Advertisement
Daftar Isi

SINOPSIS LONCENG CINTA Episode 199-200 ANTV / Episode 21 & 22 Season 2

Advertisement
BARU SINOPSIS SINOPSIS LONCENG CINTA Episode 199-200 ANTV / Episode 21 & 22 Season 2 ||  Aaliya bertanya pada nenek pragya " apakah anda menyembunyikan sesuatu dari saya atau takut pada saya. jika pragya di rumah kemudian panggil dia."
Nenek pragya mengatakan "saya akan memanggil pragya."

Dia memanggilnya. Pragya mengatakan ya. Aaliya mendengarnya. Nenek pragya berkata " saya telag mengatakan bahwa dia di rumah."
Sarla menegur aliya untuk mencoba untuk merusak kehidupan Pragya. Aaliya mengancam mereka dan mengatakan "jika kalia  ikut campur dalam hidup saya atau Abhi maka sata tidak akan mengampuni kalian dan akan menghancurkan kalian. Jangan berani bertemu Abhi dan jika tida saya akan menghancurkan kalian."
Aliya berpikir untuk mencaritahu di kantor. Dia keluar dan melihat Purab. Purab bertanya "apa yang Anda lakukan di sini?"

Aliya berkata " saya datang untuk bertemu dengan Anda karena saya tahu Anda akan berada di sini. mereka menjalani hidup karena saya tidak melakukan apa-apa."
Dia semakin dekat ke Purab dan memegang tangannya, meminta dia untuk datang berkencan dengannya. Purab meminta dia untuk melepaskan tangannya. Aaliya mengatakan "Anda telah meninggalkan tangan saya,dan saya tidak memegang tangan Anda untuk meninggalkan Anda."
Aaliya berlikir "saya tidak akan meninggalkan Abhi sendiri sampai dia aman."
Di kantor, Abhi marah pada Saira dan bertanya "apa yang Anda bawa."
Saira mengatakan "ini adalah kopi."
Abhi meminta dia untuk mendapatkan kopi dan meminta dia untuk mendapatkannya dibuat oleh resepsionis atau siapa pun. Dia mengatakan "sampai saya mendapatkan kopi saya, saya tidak bisa bekerja pada lagu."

Aaliya datang. Abhi bertanya "mengapa Anda membuat saya bekerja di sini."
Aaliya berkata "saya akan mengirim kopi Anda"
 Abhi pergi. Aaliya bertanya "mengapa Anda mendapatkan kopi yang buruk untuk abhi?"
Saira mengatakan "saya mendapat kopi ini dari rumah kopi terbaik."
Aaliya merasakn kopi dan berpikir "ini enak."
 Saira mengatakan "kemarin resepsionis membuat kopi untuknya, dan dia benar-benar menyukainya dan meminta kopi itu."
 Aaliya terkejut dan bertanya tentang nama resepsionis. Saira mengatakan pragya. Aaliya terkejut, dan berpikir dia mungkin pragya lainnya, dan berpikir untuk mencari tahu.
Di rumah, Dokter memeriksa pragya dan mengatakan dia baik-baik saja dan meminta dia untuk berjalan. Pragya senang dan gembira, mengatakan dia akan pergi ke kantor besok. Sarla mengatakan tidak. Dokter meminta dia untuk tidak berjalan jauh. Pragya mengatakan itu adalah meja kerja. Purab berkata "saya akan mengantar Dokter keluar."
Nenek pragya pergi untuk mengantar Dokter. Purab meminta pragya untuk beristirahat untuk beberapa hari lagi. Pragya mengatakan "saya akan bosan jika saya mengambil banyak istirahat."
Purab berkata "kita akan pergi dan meminum kopi."
Pragya mengatakan "baiklah dan saya akan ikut sekarang, dan anda ambil mobil anda."
Mereka datang ke restoran. Pragya mengatakan "cuaca yang baik bukan?"
Purab bertanya "mengapa Anda memuji cuaca dan suasana. Pasti ada sesuatu pasti."
Pragya memberikan beberapa alasan. Purab mengatakan "saya merasa Anda senang tentang sesuatu dan semoga anda selalu bahagia."
Pragya menjadi bahagia menulis sesuatu di atas kertas.Pragya berjalan untuk mendapatkan kertas. Purab datang kembali dan berpikir ke mana pragya. Purab bertanya pada pelayan tentang pragya. Pelayan mengatakan dia pergi keluar. Purab mengucapkan terima kasih.Kertas terbang dan mencapai Abhi. Kertas terjebak pada kemejanya. Pragya mencoba untuk mengambil kertas. Abhi melihatnya. Pragya terkejut dan terpana melihatnya. Abhi membaca puisi yang ditulis oleh pragya untujnya. Abhi menyadari fakta bahwa pragya telah benar-benar menulis puisi untuknya. Pragya senang dan berpikir "saya tidak percaya bahwa dia berdiri di depan saya dan membaca puisi yang saya tulis untuk dia."
Abhi bertanya " untuk siapa Anda telah menulis ini, pacar?"
Pragya mengatakan "tidak, itu untuk saya."
Abhi mengatakan "itu adalah masalah pribadi Anda, tapi ini baik. saya berpikir untuk mempekerjakan Anda sebagai penulis lirik, tapi puisi Anda jenis lama dan sangat susah di mengerti. tidak ada yang membaca dialog berat sekarang."

Pragya mengatakan "saya telah menulis untuk diri saya sendiri."
Abhi mengatakan "jika Anda adalah penggemar saya, maka apa yang Anda suka di lagu-lagu saya."
Pragya meminta dia untuk mengembalikan kertas. Abhi mengatakan "ini adalah kertas saya karena ada di tangan saya."
Aaliya datang dan bertabrakan dengan seseorang, ketika mencoba untuk melihat wajah Pragya. Pragya meminta Abhi untuk mengembalikan kertasnya ... Abhi meminta dia untuk mendapatkannya dan mengerakan tangannya. Pragya melompat untuk mendapatkan kertas dan jatuh di pelukannya. Mereka saling memandang. Orang-orang berkumpul di sana dan bertepuk tangan melihat mereka romantis. Abhi tersenyum. Abhi bertanya "Anda sengaja jatuh ke bawah sehingga saya memeluk anda."
Pragya mengatakan tidak. Dia meminta abhi untuk mengembalikan kertasnya. Abhi mengatakan "itu di saku saya ... ketika saya mengambil kertas Anda, saya akan memberi suatu hadiah untuk anda."
Dia mengambil topi dari mobilnya dan mengatakan "Anda dapat menyimpannya."
Pragya berkata "saya tidak menginginkannya, dan topi cocok untuk anda."
Aaliya bertanya-tanya siapa dia? Abhi dan pragya berdebat ... pragya mengatakan "saya akan datang ke untuk Mr. Sethi untuk mengeluhkan tentang anda."
Abhi berkata "saya akan mengeluh tentang Anda juga."
Purab datang dan membawa pragya, tanpa melihat Abhi.
Nenek pragya bahagia setelah melewati tahap dalam permainan. Ia berbagi kebahagiaannya dengan Sarla. Sarla denga  mata berkaca-kaca dan mengatakan "saya merasa buruk bagi pragya karena Abhi berpikir dia hanya sebagai penggemar, karena abhi tidak menyadari bahwa dia adalah istrinya. tidak tahu apa takdir yang telah di tulis untuk dia."
Nenek pragya menjelaskan "pragya tidak ingin bertemu Abhi, tetapi tuhan membuat mereka bertemu lagi dan akan segera bersatu."
Sarla mengatakan" ya, tapi kitaharus menangani beberapa hal. Aaliya mengancam untuk menyakiti pragya dan saya tidak bisa kehilangan dia."
Beeji meminta dia untuk berpikir tentang kebahagiaan pragya dan mengatakan "pragya bahagia hanya setelah bertemu Abhi. kita harus mendorong mereka untuk bertemu. Sarla pergilah dan membuat makanan."
Kemudian dia mulai bermain game lagi.
Aaliya dan Abhi berada di mobil. Aaliya bertanya pada Abhi tentang gadis yang berbicara dengannya.

Purab dan pragya berada di mobil. Purab bertanya pada pragya tentang orang yang sedang berbicara dengannya. Pragya mengatakan ia adalah seorang pria baik dan membantunya.
Di sisi lain Abhi mengatakan dia adalah seorang penggemar. Aaliya mengatakan ok. Abhi melihat mobil Purab datang. Dia melihat Purab dengan seorang wanita, tapi tidak bisa melihat wajahnya. Purab melihat Abhi dan mengemudi mobil cepat.Abhi berpikir "mengapa saya melihat di dia mata saya, saya tidak dapat membuat dia keluar dari pikiran saya ..."
Setelah di rumah pragya bicaraan untuk bineka rockstar mengatakan "abhi mendapat puisi yang saya telah menulis untuk dia."
Sedangkan Abhi membaca puisi lagi dan berpikir itu adalah puisi yang bagus dan berpikir "dia menulis begitu baik ketika dia tidak jatuh cinta, dan seberapa baik dia akan menulis ketika jatuh cinta."
Pragya berpikir "jika Abhi memahami perasaannya, maka dia akan bertemu saya pasti."
Abhi berpikir untuk menggunakan puisi dalam lagu dan kemudian berpikir itu salah. Dia kemudian berpikir untuk memberikan uangnya untuk lirik, dan memutuskan untuk mempekerjakan pragya sebagai penulis lirik jika lagunya menjadi hit.
Sementara pragya mengingat saat-saat bahagia mereka setelah kehilangan ingatannya.
Abhi bertanya pada Purab dengan siapa dia kemarin. Purab mengatakan tidak ada gadis dengannya. Abhi meminta dia untuk mengatakan yang sebenarnya. Aaliya datang dan bertanya "mengapa Anda mengganggunya. Saya tidak melihat gadis dengan dia."
Abhi mengatakan "saya telah melihat gadis itu, tapi tidak bisa melihat wajahnya, hanya melihat dia berrambut panjang dan dengan gaun."
Aaliya berpikir "ini baik bahwa abhi tidak melihatnya."
Purab berpikir hal yang sama. Kemudian dia mengatakan "Aaliya, saya tidak akan berhenti mempertemukan Abhi dengan pragya."
Aaliya meminta dia untuk membuat abhi bertemu pragya dan kemudian jantungnya akan berhenti berdetak.

Pragya akan bekerja. Sarla meminta dia untuk mengundurkan diri dari pekerjaan, dan mengambil pekerjaan lain. Nenek pragya mengatakan "keputusan Anda tidak benar dan saya akan memutuskan. pragya akan bekerja di sana."
Sarla meminta dia untuk tidak mengganggu. Nenek pragya mengatakan "Saya berpikir tentang masa depan."
Sarla mengatakan "saya berpikir tentang itu juga. pragya, Aaliya datang ke sini untuk memeriksa apakah Anda bertemu Abhi, dan mengancam akan menghancurkan hidup Anda jika Anda bertemu dengandia. kehidupan Abhi tidak dalam bahaya karena Anda, tetapi hidup Anda dalam bahaya."
Sarla menangis dan mengatakan "Aaliya mencoba membunuh pragya sebelumnya berkali-kali, tapi anda selamat. Bulbul meninggal karena Aaliya dan saya tidak ingin kehilangan putri saya lagi."
Pragya meminta dia untuk percaya padanya dan mengatakan "saya tidak bisa hidup dalam ketakutan.Anda mungkin takut dengan Aaliya, tapi saya yakin bahwa saya akan mengakhiri rasa takut ini. Percayalah pada saya."
Pragya berjanji untuk menelepon dan memberitahu bahwa dia baik-baik saja, dan pergi ke kantor.
Sarla terus menangis. Nenek pragya mengatakan "Anda adalah musuh terbesar pragya dan tidak bisa melihat kebahagiaan dia."
Sarla menangis bahkan lebih keras. Nenek pragya berkata "saya sedang bercanda, dan berhentilah menangis."
Pragya berpikir "apa yang harus saya lakukan, karena saya tidak tahu bagaimana untuk menjaga jarak dengan Abhi."
Abhi datang ke kantor dan meminta karyawan untuk duduk melihat pragya, dan kemudian meminta mereka untuk berdiri dan kembali bekerja. Pragya hilang dalam pikirannya, melihat Abhi dan memberinya air dan kemudian cokelat. Abhi bertanya "apakah Anda ulang tahun hari ini?"
Pragya mengangguk. Abhi bertanya tentang rasa sakit kakinya. Pragya mengatakan baik-baik saja. Abhi bertanya "di mana konsentrasi anda dan apakah Anda berpikir tentang saya."
Lragya mengatakan tidak. Abhi meminta dia untuk pergi dan membawa kopinya.Pragya tanpa sengaja membentukan kepalanya di kepala abhi. Abhi mengatakan aduh ... pragya meminta maaf dan mengatakan dia akan pergi dan membawa kopi. Abhi mengatakan 1 menit dan menghentikannya.Abhi memegang wajahnya. Penjaga dan karyawan beranjak. Abhi dan pragya saling memandang. Abhi membenturkan kepalanya lagi pada pragya. Pragya menyadari bahwa sepupu nenek mengatakan itu sebelumnya. Dia bertanya "Abhi siapa yang mengatakan ini."
Abhi meminta dia untuk pergi dan membawa kopi. Pragya berpikir "abhi ingat banyak hal bahkan sekarang dan dia mungkin ingat saya."

Aaliya berpikir "di mana saya terjebak? Saya tidak bisa pergi ke kantor dengan Tanu, karena dia berbohong kepada saya bahwa foto sudah lama."
Tanu bersikeras untuk melihat Abhi. Aaliya meminta dia untuk pergi ke salon. Dia menurunkan dirinya di jalan. Aaliya berpikir itu baik bahwa Tanu pergi dan pergi ke kantor.
Saira bertanya pada pragya tentang rasa sakit kakinya. Pragya mengatakan dia baik-baik saja sekarang, dan akan membuat kopi untuk Abhi. Saira berterima kasih. Pragya mengatakan tidak apa-apa. Aaliya datang ke kantor dan meminta Saira di mana resepsionis. Saira mengatakan dia di kantin.Aaliya pergi untuk melihat wajah Pragya. Saat itu Pak Sethi memanggil namanya dan mengatakan bahwa ia menyukai lagu Abhi. Aaliya datang ke kantin dan memegang seorang gadis memanggilnya pragya. Gadis itu berbalik dan mengatakan dia bukan pragya. Aaliya bertanya-tanya di mana dia?

Pragya datang ke Abhi. Abhi adalah untuk merekam lagu dan memberikan istirahat untuk semua orang. Dia minum kopi dan mengatakan luar biasa. Dia menghentikan pragya dan meminta dia untuk memberikan tanggapan balik tentang lagu. Pragya terkejut. Saat itu senar gitar abhi putus. Pragya meminta dia untuk memberikan gitarnya dan mengatakan dia akan membuat senar di tempat yang tepat. Abhi bertanya " apakah Anda yakin?"
Pragya meminta dia untuk minum kopi. Aaliya melihat Abhi dengan pragya, tapi tidak bisa melihat wajahnya. Pragya memperbaiki gitar dan mengembalikan kepadanyanya. Aaliya terkejut melihat wajahnya.
Abhi mengatakan pragya melampirkan string seperti seorang ahli, dan bertanya siapa yang mengajari. Pragya mengatakan "Anda,"
Kemudian mengatakan temannya. Aaliya mengatakan "sejak kapan dia bertemu Abhi, dan saya tidak bisa melakukan apa pun untuk pragya sekarang di depan orang."
Abhi mengatakan "ini adalah kedua kalinya, Anda telah membuat saya terkesan, terlebih dahulu Anda membuat kopi favorit saya, dan kedua gitar ini."
Pragya hendak pergi. Abhi menyebut Nikitanya, dan kemudian mata empat. Dia menatap dia.Pragya mengatakan apa. Abhi berterima kasih. Aaliya menggerutu dan pergi. Saira mencoba untuk berbicara, dan melihat aliya pergi. Aaliya berpikir "pragya dan Sarla bermain game dengan saya, dan saya akan menyeret pragya ke rumah untuk Sarla."
Aliya kemudian berpikir dia harus memikirkan sebuah ide untuk menyingkirkan pragya dan duduk di dalam mobil dan pergi.
Pragya berpikir dia merasa lapar hari ini, tapi belum membawa makan siang hari ini. Saira membawa pizza dan meminta dia untuk memakannya, mengatakan "saya tahu anda lapar."
 Pragya berterima kasih. Saira mengatakan akan berangkat sekarang dan meminta dia untuk pergi setelah bekerja.
Abhi datang dan melihat Pizza. Dia bertanya " apakah itu dibuat di rumah, itu dengan tambahan keju, seperti yang saya inginkan."
Pragya mengatakan "ink adalah untuk Anda."
Abhi berkata "apa saya bisa makan?"
Pragya mengatakan ya. Abhi makan pizza, dan berpikir dia akan meminta pragya untuk makan juga. Abhi meminta dia untuk memakannya. Pragya mengatakan tidak, dan meminta dia untuk makan. Abhi meminta minuman dingin. Pragya berkata "saya akan memberikan hal yang lebih baik."
Dia memberikan jus jeruk. Abhi bahagia dan mengatakan "Anda memberikan yang terbaik pada saya kadang-kadang saya merasa bahwa Anda datang ke kantor untuk saya, karena Anda bekerja hanya untuk saya. Saya akan pergi sebelum saya meledak ."
Dia berterima kasih. Pragya berpikir abhi berperilaku seperti sebelumnya. Dia berpikir apa yang harus di beritahukan  ke pada Sarla. Saat itu dia menemukan kunci mobilnya di atas meja, dan berjalan untuk memberinya. Abhi juga berjalan ke arahnya dan bertabrakan dengan dia. Pragya jatuh dalam pelukannya. Mereka saling memandang. Abhi bertanya "anda terluka?"
Pragya mengatakan tidak. Abhi berkata "saya datang untuk mendapatkan sesuatu."
Pragya berkata kunci. Abhi berkata "saya tidak harus memberitahu, tetapi Anda lebih seperti seorang istri dari seorang penggemar. Anda membuat saya mengingat barang-barang saya. Saya akan memberikan tumpangan."
Pragya mengatakan "tidak, saya akan pergi sendiri."
Aaliya berpikir tentang melihat pragya dan berpikir "apa Abhi ingat dia. Abhi mungkin tidak mengenalinya, tapi pragya lebih dekat kepada abhi mengetahui tentang suka dan tidak suka. Saya harus mengakhiri babak kedua untuk selamanya. Saya tidak akan membiarkan dia lebih dekat, semuanya dalam kendali saya, dan pasti tahu apa yang dia pikirkan tentang pragya."
Pragya melihat mobil Abhi di jalan dan turun. Abhi sedang berbicara ditelepon. Pragya datang dan bertanya "apa yang terjadi?"
Abhi mengatakan "mengapa Anda mengikuti saya?"
Pragya mengatakan "ini adalah satu-satunya jalan dari kantor."
 Abhi mengatakan ban mobil kempes. Pragya meminta dia untuk mendapatkan mobil yang lain. Abhi berkata "saya tidak bisa menunggu sampai mobil datang."
Abhi mengatakan "fan harusnya seperti Anda."
Abhi duduk di dalam mobil. Pragya mengatakan "anda salah dan saya telah menghentikan bajaj ini untuk saya."
Abhi meminta sopir untuk memutuskan dan menunjukkan 500 rs pada supit. Sopir berkata "saya akan pergi dengan anda Pak."
Abhi meminta sopir untuk memulai mengemudi. Pragya memghentikan dan duduk di mobil. Abhi meminta dia untuk berbagi biaya meteran. Sopir mengemudi dengan cepat. Pragya jatuh pada abhi. Abhi meminta sopir untuk berkendara yang baik. Sopir mengatakan bahwa ia mencoba untuk menyelamatkan mobil dari mobil lain. Abhi mengatakan "surat ijin anda harusnya di batalkan."
 Pragya mengatakan "surat ihin Anda akan dibatalkan juga karena Anda mengemudi lebih buruk."
Abhi bertanya "bagaimana Anda tahu ini."
Dan memanggil pragya mata-mata. Pragya bertanya "mengapa?"
Abhi mengatakan "hanya karena Anda adalah penggemar saya ....."
Purab datang ke Aaliya dan memperingatkan dia untuk tidak menyakiti Sarla lagi. Aaliya marah.
Sopir mengehentikan mobil dan meminta mereka untuk turun karena bannya kempes. Abhi mengatakan "ini baik dan saya akan minum teh."
Abhi meminta pragya ikut. Pragya bertanya " akankah Anda minum teh di sisi jalan."
Abhi bertanya "mengapa tidak?'
Pragya mengenali penjual teh dan berpikir dia mungkin mengenali mereka. Penjual Teh mengenali dirinya. Abhi mengatakan "anda penggemar saya juga.saya lupa ketika saya datang ke sini terakhir."
Pragya tegur penjual teh dan meminta dia untuk pergi dan membawa teh.
Setelah itu, Abhi datang ke kamarnya, dan menyalakan lampu. Dia bertanya "apa yang Anda lakukan di sini Aaliya?"
Aaliya mengatakan "saya sedang menunggu untuk Anda. mengapa Anda terlambat?"
 Abhi mengatakan "saya harus naik bajaj untuk kembali pulang karena mobil saya kempes."
Aaliya bertanya tentang rekaman. Abhi mengatakan itu baik. Aaliya bertanya tentang Saira, orang lain dll. Abhi mengatakan semua orang baik. Aaliya kemudian bertanya tentang resepsionis.


NOTE*Sinopsis kadang Lebih atau kurang dan kadang tidak pas dengan Penayangan di ANTV Karena terpotong Jeda/ Durasi  
** MOHON MAAF JIKA PENULISAN ADA YANG TYPO KARENA SINOPSIS DI KETIK DAN PANJANG HARAP DIMAKLUMI 
NOMOR SINOPSIS DAN TANGGAL TIDAK SESUAI DENGAN PENAYANGAN DI ANTV
** Jika Sinopsis Kurang atau lebih dari penayangan di ANTV silahkan melihat Sinopsis episode sebelum atau selanjutnya :) Terima Kasih 
~ Mohon Untuk Tidak Copas Karena membuat Sinopsis Ini tidaklah mudah perlu perjuangan untuk mengetik setiap kata dan ceritanya :)
Advertisement