SINOPSIS TAKDIR LONCENG CINTA Episode 33 Hari Ini Senin 30 Juli 2018 ANTV

Advertisement
BARU SINOPSIS SINOPSIS TAKDIR LONCENG CINTA Episode 33 Hari Ini Senin 30 Juli 2018 ANTV || Preeta menasehati nenek karena tidak mengikuti diet dan olahraga rutinnya. Nenek meminta Preeta untuk pelukan dan berbagi ketika Karan berusaha membantunya melakukan latihan. Preeta merasa frustrasi atas Karan. Nenek meminta maaf kepada Preeta atas semua yang terjadi. Preeta mengatakan ketika ini tentang keluarga seharusnya tidak ada beban pengampunan. Rishab bergabung dengan mereka, baik nenek dan Rishab menggoda Preeta. Preeta meninggalkan ruangan. Nenek bertanya pada Rishab mengapa dia setuju untuk menikahi Sherlin, dia seharusnya menikahi Preeta. Rishab berharap dia telah mengambil keputusan pada waktu yang tepat.

Sarla sedang memilih anak laki-laki untuk Preeta. Shrishti pulang dengan gaji pertamanya. Nenek mengatakan padanya tentang pemilihan lamaran untuk Preeta. Shrishti bersikeras mengambil bagian dalam daftar singkat orang-orang. Shrishti menolak ketiga orang itu. Sarla meminta Ibu Waliya untuk membawa lebih banyak lamaran. Shrishti menonton album lain dan menolak semuanya dari mereka. Nyonya Waliya melarang dia mengambil album ketiga karena berisi lamaran orang kaya dengan profil tinggi. Ibu Waliya pergi untuk mengambil foto beberapa pria lagi, mereka kaya tapi mungkin cocok untuk mereka.

Karan khawatir tentang perilaku aneh Preeta. Preeta datang ke bawah. Karan bertanya mengapa dia bersikap seolah dia marah padanya. Preeta mengatakan ketika Karan tidak peduli apakah dia datang atau tidak, mengapa khawatir? Dia tidak ingin berbicara dengannya juga. Preeta datang ke Rishab yang memberi isyarat padanya. Dia menjelaskan dia menelepon Giresh. Rishab mengatakan pada Preeta bahwa jika nanti ada seseorang yang menyentuhnya, dia harus menamparnya dengan keras. Preeta mengatakan kasus Deepak telah ditutup untuknya. Rishab mengatakan dia memecatnya. Rishab berharap dia ada di sana. Preeta mengatakan dia pasti malu atas apa yang dilakukan Deepak hari itu. Dia mengatakan Rishab dia tidak pantas untuk tamparannya. Rishab memegang tangan Preeta dan mengatakan padanya untuk tidak khawatir, dia tidak pantas khawatir. Dia meminta Preeta untuk tersenyum, karena dia adalah penggemar beratnya. Sherlin berdiri di belakang, dia bertanya apa yang terjadi di sini. Preeta berpikir Sherlin pasti berpikir salah tentang mereka, tetapi dia akan segera mengungkapkan kebenarannya kepada semua orang. Dia pergi ke nenek. Sherlin berpikir dia harus membuat drama yang lebih besar untuk mengajarkan Preeta sebuah pelajaran. Rishab juga ingat pertemuan dan meninggalkan Sherlin.

Shrishti bersikeras untuk melihat foto-foto tetapi Nyonya Waliya menyembunyikannya. Sarla menegur Shrishti karena Preeta pertama harus melihat foto-foto terlebih dahulu, kalau tidak dia menolak setiap foto. Ibu Waliya pergi. Shrishti bersikeras tetapi Sarla tidak mengizinkannya melihat foto-foto itu.

Karan dan Sameer duduk di kamar bersama. Karan memikirkan Preeta sementara Sameer tentang Shrishti. Karan mengeluhkan gadis-gadis itu aneh, terkadang mereka berpelukan dan menunjukkan sikap yang berbeda di waktu lainnya. Sameer bertanya apakah seseorang bertingkah laku seperti ini. Karan menolak itu sekaligus, karena ia adalah Karan Luthra. Dia menyuruh Sameer pergi sekarang, dia harus melakukan latihan. Sameer bersikeras untuk tetap tinggal dan melihatnya bekerja.

Shrishti datang ke kamar Sarla dan melihat-lihat. Sarla dan nenek masuk ke dalam dan menemukan dia dengan kotak perhiasan.

Sarla menyalahkan Shrishti karena mencuri perhiasannya. Shrishti mengelak tetapi para wanita tertawa. Shrishti meminta untuk melihat foto-foto itu, dia lebih berhak. Sarla berpendapat dia memiliki hubungan yang lebih tua dengan Preeta. Tapi Shrishti berpendapat Sarla tidak ada di masa kecil mereka, ia tinggal bersama Preeta selamanya. Sarla mulai menangis, dia mengambil foto-foto itu sehingga Shrishti melihat foto-foto itu. Shrishti bersemangat melihat foto-foto itu dan mengatakan dia selalu merindukan pernikahan Preeta.

Di sana, Sameer membantu Karan mengangkat beban berat, meningkatkan berat badan secara progresif. Karan berpikir tentang Preeta dan sakit bahunya. Sameer bergegas membawa Preeta. Di kamar, nenek belum siap untuk makan sup bayam. Preeta bersikeras padanya. Sameer datang untuk menanyainya melihat Karan, ia memiliki keseleo bahu karena beban Angkat Berat. Nenek berjanji untuk menghabiskan sup, dan memintanya untuk pergi.

Di dalam kamar, Preeta gugup menyaksikan Karan dengan baju terbuka lalu memutuskan untuk memperlakukannya sebagai seorang pasien. Dia mengirim Sameer untuk membawa botol air panas, kompres es dan relaksan otot. Dia meminta Karan untuk berdiri tegak saat dia memberinya pijatan. Karan membungkuk di atasnya, Preeta mengatakan itu adalah keseleo otot yang buruk, ia harus belajar untuk mengangkat beban berat tersebut. Karan membungkuk di atasnya untuk minum segelas air, mengatakan dia ingin membantu dengan kemarahannya. Preeta dengan sengaja menggosoknya untuk meningkatkan rasa sakitnya. Preeta mengolok-oloknya karena tidak bisa melakukan apa pun dengan baik. Karan tergelincir di atas Preeta, keduanya jatuh di atas tempat tidur. Sherlin memperhatikan mereka dan bertanya-tanya apakah dia terlibat dengan kedua saudara laki-laki itu. Preeta berdiri tegak dan meminta Karan duduk dengan baik sehingga dia bisa mengobati keseleonya.

Kareena mempertanyakan Shrishti mengapa dia datang ke sini. Shrishti membalas Kareena dia tidak membutuhkan persetujuannya untuk berada di sini, Rishab sendiri pergi untuk melerai mereka. Rakhi juga datang ke sana, dia mengatakan pada Kareena bahwa Rishab dengan jelas menyatakan tidak peduli apa pun, tetapi Preeta dan Shrishti harus selalu diizinkan di sini. Shrishti mengatakan pada Rakhi dia datang untuk menjemput Preeta, hujan di luar dan dia tidak menerima teleponnya.

Sameer bergegas menuju kamar Karan dengan paket es untuk Karan. Rishab memarahinya karena tidak berkonsentrasi pada pekerjaan. Rishab bertanya apakah dia sedang olahraga, pelatih Karan memanggilnya bahwa bahunya terluka dan dia tidak bisa melakukan latihan. Sameer bilang dia akan menaruh kantong es di kulkas. Rishab bilang kulkas ada di bawah. Sameer akan mengambil teleponnya. Shrishti datang ke sana dan menyapa dengan Hi Tampan, Sameer dengan singkat bertanya apa yang diinginkannya. Shrishti menjawab bahwa dia menyapa Rishab. Rishab menyapanya dan pergi. Sameer berpikir waktunya akan buruk.

Shrishti datang ke kamar dan melodramatisir menggoda mereka untuk bersama, sendirian di kamar. Sameer membawa paket es. Shrishti bertengkar dengan Sameer. Karan menarik Sameer dan meminta Shrishti untuk melepaskannya, sementara Preeta meminta Sameer berhenti bertingkah seperti anak kecil. Preeta bertanya pada Shrishti apa keadaan daruratnya. Shrishti mengatakan ada lamaran untuknya, dia harus memilih dari dua pria.

Karan berbicara Preeta harus cepat, ini tentang hubungan 7 usia. Karan menawarkan untuk mengantarkannya, tetapi Preeta siap untuk pergi sendiri. Shrishti mengatakan mereka tidak bisa menolak tawaran darinya. Preeta mengatakan dia tidak baik-baik saja, tetapi Karan mengatakan bahwa dia juga harus melihat idiot mana yang akan dia pilih. Di luar, Preeta mengatakan itu tidak hujan lagi. Shrishti bersikeras untuk membiarkan mereka datang. Preeta meminta Karan untuk duduk di kursi belakang dan dirinya pergi ke depan untuk duduk di samping Sameer. Karan bertanya-tanya mengapa dia duduk di kursi belakang, lalu berpikir mengapa dia memperhatikan kebiasaan kecil tentang dirinya?

*Sinopsis ini dibuat 2 Episode penayangan India

MOHON UNTUK TIDAK MENGCOPY TULISAN INI KE FB/BLOG/YOUTUBE
NOTE*Sinopsis kadang Lebih atau kurang dan kadang tidak pas dengan Penayangan di ANTV Karena terpotong Jeda/ Durasi  |
** Jika Sinopsis Kurang silahkan lihat sinopsis episode selanjutnya !!
** MOHON MAAF JIKA PENULISAN ADA YANG TYPO KARENA SINOPSIS DI KETIK DAN PANJANG HARAP DIMAKLUMI 
Advertisement
Advertisement