuk menunggu di sana.
Sooraj mencoba memperkosanya sementara para preman menahannya. Sooraj melempar dupatta dan jatuh pada nenek. Dia bertanya-tanya siapa yang telah melemparkan dupatta ini. Nenek melihatSooraj mencoba menganiaya Gulli. Dia terkejut. Dia melihat senapan di sana dan mengancam Sooraj untuk meninggalkan pulli jika tidak dia akan membunuh mereka. Mereka meninggalkan Gulli. Gulli datang ke nenek. Nenek meminta para preman dan Sooraj masuk ke dalam ruangan dan menutupnya dari luar. Pulli memeluk nenek dan menangis. Nenek memanggil sopir dan memintanya untuk datang ke kuil. Dia bilang baik-baik saja. Nenek pergi bersama Gulli dan meneruskan jipnya. Sooraj mengendari mototnya dengan tongkat besi di tangannya. Dia melempar tongkat itu. Nenek menatapnya dan menembak dadanya. Sepeda itu menabrak kaki Gulli dan dia terluka. Sopir  Gulli ke dalam jip dan meminta neneek untuk datang. Nenek berkata, "kita akan membawanya ke rumah sakit."
Sopir bilang, dia sudah mati. nenek kaget dan mengira dirinya telah menjadi pembunuh. Dia duduk di jip dan melihat tangannya dengan noda darah.
Semua preman datang kesana dan kaget melihat Sooraj tewas. Mereka berpikir apa yang harus dikatakan kepada Het Singh. Sopir memulai jip dan pergi. Nenek ingat bagaimana Sooraj mencoba menganiaya Gulli dan bagaimana dia menembaknya untuk menyelamatkan Gulli. Dia pikir apa yang telah di lakukan. Pulli mendapatkan kesadaran dan menangis kesakitan. Nenek meminta sopirnya membawa mereka ke rumah sakit.
Nenek datang ke kantor polisi dan memberitahu Inspektur bahwa Sooraj mencoba memperkosa Gulli dan dia harus menembak pistolnya. Dia menyerahkannya ke polisi. Inspektur terkejut. Pengambilalihan membawa pulli ke rumah sakit. Jagdish bertanya, bagaimana kejadiannya? Siapa yang bertanggung jawab atas kondisinya. Sopir ingat kejadian itu dan mengatakan putra Het Singh, Sajaj. Dia bilang, dia dihukum dan sekarang sudah mati. Jagya bertanya bagaimana caranya? Siapa yang membunuhnya? Sopir tidak bisa berkata-kata. Perawat datang dan memberi ponsell Jagdish meminta dia untuk berbicara dengan Inspektur. Inspektur menginformasikan kepadanya bahwa dia telah menangkap nenek karena membunuh Sooraj dan dia telah menyerahkan dirinya sendiri. Jadish terkejutan.
Het singh pulang dan kaget melihat mayat anaknya. Beberapa wanita terlihat menangis sedih. Dia duduk di samping mayatnya dan membelai wajahnya. Dia meminta anaknya untuk bangun untuk mengurus kekaisaran politiknya. Dia meminta istrinya untuk berhenti menangis dan melepaskan seprei putih dari mayatnya. Dia menangis melihat mayatnya. Dia mencium Sooraj dan menatap para premannya. Salah satu dari mereka menginformasikan kepadanya bahwa Kalyani Devi telah menyerahkan diri kepada polisi.
Shiv menceritakan keluarganya tentang situasi bangunan yang roboh, dll. Anandi datang dan menawarkan teh jahe kepadanya. Dia bertanya di mana Amol? Shiv terkejut dan menyadari bahwa ia tidak menjemputnya dari sekolah. Dia memberitahu Anandi bahwa ia lupa menhemput Amol dari sekolah. Anandi kaget.
Het Singh datang ke kantor polisi. Inspektur mengatakan, "saya merasa kasihan atas kematian anak Anda."
Het Singh mengatakan, "saya ingin bertemu dengan Kalyani Devi."
Inspektur mengizinkan. Dia memasuki ruang pertemuan dan menatapnya dengan marah. Dia berkata," Saya mengerti apa yang Anda rasakan sekarang. Saya tidak ingin mengambil nyawa anak anda. Itu tidak disengaja. Saya tidak tahu bagaimana saya menembaknya."
Het Singh memegangi lehernya dan menekannya untuk membunuhnya. Nenek merasa kesulitan bernafas dan hampir bernafas, saat itulah Jagdish, Bhairov, Basant datang ke sana dan memintanya untuk melepaskannya. Basant memukulu Het Singh dan bertanya beraninya dia mencoba membunuh ibunya. Inspektur datang dan meminta petugas polisi untuk membawa Het Singh.
Anandi memberitahu Shiv, bagaimana dia bisa begitu ceroboh pada Amol. Dia menelpon ibu teman Amol dan bertanya tentang dia. Saat itulah Amol datang. Shiv meminta maaf kepada Amol. Amol bilang, "tidak apa-apa. Ayah Ravi datang untuk mengantar saya."
Ayah Ravi mengatakan, "saya terus-menerus menelpon Anandi ji, tapi teleponnya sibuk."
Ravi pergi ke mobilnya. Shiv minta maaf pada Anandi. Anandi marah khawatir pada Amol.
Basant menenangkan nenek. Neenek bertanya kepadanya tentang pulli. Jagdish mengatakan, kita menyelamatkan hidupnya, tapi dia koma. Nenek menutup matanya dengan kesakitan dsn berkara "Astaga, saya tidak bisa menyelamatkannya."
Bhairov mengatakan, "Anda menyelamatkan rasa hormatnya. Jangan khawatir dia akan baik-baik saja.
Jagdish bertanya, bagaimana kejadiannya? Nenek memberitahu mereka tentang melihat Sooraj mencoba menganiaya Gulli. Dia menembaknya untuk menyelamatkannya. Dia bilang, "saya tidak ingin mengambil nyawanya."
Basant mengatakan, "apapun yang Anda lakukan adalah menyelamatkan Gulli. Anda tidak bersalah."
Nenek mengatakan, "kebenaran tidak akan pernah bisa diubah. saya mengambil nyawa seseorang. Saya siap untuk dihukum."
Bhairov bertanya, "bisakah kita membawanya pulang dengan jaminan."
Inspektur menolak. Basant mengatakan, "saya tidak akan membiarkan ibu saya tinggal di kantor polisi."
Nenek bilang, inspektur benar. Dia meminta Jagdisg untuk menang dalam pemilihan. Jagydish menolak kontes dalam pemilihan. Nenek bilang, "saya tidak akan memaksa Anda, tapi apa pun yang terjadi dengan pulli bisa terjadi dengan wanita manapun."
Bhairov mengatakan, "Jagydish akan ikut serta dalam pemilihan dan akan menang juga. Anda akan bersama kami untuk membimbingnya."
Nenek berdoa untuk kebaikan yang akan terjadi.
Di luar kantor polisi, Het Singh menyerang Jagdish. Bhairov dan Basant membebaskannya. Jagdish mencoba bertarung dengannya. Het Singh mengatakan, "anak saya terbunuh."
Pelayannya memintanya untuk memenangkan pemilihan dan membalas dendam dari Badi haveli. Het Singh meminta JJagdish untuk menghitung mundur dan mengatakan yang pertama adalah Kalyani Devi. Mereka marah.
Kembali ke anandhi,  Dia mengatakan pada Amol bahwa dia takut. Amol bilang, "saya baikbaik saja."
Kakek meminta dia untuk menyimpan nomor telepon mereka sehingga dia bisa menghubungi mereka kapan pun dibutuhkan. Amol mengangguk dalam jawaban ya. Buaji mengatakan, "saya tidak tahu apa yang terjadi dengan para tua-tua rumah ini. Mereka membuat masalah."
Anandi meminta maaf pada buaji dan bilang "saya akan selalu pergi dengan Amol. Saya tidak akan berharap pada siapapun untuk menjaganya."
Shiv merasa tidak enak.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 3/ 4 Episode Penayangan di India


NOTE*Sinopsis kadang Lebih atau kurang dan kadang tidak pas dengan Penayangan di ANTV  Karena terpotong Jeda/ Durasi  
** Jika Sinopsis Kurang silahkan lihat sinopsis episode selanjutnya !!
** MOHON MAAF JIKA PENULISAN ADA YANG TYPO KARENA SINOPSIS DI KETIK DAN PANJANG HARAP DIMAKLUMI 
** Jika Sinopsis Kurang atau lebih dari penayangan di ANTV silahkan melihat Sinopsis episode sebelum atau selanjutnya :) Terima Kasih 
~ Mohon Untuk Tidak Copas Karena membuat Sinopsis Ini tidaklah mudah perlu perjuangan untuk mengetik setiap kata dan ceritanya :)
Advertisement

0 Response to "SINOPSIS ANANDHI Episode 439 Tayang 28 Mei 2017 ANTV (Paling Lengkap)"

Posting Komentar