Advertisement
Daftar Isi

SINOPSIS Lonceng Cinta Episode 157-158 Tayang 8-9 Februari 2017 ANTV

Advertisement
BARU SINOPSIS SINOPSIS Lonceng Cinta Episode 157-158 Tayang 8-9 Februari 2017 ANTV || Tanu datang kerumah sakit untuk menemui Nikhil. Tanu menceritakan bagaimana Sarla menyalahkan dirinya sendiri ketika dia menuduh Pragya mencuri. Nikhil berkata " kita harus merencanakan sesuatu yang besar."
Tanu berkata "saya akan memprovokasi Abhi dan mengatakan kepada dia bahwa jika Sarla seorang pencuri maka kemudian Pragya pencuri besar."

Akash datang ke rumah sakit untuk menanyakan tentang Nikhil. Resepsionis mengatakan bahwa nama Nikhil telah di hapus dan tagihan telah dibayar. Rachna mengatakan pada Akash bahwa mereka akan mendapatkan tagihan, karena mungkin pada tagihan ada nama Tanu.
Tanu kembali kerumah dan berada di kamarnya, dia bahagia dan akan menghitung uang. Tanu berpikir "saya masih memiliki 80 lakh setelah memberikan 10 lakhs untuk perawat dan 10 lakhs untuk pengobatan Nikhil."
Saat itu Mitali datang ke sana, dan terkejut melihat tas uang. Mitali berkaya "pencuri, Anda tertangkap. Saya akan memberitahu semua orang sekarang. polisi akan menangkap Anda, dan kami akan mendapatkan hadiah uang."
Tanu meminta Mitali mendengarnya terlebih dulu dan berkata "Anda senang untuk mendapatkan hadiah uang?"
Tanu memberikan tawaran uang dan berkata " Anda akan mendapatkan semua uang jika Anda terus menutup mulut Anda."
Mitali bersiap-siap dan menyentuh uang.Tanu mengambil foto mitali dengan tas uang, dan menunjukkan padanya. Tanu  kemudian memeras Mitali, dan berkata "sata akan meng-upload foto di media sosial dan akan ada banyak komentar. Silahkan putuskan apa yang harus dilakukan?apakah Anda tertarik pada foto ini atau uang?"
Mitali berpikir untuk mengambil uang dan pergi. Tanu berpikir  harus berhati-hati dan memutuskan untuk menyembunyikan uang di suatu tempat.
Pragya mendapat telepon.. dan mengatakan Abhi harus tiba dalam satu jam. Pragya ke kamar dan melihat dia tidur. Pragya bergumam "saya tidak bisa melupakan apa yang anda lakukan malam terakhir untuk menghibur saya. Saya akan membangunkan dia untuk pertemuan."
Abhi bangun dan memanggil Robin. Pragya meminta dia untuk bangun. Abhi mengatakan dia tidak bisa tidur sepanjang malam dan meminta dia untuk membiarkan dia tidur. Pragya mengatakan ada pertemuan yang harus di hadiri dengan Sridhar dan meminta dia untuk bangun.Abhi berpikir "jika saya tidak pergi maka Pragya akan marah lagi."
Pragya meminta dia untuk bangun, mandi dan bersiap-siap. Abhi berpikir "saya akan membuat alasan dan mendapatkan libur hari ini."
Abhi berpura-pura sakit kepala. Pragya berkata "Anda baik-baik saja ketika Anda bangun."
Abhi berkaya "tiba-tiba kepala saya pusing dan merasa demam."
Pragya memeriksa dia dan mengatakan tubuhnya dingin. Abhi mengatakan dia tidak bercanda dan mengatakan dia tidak bisa bangun. Pragya meminta dia untuk beristirahat dan mengatakan dia akan memanggil dokter. abhi melarangnya . Pragya membawa termometer dan menempatkan dalam mulutnya. Pragya mencari nomor dokter. Abhi berpikir apa yang harus dilakukan. Abhi menempatkan termometer di teh panas. Pragya memanggil Dokter dan berkaya "Abhi mengalami demam."

Dokter berkata "saya akan datang dan memeriksa Abhi."
Pragya melihat Abhi menempatkan termometer dalam teh dan bergumam jadi ini adalah idenya. Pragya memeriksa termometer dan berkata "suhu Anda 109 derajat."
Pragya pura-pura terkejut. Abhi berpikir "pragya akan merawat saya sekarang."
Rachna dan akash masih di rumah sakit. Rachna mengatakan pada resepsionis bahwa tanu meminta untuk penerimaan pembayaran tagihan. Resepsionis memberikan tagihan. Akash memeriksanya dan melihat tentang nama Nikhil, dan berpikir mereka sangat pintar. Rachna mengatakan kita harus mencari jalan keluar lain dan pergi.
Mitali datang keRobin dan meminta dia untuk membuat nimbo pani. Pragya datang ke sana dan meminta Robin untuk memberikan es. Mitali mendapat sakit perut karena menyembunyikan kebenaran dan berpikir apa yang harus dilakukan.
Pragya membawa es dan kembali ke kamar. Pragya berkata " Abhi saya akan mencoba obat rumah."
Abhi berkata "saya tidak perlu es. kenapa anda mengganggu saya."
Pragya mencoba untuk menempatkan kantong es di kepalanya. Abhi menolak dan melemparkan kantong es. Abhi berkata " apa yang Anda lakukan? Apa anda akan membuat seorang pria sehat sakit?"
Pragya berkata "Anda mengalami demam ."
Abhi berkata " tidak, saya ingin membuat anda merawat saya."
Pragya berkata "Anda melewatkan pertemuan."
Pragya meminta dia untuk memberikan kesempatan untuk memuji dia. Pragya melipat tangannya dan jatuh dalam pelukan Abhi. Abhi membuat dia duduk dan menyentuh kakinya untuk memeriksa. Pragya berkata "saya akan mendapatkan dosa karena anda menyetuh kaki saya."
Abhi meminta dia untuk menyentuh kakinya kemudian. Pragya berpikir "dia ingin saya merawat dia, tetapi dia merawat saya."
Nenek dan sepupunya datang untuk menemui Sarla. Sepupu nenek bertanya "bagaimana kabar anda?"
Nenek berkata " Indu mengatakan bahwa dia tidak pernah melihat aula pernikahan Kumkum Bhagya Anda."
Sarla meminta Janki untuk membawa sepupu nenek melihat aula pernikahan. Mereka pergi. Nenek berkata "saya tidak bisa berbicara dengan Anda di depan indu. Anda disalahkan karena Anda mendukung Pragya."
Sarla berkta "saya menyalahkan diri saya sendiri, sehingga Pragya dapat melindungi pernikahannya dan Abhi dari Tanu."
Nenek memuji nilai-nilai yang Sarla telah berikan kepada Pragya dan berterima kasih. Nenek minta maaf untuk masalah yang dia telah lalui. Sarla meminta nenek tidak pernah meninggalkan Pragya dan melindunginya dari serangan Tanu. Nenek meminta dia untuk tidak khawatir dan Nenek berkata "tuhan beserta kita,Abhi dan Pragya bersama-sama meskipun ada banyak masalah."
Sepupu nenek datang kembali dan meminta Sarla untuk membuat dia makan makanan yang enak. Sarla mengatakan ok.
Tanu berpikir "tidak ada yang akan tahu di mana uang yang dicuri."
Tanu mendapat telepon dari rumah sakit. Resepsionis memberitahu bahwa manajernya datang dan menanyakan tanda terima. Tanu berkata "saya tidak mengirim orang."
Resepsionis mengatakan Rachna dan Akash datang. Tanu menelpon Nikhil dan mengatakan bahwa Akash dan Rachna pergi ke rumah sakit dan meminta laporan tagihan. Nikhil berkata "ini keputusan saya untuk keluar dari rumah sakit."
Tanu berdebt dengan dia. Nikhil berpikir "saya memanfaatkan Tanu untuk uang."
Tanu berpikir "saya memanfaatkan Nikhil karena saya menjadi ibu atas anak dia."
Dokter memeriksa nenek dan mengatakan dia baik-baik saja. Dia memuji Pragya untuk begitu baik merawat nenek. Abhi tersenyum. Nenek juga memuji Pragya. Abhi meminta Dokter untuk memeriksa Pragya dan mengatakan dia telah tergelincir. Dokter memeriksa Pragya dan mengatakan dia baik-baik saja, meminta Abhi untuk mengurus Pragya. Dokter berkata "dia perlu suami cinta dan lelucon."
Mereka pergi ke bawah. Dokter berkata "Abhi dan Pragya, BP nenek tinggi dan ada sesuatu yang mengganggunya. Kalian harus mengurus nenek."
Pragya berpikir "apa nenek mengkhawatirkan tentang ibu dan saya, saya harus berhati-hati dari nenek."

Mitali mengatakan pada Tai ji bahwa perutnya mengalami nyeri. Tai ji bertanya apakah hamil. Mitali mengatakan tidak dan Dia mengatakan dia sedang mengalami gangguan kecil. Mitali berkata "setiap kali saya menyembunyikan sesuatu, perut saya mendapat rasa sakit dan bengkak."
Tai ji meminta dia untuk memberitahu. Mitali meminta dia untuk berjanji untuk tidak memberitahu siapa pun dan mengatakan bahwa Tanu telah mencuri uang. Tai ji terkejut dan mengatakan kami akan memberitahu semua orang dan Polisi.Mitali berkata "Tanu telah mengambil foto saya dengan uang dan memeras saya untuk tinggal diam. Anda harus melupakan untuk memberitahu siapa pun."
Nenek jatuh ketika menuruni tangga. Pragya berteriak memanghil nenek. Abhi datang.Pragya mengatakan nenek telah jatuh dari tangga. Abhi memanggil dokter. Dokter datang dan memeriksa nenek. Dia mengatakan kita akan membawa nenek ke rumah sakit. Abhi mengatakan akan menelepon ambulans. Dokter mengatakan rumah sakit jauh dan menyarankan dia untuk membawa nenek ke rumah sakit terdekat. Mitali mengatakan bahwa rumah sakit sangat mahal. Abhi mengatakan tidak apa-apa.Tai ji meminta Abhi untuk mendapatkan uang terlebih dulu. Dia meminta Pragya untuk memberikan uang. Pragya mengatakan uang telah dicuri, dan meminta Akash untuk membawa 15 lakhs. Akash mengatakan bahwa hari ini adalah hari libur. Abhi marah pada dirinya untuk tidak menyimpan uang di rumah. Abhi meminta uang dari Tai ji, Taya ji, Akash, Mitali dan Raj. Mereka membuat alasan. Abhi memohon di depan semua orang dan berkaya "seseorang tolong beri saya uang. Saya akan memberikan uang ganda."
Dokter mengatakan ambulans akan datang. Tanu berpikir "saya akan membantu Abhi dan mendapatkan kepercayaan dari dia."
Tanu pergi ke kamar. Mitali berpikir "kemana tanu pergi?"
Tanu berpikir abhi mungkin mengumumkan tanggal pernikahan mereka setelah melihat uang. Mitali mengikutinya,Mitali berpikir keberuntungannya baik.
Pragya menelpon Mr Seth dan meminta dia untuk mengirim uang tunai. Mr Seth mengatakan ia akan mengirimkan uang besok. Pragya berkata "saya telah memanggil semua klien, tapi tidak ada yang dapat mengirim uang hari ini. kita akan membawa nenek ke rumah sakit."
Pragya kemudian berpikir tentang uang. Saat itu Tanu datang dan memberikan uang. Abhi dan Pragya terkejut.

Tanu memberikan uang untuk Abhi dan meminta dia untuk memaksa untuk membawa nenek ke rumah sakit. Abhi bertanya "dari mana anda mendapatkan uang?"
Tanu berkata "ibu saya memberi uang ini untuk belanja pernikahan, tapi pernikahan masih lama."
Abhi berterimakasih dan berkata "saya tidak akan pernah lupa bantuan besar anda."
Tanu bergumam " Pragya, Abhi akan terbebani oleh saya selalu." Abhi datang ke nenek dan mengatakan ambulans datang. Nenek bertanya "dari mana uang berasal?"
Abhi berkata "Tanu memberikan uang."
Nenek berkaya "dia telah melakukan yang baik, tetapi akan menjadi buruk bagi saya. Akash periksa uang dan melihat apa uang itu yang dicuri."
 Abhi tidak mengerti. Mitali mendengar dan bertanya "Tai ji, apa anda mengatakan kepada nenek ?"
Tai ji mengatakan tidak. Mitali berpikir siapa yang mengatakan itu. Pragya meminta nenek untuk beristirahat. Nenek bangkit dan berkata "saya berpura-pura."
Nenek mulai berjalan. Pragya berkata "saya melihat anda jatuh dari tangga dan kesakitan."
Nenek berkata "saya tahu bahwa uang itu ada di rumah, tetapi tidak tahu tentang si pencuri. Saya mementaskan drama untuk memgetahui pencuri yang sebenarnya."
Pragya berkata " bagaimana kita akan tahu bahwa uang itu sama uang yang di curi."
Nenek menceritakan tentang kebiasaan masa kecil Purab dan Akash, dan berkata "mereka selalu menulis nomor seri dari uang."
Tanu datang ke sana dan mengatakan ambulans di sini. Dia melihat nenek duduk di tempat tidur dan semua baik-baik saja. Akash datang dan berkata "uang ini adalah uang yang dicuri."
Tanu terkejut dan berkaya "ibu saya memberi saya uang untuk belanja pernikahan."
Pragya berkata "bagaimana nomor seri bisa sama."
Tanu berkata "anda menjebak saya.Sarla telah mengakui pencurian."
Abhi berkata "Sarla berbohong untuk melindungi Pragya."
Tanu berkata "akash bersama Pragya."
Abhi berkata "saya tahu dia tidak berbohong dan itu adalah kebiasaan masa kecil dia untuk mencatat nomor seri."
Tanu menyalahkan Pragya. Pragya bertanya "bagaimana bisa nomor seri di buat-buat."
Nenek meminta tanu untuk menerima kejahatan dan tidak berdebat. Tanu berkata "saya memberikan uang untuk menyelamatkan hidup Anda dan Anda berbicara seperti ini?"
Akash datang ke kamar tanu dan mencarian uang lain yang telah di curi. Dia berpikir tanu telah menyembunyikan uang di suatu tempat. Saat itu ia membuka kotak dan menemukan uang di dalamnya. Akash bergumama "Anda hilang selamanya Tanu ...."
Tanu meminta Abhi untuk membelanya dan mengatakan bahwa dia tidak bisa mencuri. Abhi berkaya "saya hanya tahu Sarla tidak bisa mencuri dan saya tidak bisa mengabaikan fakta bahwa nomor seri cocok."

Akash datang kembali dan meminta Abhi untuk ikut ke kamar Tanu. Tanu akan terkejut. Pragya tertawa dan duduk dengan nenek. Mitali berkata "Tai ji jika Akash melihat uang di kamar Tanu, kita akan membuat kit."
Tai ji berkata " itu baik, dan sakit perut anda akan pergi sekarang."
Tanu berpikir untuk segera tiba di sana dan menyembunyikan uang. Mitali berkaya "Tanu, tidak ada tempat bagi anda di dalam kamar."
Akash membawa Abhi ke kamar Tanu dan meminta dia untuk melihat ke dalam kotak. Abhi bertanya apa yang di dalamnya. Akash membukanya dan menunjukkan uang. Abhi sangat terkejut. Akash berkata "saya punya nomor penjual yang menjual kotak ini untuk tanu."
Mitali berpikir Tanu akan ditangkap sekarang. Abhi meminta Tanu mengatakan. Tanu berkata "koyak ini dibawa oleh saya tapi saya tidak tahu dari mana uang itu berasal."
Akash melempar uang  di lantai, dan berkata "saya belum menyentuh di dalam bagasi. Kita akan memanggilpolisi dan mendapatkan sidik jari."
Mitali berpikir Polisi mungkin menemukan sidik jarinya pada kotak dan mengatakan pada Abhi bahwa ia melihat uang dengan Tanu. Abhi ingat Tanu menyalahkan, menuduh dan mengejek Sarla dengan buruk, menghina dia. Abhi merasa jijik dengan perilakunya.
Di kamar nenek pragya bertanya "nenek, bagaimana ini terjadi?"
Nenek meminta dia untuk tidak berpikir dan mengatakan hal ini telah dilakukan sekarang. Pragya meminta dia untuk mengatakan.Nenek berkata " ketika saya datang kembali ke rumah setelah bertemu Sarla, Robin datang untuk memberi saya air. Saya bertanya apakah semuanya baik-baik saja di rumah.Dia mengatakan bahwa Mitali tidak sehat jadi saya pikir untuk melihat dia dan pergi ke kamarnya. Saya mendengar Mitali berbicara dengan Pammi(tai ji atau ibu tua raj)dan dia mengatakan bahwa Tanu telah mencuri uang. Saya menelpon Dr. Murti dan memintanya untuk membantu saya dengan rencana kebohongan untuk Abhi. Dr. Murti setuju. Saya telah mengungkapkannya sekarang."
Pragya memeluknya. Pragya berterima kasih kepada nenek karena telah membuktikan bahwa Sarla tidak bersalah, dan meminta dia untuk tidak membuat rencana lagi karena dia tidak ingin ada yang terluka. Nenek berkata " jika saya tidak dengan Anda, maka akan ada orang lain."
Pragya bertanya "mengapa Anda tidak memberitahu saya?"
Nenek berkata "saya tidak ingin membuang-buang waktu dan telah jatuh dari tangga untuk membuat adegan nyata.saya tahu bahwa Tanu akan memberikan uang untuk membuat dirinya besar di mata Abhi."

Pragya berkata "mungkin Anda telah terluka?"
Nenek meminta dia untuk tidak khawatir dan melihat apa yang terjadi di kamar Tanu. Pragya meminta Dokter mengatakan sesuatu. Dokter mengatakan itu adalah masalah pribadi kalian dan pergi.
Di kamar tanu, Abhi berkata "Tanu,setiap orang bisa salah."
Tanu berpikir harus menerima kejahatannya dan berkata "saya telah mencuri uang dari kamar Pragya dan saya melakukannya untuk anda. Saya mencuri uang untuk masa depan anak kita dan saya tahu Pragya tidak akan memberi saya uang."
Abhi marah pada tanu dan berkata "Anda tidak melakukan kesalahan dengan mencuri, tetapi telah melakukan kesalahan dengan menuduh Sarla, yang saya anggap sebagai ibu saya. Sarla tidak berdaya, suami dan putrinya meninggalkan dia."
Tanu berkata "Pragya akan menghancurkan Anda dan tidak akan pernah memberikan uang Anda."
Abhi berkata "pragya siap untuk memberikan 50 persen uang , kemudian mengapa anda mencuri itu? Sarla pulih dari kelumpuhan dan Anda memberinya kejutan besar. Anda benar-benar ingin membalasdendam pada Pragya dan itulah mengapa anda menjadikam sarla terdakwa. Sarla menjadi besar dengan melindungi putrinya, dan Anda membungkuk rendah dengan memberikan alasan kepada bayi Anda untuk pencurian."
Tanu berkata "saya mencuri untuk Anda."
Abhi meminta dia untuk tidak menyentuh dia, dan berkata "saya tidak memiliki perasaan untuk anda. Saya hanya memiliki kebencian untuk Anda."
Nenek  tegur Tanu untuk menjadikan sarla sasaran, menuduh dan menghina Sarla. Tanu berkata "abhi, saya tidak punya permusuhan pribadi dengan bibi Sarla dan saya telah melakukan ini karena Pragya."
Abhi berkata "saya tidak memiliki hubungan dengan Anda dan anda harus pergi."
Tanu meminta dia untuk berpikir tentang bayi. Abhi berkata " Anda tidak membiarkan saya berpikir apa-apa, jika tidak saya tidak akan menyalahkan bibi Sarla. Tanu, segera keluar ... "
Tanu bertanya "ke mana?"
Abhi berkata "ke mana pun Anda ingin pergi, tapi sekarang pergilah."
Mitali berpikir membiarkan Tanu pergi.Abhi berpikir "bagaimana Tanu menghina bibi Sarla dan menuduh dia, dan kemudian memprovokasi saya dan membuat saya ragu pada bibi Sarla. kenapa saya ragu pada bibi Sarla dan membiarkan dia pergi."
Pragya berpikir Abhi sangat sedih dan bertanya "apakah Anda baik-baik saja?"
Abhi memeluknya sambil menangis . Abhi meminta maaf kepada Pragya dan berkata "yang saya lakukan salah pada anda. Saya tidak harus melakukan ini, saya harus melihat kebenaran, saya memberikan kewenangan untuk Tanu untuk menghina Sarla dan Anda. Saya sama-sama marah pada diri saya sendiri juga."
Pragya meminta dia untuk tidak meminta maaf dan berkata " keadaan yang bertanggung jawab."
Abhi "saya tidak akan mendukung dia, karena dia telah mengkhianati saya. Dia akan menjadi ibu anak saya, tapi saya akan mematahkan hubungan dengan dia."
Nenek berterima kasih Dokter untuk akting yang baik.Dokter berkata "Anda telah berakting dengan indah dan membuat semua orang menangis seperti aktris veteran Nirupa Roy."
Dokter memberi salam padanya. Nenek mengucapkan terima kasih. Akash berterima kasih pada dokter. Purab berkata "nenek, saya telah menjadi penggemar anda."
Nenek berkata " ketika saya melihat sesuatu pergi dari tangan kami, maka saya bermain di trik terakhir ... dan Tanu keluar dari rumah sekarang."
Akash mengatakan ya.
Tanu menelpon Nikhil dan mengatakan kepadanya bahwa impiannya untuk CEO telah gagal. Nikhil bertanya apa yang terjadi? Tanu menceritakan segalanya tentang rencana nenek.Tanu berkata "Abhi meminta saya untuk keluar. Ke mana saya harus pergi sekarang?"
Nikhil berkata "saya melakukan kesalahan dengan membiarkan uang dengan Anda, karena saya berada di rumah sakit. dari mana Andamendapatkan ide untuk memberikan uang kepada Abhi." Nikhil meminta dia untuk pergi ke neraka. Tanu berkata "apapun itu tapi saya memiliki kekuatan dan tidak membuat rencana gagal sepert iAnda."
Nikhil meminta dia untuk tidak melupakan bahwa dia membawa bayinya. Tanu memutus panggilan. Dia berpikir Nikhil adalah harapan terakhirnya dan bertanya-tanya apa yang harus dilakukan?


NOTE*Sinopsis kadang Lebih atau kurang dan kadang tidak pas dengan Penayangan di ANTV Karena terpotong Jeda/ Durasi  
** MOHON MAAF JIKA PENULISAN ADA YANG TYPO KARENA SINOPSIS DI KETIK DAN PANJANG HARAP DIMAKLUMI 
NOMOR SINOPSIS DAN TANGGAL TIDAK SESUAI DENGAN PENAYANGAN DI ANTV
** Jika Sinopsis Kurang atau lebih dari penayangan di ANTV silahkan melihat Sinopsis episode sebelum atau selanjutnya :) Terima Kasih 
~ Mohon Untuk Tidak Copas Karena membuat Sinopsis Ini tidaklah mudah perlu perjuangan untuk mengetik setiap kata dan ceritanya :)
Advertisement