SINOPSIS TAKDIR LONCENG CINTA Episode 44 Tayang Jumat 10 Agustus 2018 ANTV Hari Ini

Advertisement
BARU SINOPSIS SINOPSIS TAKDIR LONCENG CINTA Episode 44 Tayang Jumat 10 Agustus 2018 ANTV Hari Ini || Shrishti memberi tahu Rishab dan Karan tentang jalan menuju dapur. Rishab dan Karan berusaha masuk ke dapur dari dua cara berbeda.

Kareena mengatakan kepada Sherlin bahwa dia membenci Preeta yang sekarat karena terbakar. Sherlin mengira dia akan gagal mendapatkan hatinya jika suatu saat dia tahu dia ada di belakang api ini. Di sana, Prithvi memutuskan untuk memberikan performa terbaiknya. Dia datang untuk menghibur Sarla dan memintanya untuk mempercayainya. Sarla memintanya untuk masuk dan membawa putrinya. Dia mengawasi Prithvi kembali.

Karan memasuki aula, meneriakkan nama Preeta. Dia datang ke pintu untuk menyelamatkan Preeta dan membuka sepatunya. Dia membanggakan dia ada di sini untuk menyelamatkan Preeta, tapi Preeta melihat selendangnya terbakar. Dia datang untuk melepaskan syal dan membuangnya. Mereka berdebat sebentar, Preeta berteriak pada Karan mengapa dia datang untuk menyelamatkan nya. Apakah dia sadar bahwa api juga akan membakarnya, karena syalnya juga sudah terbakar? Karan mengatakan dia datang ke sini untuk menyelamatkan Preeta. Preeta menatap Karan untuk sementara waktu, lalu menganggapnya pria yang sangat baik.

Sherlin meyakinkan Kareena untuk meninggalkan tempat ini, tidak aman bagi mereka semua untuk tinggal di sini dan keselamatan lebih baik dari segalanya. Kareena merasa tenang atas simpati keluarganya untuk Sarla dan keluarganya. Dia pergi ke nenek dengan beberapa ide. Sherlin berpikir jika trik Kareena tidak berfungsi, dia harus membuat drama lain.

Preeta dan Karan masih di dapur. Preeta mengatakan dia percaya Rishab adalah pria yang sangat baik, tetapi Karan juga memiliki sedikit faktor di dalamnya. Dia menerima bahwa ada kemungkinan dia memprovokasi Karan untuk bersikap kasar padanya. Karan senang dengan pengakuannya. Preeta merasa kesal dan berkata setiap kali dia mulai menganggap dirinya salah, Karan membuktikan bahwa dia salah. Dia ingat persis apa yang dia katakan, dia jelas-jelas anak nakal. Hanya kadang-kadang dia menjadi lebih baik, dan begitu dia berpikir dia baik, dia merusak reputasi itu. Karan nyengir bahwa sekarang Preeta telah membuktikan dia adalah gadis nakal di sini. Preeta berteriak bahwa dia sekarang merasa pusing akan pembicaraannya.

Kareena datang untuk bertanya pada nenek apakah dia ingin mereka semua disakiti. Nenek mengatakan dia ingin mereka semua tetap aman dan pergi. Nenek memintanya untuk memanggil semua orang, dia akan meminta mereka semua untuk pergi. Saat dia mengumpulkan semua orang, Rishab dan Karan tidak ada di sana. Shrishti mengatakan mereka telah pergi untuk menyelamatkan Preeta. Kareena berteriak pada Sarla karena egois, tetapi ibunya memarahinya kali ini dan berteriak padanya untuk diam. Tuan Luthra datang untuk meminta mereka mengumpulkan air.

Rishab melompat ke dapur melalui jendela. Tangannya terbakar, Karan menanggalkannya dan memeluk Rishab. Preeta berterima kasih kepada Rishab karena datang untuk menyelamatkannya. Karan mengingatkan dia juga datang ke sini. Dia menunjukkan Rishab tidak ada jalan keluar bagi mereka untuk pergi, bahkan jendela Rishab berasal semua sudah di penuhi api.

Shrishti menangis di luar rumahnya saat ember jatuh dari tangannya. Dia mempertanyakan mengapa ini terjadi pada mereka, Preeta terbakar. Sameer datang ke sana, dia memeluknya. Dia mencoba menenangkannya dan meyakinkan Rishab dan Karan telah masuk ke dalam untuk menyelamatkan Preeta, tidak akan terjadi apa-apa pada Preeta. Dia mencoba menghiburnya, lalu membantunya bangkit. Dia mengatakan dia membutuhkan bantuannya, sampai brigade pemadam api tiba mereka harus berusaha untuk memadamkan api. Rishab meminta Preeta untuk membuka penampungan air, tetapi Preeta mengatakan tidak ada air di dalamnya. Rishab yakin akan ada jalan keluar melalui jendela masuk.

Rishab mencoba membuat ruang di jendela, tetapi balok kayu yang terbakar menghalangi ruang. Karan menemukan makanan di dapur dan memakannya. Preeta bertanya apakah dia sudah gila. Rishab memarahi Karan untuk tetap diam. Preeta meminta pertolongan Tuhan, setidaknya bagi mereka berdua yang datang untuk menyelamatkannya.

Sameer bertanya pada Shrishti apakah dia baik-baik saja. Dia mengucapkan terima kasih dan berbalik dengan seember air. Sameer berdoa agar dia tidak melihat wajah Shrishti ini lagi, dia tidak bisa menahan air matanya. Dia menyeka air matanya sendiri dan bertanya-tanya mengapa dia merasa begitu kuat untuk rasa sakitnya.

Nenek bertanya pada Kareena mengapa dia sangat marah. Kareena bertanya-tanya bagaimana jika sesuatu terjadi pada Karan dan Rishab, mengapa mereka masuk untuk menyelamatkan Preeta. Nenek mengeluh jika Kareena melupakan kemanusiaan atau moralitas apa pun. Dia merasakan hubungan dengan Preeta dan keluarganya. Kareena mengeluh ibunya salah paham. Nenek mengatakan ini tentang hubungan di hati. Dia bangga Karan dan Rishab pergi untuk menyelamatkan Preeta. Preeta adalah gadis yang berharga. Sherlin mendengar ini dan berpikir Rishab sudah merasa jatuh cinta pada Preeta dan sekarang Karan juga mencintai Preeta, itu bukan perawatan yang membawa mereka masuk. Pemadam kebakaran tiba.

Mulai operasi mereka dan melihat sekeliling rumah untuk siapa pun di dalam.

Rishab mendapat telepon dari Sameer. Dia meletakkan telepon di pengeras suara. Karan memberitahu Sameer bahwa mereka mengadakan pesta di dapur karena ada banyak makanan. Preeta berkata pada Sameer Karan sudah gila. Sameer menyebut Shrishti yang berbicara dengan Preeta. Shrishti meyakinkan Preeta dia baik-baik saja. Shrishti pergi untuk memberi tahu petugas pemadam kebakaran bahwa mereka bertiga bersama di dapur. Rishab menempatkan kain di atas hidung Preeta. Dia berbagi dengan mereka dupattanya untuk menempatkan di atas hidung mereka. Preeta berterima kasih kepada mereka untuk mempertaruhkan hidup mereka untuknya.

Prithvi datang ke Sarla dan memastikan Preeta akan aman, tim brigade kebakaran akan menyelamatkannya. Sarla mempertanyakan apakah Prithvi akan mampu melindungi Preeta seumur hidup. Pada hari roka hari ini dia terjebak tetapi dia tidak pergi untuk menyelamatkannya. Karan dan Rishab lebih baik sebagai teman, yang menyelamatkannya dengan mengintai hidup mereka. Dia tidak siap untuk mendengarkan penjelasannya, dia menyesalkan memilihnya sebagai pasangan hidupnya. Dia bahkan tidak peduli dengan hidupnya.

Mereka menahan Preeta saat dia merasa pusing sekarang. Karan menjaga suasana hati, dan terus tangannya menutupi wajahnya dengan saputangan itu. Dia melarang dia batuk seperti wanita tua. Rishab juga batuk, dia menempatkan dupatta di wajahnya juga.

Kareena menghentikan Sarla, dia mempertanyakan mengapa dia dan keluarganya selalu menciptakan masalah bagi mereka. Dan hari ini adalah batasnya, dua putra mereka telah melompat ke api hanya untuk putrinya. Sarla menjelaskan dia selalu berdoa untuk mereka berdua. Kareena sangat marah bahwa apa jaminan dari doanya, bagaimana jika sesuatu yang buruk terjadi pada anak-anak mereka. Rakhi melarang dia berbicara seperti pembicaraan yang bernasib buruk, tetapi Kareena mengatakan Sarla dan putri-putrinya ditakdirkan sakit. Sarla memperingatkan Kareena untuk berbicara tentang putrinya, kalau tidak dia akan lupa bahwa dia adalah tamu mereka. Kareena menunjukkan Rakhi bagaimana dia menuangkan racun. Rakhi mengatakan Kareena memaksanya. Rakhi memegang tangan bersama Sarla, dan memintanya untuk berdoa agar anak-anak mereka aman.

Sherlin khawatir bahwa jelas Sarla tidak akan menyetujui pernikahannya dengan Preeta sekarang. Prithvi yakin dia akan kembali memaksa Sarla untuk lamaran itu. Sherlin mengatakan pada Prithvi bahwa Preeta akan kembali untuk menolak menikahinya, dan bahkan Rishab akan memutuskan lamaran dengannya. Dia telah membaca bahwa dua orang jatuh cinta dalam situasi seperti itu, dan ini akan menghancurkan mereka. Prithvi mengatakan ini hanya akan terjadi jika Preeta keluar dari api ini, hidup-hidup.

Tim pemadam kebakaran keluar untuk memberi tahu bahwa tidak ada orang di dalam, pemeriksaan untuk pihak lain sedang berlangsung. Ketiganya pusing di dapur. Karan meletakkan kepalanya di atas bahu Preeta. Preeta menganggap dirinya beruntung memiliki seorang teman seperti Karan.
Para ibu menangis ketika mayat-mayat itu di keluarkan oleh brigade pemadam kebakaran. Dokter memeriksa Karan. Rakhi bertanya pada dokter mengapa mereka tidak membuka mata mereka. Prithvi mengira dia dan Sherlin akhirnya menang hari ini. Dunia ini adalah anugerah, di sini iblis selalu menang. Dia adalah masalah terbesar dalam hidupnya. Preeta bangun kemudian. Mereka membantunya mendapatkan air. Sarla merasa lega, begitu pula yang lain. Preeta bertanya tentang Karan dan Rishab dan pergi mencari mereka, dengan mendorong Sherlin ke samping. Sarla datang menemui brigade untuk bertanya tentang Janki.

Preeta pulang ke rumah untuk menemukan keluarga Luthra di sana. Tuan Luthra tegang bahwa Karan dan Rishab berada di ruangan, dokter memeriksa mereka. Dokter merasa kesal karena teriakan Rakhi dan Kareena. Kareena menyalahkan Rakhi karena bertanggung jawab tentang kondisi Rishab dan Karan. Preeta berjalan ke ruangan. Kareena menghentikannya di sana dan bertanya-tanya kapan dia akan pergi dari keluarganya, itu karena dia bahwa putranya berada dalam kondisi seperti itu. Preeta tidak berkonsentrasi dan membangunkan Karan. Rakhi menenangkan Kareena. Preeta bertanya pada dokter mengapa mereka tidak membuka mata mereka. Dokter mengatakan inhalasi asap mereka sangat tinggi. Rishab lebih baik tapi… Preeta menegaskan jika mereka akan menjadi lebih baik. Dokter mengatakan Karan sangat serius, dia telah menghirup banyak asap dan berbahaya.

Preeta membangunkan Karan dan menangis di sampingnya. Kareena meminta dokter untuk memanggil yang terbaik dari semua dokter. Preeta sekarang berteriak pada Karan mengapa dia datang untuk menyelamatkannya, dia mengambil semuanya dengan begitu mudah, ruangan itu penuh asap dan dia ingin makan pizza. Dia tersentak dan memanggilnya bukan pahlawan, tapi nol. Karan tidak bergerak. Preeta memukulkan kepalanya ke bantal. Karan menjadi sadar, dia mempertanyakan apakah dia gila untuk mengalahkannya dalam kegilaan. Preeta menangis keras, Rakhi datang untuk membelainya dan berdoa untuknya. Preeta bertanya kepada dokter tentang Rishab. Dokter bertanya-tanya bagaimana Preeta memperlakukan Karan bahwa asap berlebih dikeluarkan dari paru-parunya. Karan membangunkan Rishab juga. Dokter memberi selamat kepada mereka, Preeta datang untuk menggosok tangannya sementara semua orang senang di sana. Preeta mengatakan dia akan mati melihat mereka tidak sehat. Rishab memegang tangannya, dan bertanya tentang anggota keluarga. Mereka berangkat ke luar bersama. Rakhi mengucapkan terima kasih kepada Preeta karena telah menyelamatkan putra-putranya.

Di luar, Prithvi menemukan seorang pria dan menganggap ini adalah orang yang tepat untuk pekerjaannya. Dia berterima kasih kepada petugas karena telah menyelamatkan Preeta dari api yang sangat berbahaya. Prithvi bertanya berapa banyak dia dibayar untuk tugas seperti itu dan mencoba menyogoknya. Petugas itu takut bagaimana jika seseorang memperhatikannya. Prithvi diam-diam mengisi sakunya dengan seikat uang. Prithvi memberitahu dia untuk mendengar apa yang harus dilakukannya dengan mengembalikan uang ini. Sherlin mendengar mereka dari kejauhan. Sherlin memuji Prithvi.

Karan dan Rishab bertemu nenek yang emosional. Rishab mengatakan pada nenek jika Karan hanya punya sedikit asap di otaknya, dan itu tidak berfungsi. Rishab memeluk Karan memanggilnya anak muda yang sebenarnya. Preeta pergi mencari Janki. Rishab khawatir. Preeta mengatakan dia akan pergi ke Aula Kumkum, dia ingin memeriksanya di sana. Rishab menawarkan untuk ikut dengannya. Kareena menghentikan Rishab, Karan menawarkan untuk pergi bersama Preeta. Rishab memberi tahu Tuan Luthra untuk membawa keluarga itu ke rumah, seseorang harus tinggal dengan Sarla. Dia dan Karan pergi bersama Preeta. Tidak ada yang siap untuk mendengarkan keberatan Kareena. Rakhi mengatakan dia hanya akan datang ketika saudara-saudaranya ada di sini. Tuan Luthra, nenek dan para wanita pergi, sementara yang lain tinggal menunggu Rishab dan Karan.

Sarla mengirim Shrishti untuk mencari Karan dan Rishab. Shrishti khawatir karena penting bagi Sarla untuk tidak merasa tertekan. Sarla senang melihat ketiga orang itu datang ke sini. Keduanya memeluknya. Sarla berterima kasih kepada mereka untuk menyelamatkan Preeta. Karan dan Rishab melarangnya melakukan ini. Karan memintanya untuk membuat Preeta mengatakan maaf untuknya, dia mengeluh dia tidak membiarkan dia makan pizza di dapur juga. Preeta menampar punggungnya dari belakang. Sameer datang ke sana dan mengatakan dia tidak bisa pergi, menatap mata Shrishti. Sarla meninggalkan semuanya, sementara dia masuk ke dalam. Dia mengatakan Karan untuk tidak membiarkan Preeta bergerak. Karan memegang tangan Preeta. Preeta menyebutnya seorang pendatang. Mereka berdebat satu sama lain. Shrishti meminta mereka untuk menjadi normal dan mengingatkan Karan menyelamatkannya. Dia mengeluh Preeta memukulnya di dada, bagaimana jika dia mendapat celah di perut six pack-nya. Dia hanya menghindarkannya karena dia adalah penggemarnya, Kakak perempuan Shrishti. Preeta akhirnya berterima kasih kepada Karan saat ia menyadari nikmatnya untuknya. Karan mengatakan hanya terima kasih kamu tidak akan bekerja, dia harus memberinya ciuman. Semua orang di sana terkejut.

Sarla melihat sekeliling di aula yang terbakar dan menangis dalam ketegangan, dia khawatir bagaimana dia akan menikahi Preeta. Bibi uga datang kesana. Sarla khawatir bagaimana mereka akan menjalankan rumah mereka. Bibi mengingatkan mereka tidak bisa menemukan Janki. Sarla meminta petugas untuk mencari Janki. Petugas mengatakan mereka hanya bisa menyelamatkan tiga lainnya karena Prithvi. Dia memanggil Prithvi di sana, dan menghargai Prithvi yang menginstruksikan mereka jalan yang benar melalui aula. Sarla berterima kasih kepada Prithvi. Petugas pemadam kebakaran memanggil dari ruang toko mereka telah menemukan mayat lain. Prithvi dan Sherlin khawatir.

Rishab merasa jijik dengan permintaan Karan. Preeta juga belum siap memberinya ciuman di pipinya. Karan mengatakan dia tidak ingin ciuman darinya sama sekali, bahkan jika dia menawarkan. Dia mengatakan bibirnya bahkan kering. Preeta kesal. Rishab memberitahu Preeta untuk membiarkan mereka pergi. Shrishti mengejek Karan pasti menginginkan ciuman dari bibir lembut Sofia. Sofia datang ke sana. Karan terkejut melihat Sofia datang ke sana. Dia datang langsung untuk memeluk Karan dan mengatakan dia melompat ke api untuk seorang gadis, dia terkesan dan siap untuk menikahi Karan segera. Karan menyuruhnya pergi, bagaimana jika dia terluka dalam api.

Sarla datang untuk membangunkan Janki. Prithvi datang ke sana dan bertanya apakah dia masih hidup. Mereka sangat marah. Prithvi bertanya mengapa dia tidak membuka matanya. Dokter mengamati Janki. Pria pemadam kebakaran itu mengatakan seseorang telah melemparkan air ke tubuhnya, meskipun dia dibakar tetapi diselamatkan. Mereka menahan Janki pulang. Dokter memberi tahu mereka bahwa Janki akan baik-baik saja dengan suntikan pada pagi hari, kalau tidak mereka harus segera meneleponnya. Sarla menangis mengingat dia bertanggung jawab atas kondisi Janki. Para putri bersikeras Sarla menyelamatkan Janki. Sarla mengutuk dirinya sendiri untuk menyalahkan Prithvi karena tidak akan menyelamatkan Karan dan Rishab, dia tidak berbicara sepatah kata pun. Tim pemadam kebakaran memberitahunya bahwa itu karena Prithvi bahwa tim pemadam kebakaran bisa masuk ke dapur. Prithvi meminta Sarla untuk tidak malu, dia memiliki hak atas dirinya sebagai ibu. Kareena bergumam ke Sherlin bahwa Prithvi adalah pria yang baik, dia pasti salah paham. Sherlin pergi mengatakan dia tidak baik sama sekali. Rishab berbicara kepada Sarla bahwa semuanya normal sekarang, dia butuh istirahat dan tertekan. Dia bersikeras padanya untuk minum teh kecil dengannya, dia akan lega. Sarla menyarankan membawa Janki ke ruangan.

Prithvi masuk ke sebuah ruangan. Sherlin sangat marah padanya karena meninggalkan Janki hidup-hidup. Prithvi menenangkannya, lalu menutup pintu dengan hati-hati. Dia telah memadamkan api di dekat Janki sehingga dia tidak mati. Bagaimana jika Janki memberitahu semua orang tentang perselingkuhan mereka, Karan dan Preeta akan mengerti rencananya menikahi Preeta. Dia sekarang berpikir tentang upaya untuk membunuh mereka. Prithvi menutup mulut Sherlin, otaknya berhenti bekerja karena dia dan meninggalkan ruangan.


*Sinopsis ini dibuat 2 Episode penayangan India

MOHON UNTUK TIDAK MENGCOPY TULISAN INI KE FB/BLOG/YOUTUBE
NOTE*Sinopsis kadang Lebih atau kurang dan kadang tidak pas dengan Penayangan di ANTV Karena terpotong Jeda/ Durasi  | 97
** Jika Sinopsis Kurang silahkan lihat sinopsis episode selanjutnya !!
** MOHON MAAF JIKA PENULISAN ADA YANG TYPO KARENA SINOPSIS DI KETIK DAN PANJANG HARAP DIMAKLUMI 
Advertisement
Advertisement