SINOPSIS TAKDIR LONCENG CINTA Episode 42 Tayang Rabu 8 Agustus 2018 ANTV Hari Ini

Advertisement
BARU SINOPSIS SINOPSIS TAKDIR LONCENG CINTA Episode 42 Tayang Rabu 8 Agustus 2018 ANTV Hari Ini || Karan mengatakan pada Preeta Prithvi tidak sebanding dengannya, dia harus menghentikan roka ini.

Shrishti bertanya pada Sameer tentang jawaban tentang perasaannya untuknya. Sameer memegang tangannya dan berkata dia merasa dia adalah gadis yang paling menjengkelkan di dunia ini. Dia bertanya apa yang dia pikirkan. Shrishti mengatakan dia pikir dia akan memanggilnya orang paling seram yang telah memaafkannya. Dia juga merasakan kebencian untuknya. Sameer mengatakan padanya Janki mengirimnya untuknya. Dia berbalik untuk pergi, lalu memperingatkan Sameer bahwa dia benar-benar pergi. Sameer menyesal mengatakan aku membencimu atau menjengkelkannya.

Karan memberi tahu Preeta sekarang yang penting baginya, yang dia nikahi. Preeta bertanya apakah dia merasakan sesuatu untuknya, kemudian menjelaskan dia tidak memiliki perasaan padanya. Karan dan Preeta berdebat tentang kedekatan mereka yang tidak menyukai satu sama lain. Karan menjadi serius, dia bilang dia hanya mau dia membatalkan roka ini. Prithvi tidak seperti apa yang dia pikirkan tentang dia. Dia tidak pantas baginya. Preeta bertanya mengapa? Preeta mengatakan dia sekarang mengerti mengapa dia merasa begitu, dia harus cemburu karena Prithvi sedang dicintai. Dia mengatakan pada Karan bahwa semua orang termasuk Kareena terkesan, Prithvi adalah pria yang baik dan sopan. Karan bercerita tentang insiden itu pada sore hari dengan sopirnya. Karan mengatakan dia tidak selayak yang dia pikirkan. Preeta bertanya apakah dia meminta maaf kemudian. Karan bilang iya. Preeta senang Prithvi meminta maaf setelah melakukan kesalahan. Dia mengerti apa yang Karan katakan, tetapi membela kadang-kadang bahkan Karan kesal dan menuangkan rasa frustasinya atas sopirnya. Ini tidak menunjukkan dia harus dihukum berat. Karan menegaskan Prithvi tidak seperti yang terlihat. Preeta masih bersikeras terkadang seseorang biasa menjadi marah. Karan mengatakan dia telah melihat wajah asli Prithvi, dia bukan orang baik. Preeta mengingatkan Karan pernah memecahkan kamera seorang reporter, karena suasana hatinya. Sarla datang untuk membawa Preeta untuk Roka, dan mengatakan dia senang Preeta akan menikah dengan keluarga yang baik seperti itu.

Di lantai bawah, selama pooja Preeta dan Prithvi melakukan ritual. Preeta melihat Karan sedang kesal. Pendeta memanggil Sarla untuk ritual. Rishab ingin membuktikan Prithvi tidak layak untuk Preeta. Karan juga berpikir Preeta harus mengerti Prithvi bukan pahlawan tapi penjahat. Sherlin hanya melihat Prithvi dan Preeta berbicara satu sama lain dengan seksama. Prithvi meminta izin Pendeta karena dia memiliki sesuatu yang penting. Pendeta melarang dia meninggalkan Roka. Dia sekarang memanggil orang tua Prithvi. Mereka telah melupakan tentang Chunri thaal, ayah Prithvi pergi untuk mendapatkan chunri.

Prithvi pergi ke kamar kecil, nenek mengizinkannya dengan saran untuk segera kembali ke Roka. Di koridor dia menemukan Karan dan bertanya mengapa dia kesal, jika karena kecelakaan di pagi hari. Sepertinya Karan tidak senang dengan Roka dan berharap Preeta tidak melakukan Roka. Karan mengatakan itu benar, dia tahu dengan baik Prithvi tidak seperti yang terlihat. Ada yang salah dengan dirinya, dan begitu dia kebingungan dia menyukai seseorang dengan banyak kesulitan. Prithvi mengatakan itu tidak masalah, dia akan menikahi Preeta. Keluarganya menerimanya, dan dia tidak membutuhkan sertifikat karakter darinya. Karan berpikir tentang menghentikan Preeta, dia tidak boleh menikahi pria ini. Sarla berjalan dari belakang mencari Prithvi. Dia mengatakan waktu untuk Roka semakin menjauh. Karan bertanya apakah Roka tidak selesai. Karan bertanya-tanya ke mana dia pergi jika Roka tidak selesai.

Di dalam ruangan, Prithvi mengunci pintu. Sherlin memeluknya dan mengatakan dia hanya ingin menguji apakah dia masih peduli padanya. Prithvi mengatakan cintanya padanya adalah ujian terbesar dalam hidupnya, apakah dia membersihkannya. Sherlin menjawab tentu saja. Dia selalu ingin memastikan jika kekasihnya masih mencintainya, lalu? Sherlin bilang dia akan pergi. Prithvi mencengkeram lengannya meyakinkan apakah dia akan meninggalkannya? Sherlin mengatakan jika dia akan berhenti mengujinya, jika dia terus mencintainya. Dia senang Preeta telah membuat reservasi ke neraka setelah Roka hari ini. Prithvi bertekad untuk menghancurkan Preeta, dan kemudian datang ke orang yang sesungguhnya mereka merencanakan semua ini.

Karan menghentikan Preeta. Preeta tidak siap untuk mendengar Prithvi. Karan mengatakan semua baik-baik saja, dia mungkin melompat ke dalam sumur. Preeta mengatakan itu roka-nya, dan dia tidak diundang. Dia kembali padanya setelah beberapa saat dan memintanya untuk menjadi bagian dari kebahagiaannya.

Preeta meminta Karan untuk menjadi bagian dari kebahagiaannya menjaga egonya. Dia bersikeras bahwa setiap orang mengalami kegelisahan dalam hidup. Karan memberitahu Preeta untuk pergi dan memastikan Roka selesai, dia mengolok-olok bahwa Prithvi sudah melarikan diri. Mereka bertengkar ketika Rishab datang ke sana untuk berbicara dengan Preeta. Dia bertanya bagaimana dia tahu Prithvi. Dia mengatakan dia memiliki perasaan aneh bertemu Prithvi, dia tidak menyukai Prithvi sama sekali. Preeta mengatakan jika keduanya merasakan keanehan seperti itu, dia mempercayai mereka, tetapi Prithvi tidak pernah memberinya alasan. Dia mengatakan pada Rishab Prithvi tidak menuntut mereka dari mas kawin, pertunangan terakhirnya rusak karena alasan ini. Hari ini ibunya benar-benar bahagia, itu terlihat di wajahnya, karena perasaan itu dia tidak bisa merebut perasaannya darinya. Sarla memanggil Preeta, dia pergi. Karan mengatakan dia keras kepala, biarkan dia melakukan apa yang dia mau.

Janki datang mencari Shrishti. Dia membawa char di belakang Shrishti dan memutar cabai di sekelilingnya. Shrishti menyuruh Janki turun dari kursi dan berbalik untuk melihat Sameer melambai padanya. Shrishti berbalik mengatakan aku benci anak ini. Janki merasa lega bahwa suaranya normal sekarang. Sameer bertanya-tanya mengapa Shrishti menghindarinya, mereka bertengkar tetapi segera menjadi normal.

Sherlin datang ke kamar meminta Prithvi melemparkan mawar padanya. Dia dengan hati-hati datang ke kamar dan membawa Sherlin masuk. Sherlin mengatakan dia hanya ingin mengingatkannya, dia harus berhati-hati terhadap Rishab. Prithvi mengatakan dia sedikit curiga, tetapi tidak bisa mengenalinya. Dia akan selalu merasa dia telah melihat seseorang. Sherlin menyarankannya untuk pergi, karena seseorang mungkin datang mencarinya. Mereka saling berpelukan. Janki menemukan bunga mawar di lantai dan meletakkannya kembali di vas. Dia terkejut melihat Sherlin dan Prithvi saling berpelukan, lalu bersembunyi di balik sofa. Sherlin memberitahu Prithvi bahwa mereka waspada hanya karena mereka bersembunyi. Prithvi menyarankan untuk pergi. Sherlin mengatakan dia akan datang dari samping kamar pengantin wanita. Sherlin mengunci pintu sebelum pergi. Janki keluar untuk memberi tahu Sarla.

Preeta datang ke panggung. Nenek bertanya tentang Prithvi. Karan bergumam kepada Rishab, dia berharap Prithvi melarikan diri dari ritualnya. Prithvi tiba dengan permintaan maaf. Rishab dan Karan saling memandang. Sisa Roka berlangsung. Karan pergi dengan wajah ketus karena dia tidak akan bisa tinggal di sini lagi. Semua orang saling berpelukan, sementara Preeta dan Prithvi datang untuk mengambil berkah dari semua orang. Preeta memperkenalkan Prithvi kepada nenek Rishab, yang sama seperti anggota keluarganya. Mereka datang ke Rishab. Prithvi bertanya apakah dia tidak akan mengucapkan selamat kepada mereka, Sherlin datang untuk memberi selamat kepada mereka. Rishab berjabat tangan dengan Prithvi dan pergi.

Makanan itu disajikan ketika Sarla mendengar Janki mengetuk pintu. Dia tegang dan bergegas turun.

Shrishti berjalan melintasi koridor dan memutuskan untuk mengabaikan Sameer. Dia tidak dapat mengenali perasaannya sendiri. Dia berbalik untuk melihat apakah dia datang di belakang, Sameer datang dari depan. Dia berkata Shrishti jika dia adalah penyelenggara fungsi ini, ini sangat membosankan. Tidak ada musik atau tarian. Shrishti membanggakan acaranya, ada banyak musik di bar. Sameer memeluk Shrishti bersemangat untuk pergi menari. Sameer dan Shrishti mengumpulkan semua orang di lantai dansa. Rishab datang untuk menari bersama Preeta. Prithvi kesal.

Preeta dengan senang hati menerima tawaran menari bersama Rishab. Sherlin datang ke Karan sementara Shrishti memberitahu Prithvi dia tidak bisa pergi ke mana pun dan menari bersamanya.

Preeta menikmati menari dengan Rishab. Rishab dengan sopan bertanya apakah dia mengatakan padanya bahwa dia terlihat cantik. Preeta tertawa. Rishab mengatakan ini adalah masalahnya, dia tidak bisa mengatakan banyak hal padanya. Preeta bertanya apa? Rishab mengatakan sudah terlambat sekarang, dia tidak akan bisa mengatakannya sekarang.

Sherlin bertanya pada Karan apakah dia marah, wajahnya berbicara begitu. Karan mengatakan wajah menipu, seperti Sherlin terlihat cantik hari ini. Sherlin bertanya apakah itu ejekan. Karan melihat preeta tersenyum sambil berdansa dengan Rishab. Sherlin bertanya apakah dia cemburu karena Preeta menari dengan Rishab atau kesal karena dia melakukan roka dengan Prithvi. Karan mengatakan padanya untuk peduli dengan urusannya sendiri.

Prithvi bertanya pada Shrishti tentang tinggi badannya. Shrishti bertanya mengapa itu penting baginya, ia harus peduli tentang kesukaannya dan tidak menyukai Preeta. Prithvi memintanya untuk memanggilnya sebagai Jeejo. Shrishti memperhatikan dia menatap Sherlin yang juga menyeringai. Shrishti menunjukkan ketidaksukaannya dan meninggalkan tarian. Sameer meminta Shrishti untuk menari tetapi dia pergi.

Saat dia lewat, Janki berpikir tentang memberi tahu Shrishti tapi dia pergi melihat Sameer di belakangnya. Janki pergi mencari Sarla. Dia datang ke Rakhi yang menunjuk ke arah Sarla. Janki membawa Sarla ke samping. Sarla mengatakan dia tidak peduli tentang Sherlin, sementara Prithvi adalah pria yang sangat baik. Janki berpikir Sarla tidak percaya padanya, dia tidak akan mendengarkannya. Dia khawatir dan berpikir untuk membagikannya dengan Preeta. Dia pergi ke lantai dansa tetapi nenek menghentikan Janki setengah jalan dan menunjukkan tangannya yang terbakar. Dia bersikeras padanya untuk datang dan menuangkan garam ke dalam makanan.

Shrishti bersembunyi di balik dinding sementara Sameer mencarinya. Dia melepaskannya dan kembali ke perayaan. Shrishti merasa lega tetapi berbalik untuk melihat Sameer di sana. Dia tergelincir saat dia memeluknya. Rakhi memperhatikan mereka di sana. Rakhi datang ke sana dan bertanya pada Shrishti apakah rambutnya baik-baik saja. Dia mengatakan dia tidak akan menanyai mereka, tetapi mengeluh pada Sameer karena menyembunyikan apa yang ada di hatinya. Sameer pergi. Shrishti mencoba menghentikannya, tetapi dia tidak melakukannya. Rakhi meyakinkan dia akan segera membaik. Dia bertanya pada Shrishti tentang Sameer. Shrishti mengatakan dia tidak akan berubah untuk Sameer sama sekali, dia harus menyesuaikan. Shrishti memutuskan untuk melarikan diri dari sana. Rakhi senang tentang pasangan itu dan pergi berbicara dengan Sameer tentang hal itu.

Ibu Prithvi mengumumkan beberapa tarian Prithvi dan Preeta. Prithvi menari erat dengan Preeta sementara dia merasa canggung dengan sentuhannya. Karan dan Rishab kesal. Setelah tarian, Preeta meninggalkan panggung.

Rakhi datang ke Sameer yang sibuk dipanggil. Dia bertanya pada Sameer jika dia berbicara pada orang yang sama. Sameer tidak mengerti. Rakhi mengeluh dia tidak berbagi masalah besar dengannya. Sameer berpikir dia berbicara tentang Shrishti, dan menyangkal berbicara dengannya. Rakhi tertawa bahwa akhirnya dia mengaku. Rakhi mengatakan pada Sameer dalam cinta remaja, orang-orang berpikir mereka dapat bersembunyi dari semua orang tetapi cinta tidak pernah bisa disembunyikan. Sameer memintanya untuk tidak terlalu berterus terang. Rakhi bertanya pada Sameer jika dia membenci Shrishti. Dia bilang dia tidak membencinya, dia adalah gadis yang baik. Rakhi mengatakan perbandingan pemikiran mereka, grafik kelahiran juga akan cocok.

Preeta merasa tidak nyaman saat dia berjalan menyusuri koridor. Karan datang ke sana. Preeta bertanya mengapa dia terlihat kesal. Karan mengatakan Prithvi adalah pria yang tidak tahu malu, dia menyentuh dia selama dansa. Preeta mengatakan Prithvi memiliki hak untuk menyentuhnya, karena dia adalah suaminya.

Janki melihat Karan dan Preeta dan bergegas mendatangi mereka. Kareena memukul setengah jalannya dan merasa jijik terhadapnya. Dia mengirim Janki untuk membawakan jus untuknya, tetapi Janki memanggil seorang pelayan. Kareena bersikeras pada Janki untuk melayani dia dan mengeluh tentang pengaturan mereka.

Karan mengatakan dia benar-benar jengkel hari ini, dia masih sangat peduli padanya. Preeta tidak mengerti. Karan menjelaskan bahwa dia adalah fisiolog nenek, dia tidak ingin dia terluka.

Janki memberitahu Kareena makanan akan disajikan dalam lima menit. Kareena mengeluh sudah terlambat, Janki berpendapat belum. Dia meninggalkan Kareena karena ada banyak hal yang harus dilakukan, dan tidak punya waktu untuknya.

Karan dan Preeta berdebat satu sama lain. Karan mengeluh dia tidak mendengarkannya. Preeta mengatakan dia memberikan saran sampah, tidak layak untuk didengarkan. Dia berbalik untuk pergi, Preeta memegang tangannya. Karan mengatakan padanya untuk meninggalkannya lagi. Preeta bertanya alasannya, Karan mengatakan dia akan membawanya di depan semua orang.


*Sinopsis ini dibuat 3 Episode penayangan India

MOHON UNTUK TIDAK MENGCOPY TULISAN INI KE FB/BLOG/YOUTUBE
NOTE*Sinopsis kadang Lebih atau kurang dan kadang tidak pas dengan Penayangan di ANTV Karena terpotong Jeda/ Durasi  | 91
** Jika Sinopsis Kurang silahkan lihat sinopsis episode selanjutnya !!
** MOHON MAAF JIKA PENULISAN ADA YANG TYPO KARENA SINOPSIS DI KETIK DAN PANJANG HARAP DIMAKLUMI 
Advertisement
Advertisement