Advertisement
Daftar Isi

SINOPSIS MOHABBATEIN : Ishita Berniat Bunuh Diri Karena Bersalah Penyebab Ruhi Meninggal ! Part 1

Advertisement
BARU SINOPSIS MOHABBATEIN : Ishita Berniat Bunuh Diri Karena Bersalah Penyebab Ruhi Meninggal ! Part 1 || Setelah shagun setuju untuk menjadi ibu pengganti bagi anak raman dan ishita kini masalah baru kembali muncul. Nidhi Chabra seorang pengacara sukses datang untuk balas dendam atas kematian ayahnya pada Raman. Dia menjebak Ishita dalam kasus pembunuhan. Untuk menyelamatkan Ishita, Raman pura-pura mencintai Nidhi dan ishita ikut membantu dengan jaminan ishita keluar dari penjara namun tidak memberi tahu pada keluarga. Ishita menyamar menjadi shanaya agar nidhi tidak curiga bahwa rhaman hanya berpura-pura mencintinya. Akhirnya raman dan ishita berhasil membuktikan ishita tidak bersalah. Namun dalam usaha penangkapan niddhi, ishita tertembak. Ishita berhasil selamat.
Di rumah sakit Manoj bersama dengan Shagun. Manoj berkata "anda melahirkan bayi perempuan, Raman dan Ishita mendapat anak perempuan, dia cantik, dia baik-baik saja."
Shagun senang.

Raman masih berurusan dengan nindhi yang di bawa oleh polisi setelah membuktikan ishita tidak bersalah. Raman mendapat telepon dan terkejut. Dia tersenyum dan memberitahu semua orang bahwa Shagun melahirkan seorang gadis. Mereka semua senang. Ruhi berkata "saya ingin bertemu adik saya."
Mereka semua tiba di rumah sakit dan tersenyum melihat bayi. Ruhi bertanya "ayah mengapa mereka menyimoan bayi di dalam kotak."
Ibu ishita betkata "bayi prematur dan lemah, sehingga dia disimpan dalam kotak untuk mengamankan dirinya dari kuman."
Perawat meminta mereka untuk pergi. Raman meminta mereka untuk pulang. Romi mengatakan dia akan menunggu di rumah sakit dan meminta raman dan keluarga lain pulang
Kemudian setelah mereka semua pulang, Romi tertidur. Perawat melihat dia tidur dan membawa bayi itu. Romi bangun dan melihat dirinya. Romi bertanya "ke mana anda mengambil bayi."
Perawat berkata "saya harus memeriksa berat badan bayi dan mengganti popok."
Romi mengerti dan meminta perawat itu menjaganya.
Perawat itu membawa bayi pada niddhi. Niddhi membawa bayi itu dan memberikan uang. Dia meminta perawat untuk pergi meninggalkan kota ini. Niddhi berkata "bayi yang sangat malang, ayah anda harus membayar kesalahannya, saya akan merusak Raman, saya akan mulai dengan Anda."
Dalam hatinya nidhi berkata " Abhishek tidak bisa menjaga saya di penjara, karena pengacara saya, sekarang lihat Raman apa yang bisa saya lakukan."
Raman menemui Ishita dan berkata " saya harus memberikan kabar baik."
Ishita bertanya apa itu. Raman berkata "putri kita, Shagun melahirkan putri kita pada malam ketika Anda ditembak."
Ishita senang dan berkata "bawa saya ke sana, saya hanya ingin melihat, Ruhi lain telah datang."
Raman menunjukkan foto. Dia bilang dia benar-benar tampak seperti Ruhi. Niddhi menelpon Raman dan berkata "apakah Anda lupa suara pahit saya begitu cepat ?saya Niddhi."
Raman bertanya "mengapa anda menelepon saya, Anda berada dalam tahanan polisi."
 Ishita meminta dia untuk meloadspeaker. Niddhi berkata "sata ingin berbicara dengan Ishita, kebahagiaan yang Anda rayakan dengan Ishita, bayi itu ada dengan saya."
Mereka terkejut. Niddhi berkata "jika Anda ingin bayi kembali, maka saya ingin Ruhi sebagai imbalan."
Raman tegur Niddhi. Niddhi berkata "saya sedang berbicara dengan istri Anda Raman, bukan Anda. Ishita adalah dokter dan tahu tentang bayi prematur, dia membutuhkan perawatan dan ibu."
Ishita berkata " saya tidak akan memberikan Ruhi kepada siapa pun."
Niddhi berkata "itu adalah masalah anda, saya tidak peduli berikan satu gadis dan ambil yang lain, jangan mencoba untuk mengatakan pada Abhishek, Ishita harus datang sendirian dengan Ruhi tanpa Raman dan keluarga, jika Anda melakukan sesuatu, Anda akan bertanggung jawab untuk kedua gadis."

Ishita menangis dan meminta Raman untuk melakukan sesuatu tentang hal itu. Raman mengatakan tunggu, biarkan aku berbicara dengan Romi. Dia menelpon Romi dan bertanya tentang bayi. Romi mengatakan akan memeriksa. Dia memeriksa dan mengatakan bayi tidak ada , mungkin bayi diambil untuk mandi. Raman mengatakan bodoh dan marah padanya. Raman mengatakan pada Ishita bahwa kita tidak memiliki cara apapun, kita harus memberikan Ruhi. Ishita menolak. Raman berkata "kita hanya akan menunjukkan pada Niddhi bahwa kita akan memberikan Ruhi, saya akan mendapatkan ruhi kembali nanti."
Ishita bersikeras tidak akan memberikan Ruhi. Raman berkata " bayi 7 kita prematur, dia bisa mati, saya janji saya akan mendapatkan kedua gadis kita kembali."
Ishita berkata "akankah Anda berjanji bahwa tidak akan ada yang terjadi pada ruhi."
Raman berjanji dan berkata "kita tidak memiliki pilihan, kita harus memberikan Ruhi pada Niddhi."
Ishita menangis dan berkata "baik, kita akan memberikan Ruhi untuk Niddhi dan mengambil putri kita."
Ruhi mendengar mereka dan berkata "ibu Ishi ingin memberi saya demi bayi itu, dia tidak mencintai saya."
Raman dan Ishita memberitahu keluarga tentang penculikan bayi. Mereka semua terkejut. Raman tegur Romi karena tidak menjaga bayi. Dia mengatakan kepada mereka bahwa Niddhi ingin Ruhi bukan bayi. Ishita menangis dan berkata "sata tidak bisa pergi ke sana sendirian, sangat berisiko, saya tidak bisa menempatkan anak kita dalam resiko."
Raman berkata "anda pikir saya tidak mencintai Ruhi, saya janji saya akan mendapatkan kedua gadis kita kembali, kita akan menangkap Niddhi."
 Ishita berkata "apa jaminan bahwa Anda akan menyelamatkan Ruhi? saya merasa Niddhi tidak akan sendirian di sana, kita butuh bantuan, saya tidak siap untuk mengambil risiko, telepon Abhishek."
Sarika melihat mereka. Raman berkata "Niddhi meminta kita untuk tidak menginformasikan pada Abhishek, saya berjanji gadis-gadis kita akan kembali, saya mohon Ishita."
Dia meminta keluarga untuk tidak memberitahu siapa pun. Romi menawarkan diri untuk pergi bersama raman. Raman melarangnya.Dia pergi.
Ishita berpikir "Niddhi berbahaya, Raman dan saya tidak bisa menanganinya sendiri, saya tidak akan mengambil risiko, kita perlu bantuan."
Sarika pergi menemui Ruhi dan bertanya padanya tentang mengemas barang-barang. Sarika mencoba memprovikasi ruhi dan berkata " Ishita memberikan Anda untuk mendapatkan bayinya, dia ingin bayinya sendiri, ayah Anda tidak menghentikannya, dia tidak salah, dia tidak bisa mencintai anda lebih dari bayinya sendiri, hubungan berubah begitu cepat."
Ruhi berkata "saya tahu ibu ishi mengasihi saya dan hubungan kita tidak akan berubah."
Sarika berkata "ok, suatu saat anda akan mengerti."
Dia pergi.
NOTE*
~ Mohon Untuk Tidak Copas Karena membuat Sinopsis Ini tidaklah mudah perlu perjuangan untuk mengetik setiap kata dan ceritanya :)
Advertisement
Advertisement

0 Response to "SINOPSIS MOHABBATEIN : Ishita Berniat Bunuh Diri Karena Bersalah Penyebab Ruhi Meninggal ! Part 1"

Posting Komentar

INFO

Dilarang Keras Copypaste / Main Comot Sinopsis BARU SINOPSIS Ke Blog Atau Grup / Fanpage Facebook / YOUTUBE. Cukup Baca Sinopsis Hanya disini di Blog BARU SINOPSIS

*Hargai Kerja Keras Penulis DIMOHON KESADARANNYA UNTUK TIDAK COMOT SINOPSIS DISINI DEMI KEUNTUNGAN PRIBADI