SINOPSIS Lonceng Cinta Episode 76-77 Tayang 19 & 20 November 2016 ANTV

Advertisement
BARU SINOPSIS LONCENG CINTA EPISODE 76-77 TAYANG 19& 20 NOVEMBER 2016  ||  Sarla melihat Pragya di laboratorium kehamilan dan bertanya apa yang dia lakukan di sini. Pragya mengatakan dia merasa pusing dan bertanya pada sarla mengapa dia di sini. Sarla mengatakan dia datang untuk mengumpulkan laporan Bulbul. Abhi masuk mengatakan pada Pragya bahwa sarla ada di sini. Dia melihat Sarla dengan pragya dan panik. Sarla bertanya apa yang di lakukan di sini. Abhi tergagap. Pragya berkata istri manajer abhi adalah dokter di sini Sarla senang berpikir Pragya hamil dan merasa pusing.

Pragya merasa gugup dan mengatakan tidak. Sebuah kebingungan dan lelucon terus berlanjut.
Tanu keluar dari laboratorium pengujian. Pragya mencoba menghentikan sarla dari melihat Tanu. Dokter keluar dan meminta Pragya ikut untuk tes. Pragya mengatakan dia tidak akan melakukannya sekarang karena ibunya telah datang. Dokter mengatakan  5 menit yang lalu mengatakan akan melakukannya. Abhi mengatakan tidak sekarang dan terus beralasan.Dokter jadi bingung dan mengatakan dia akan membawa hasil tes yang pertama. Sarla bertanya tes apa. Abhi dan Praga melanjutkan alasan yang membuat sarla bingung. Akhirnya Sarla mengatakan pada Pragya bahwa mungkin pusing yang dialaminya karena musim panas musim panas dan mengatakan keinginginnya agar pragya segera hamil dan menciumnya. Abhi mendengarkan percakapan mereka. Sarla pergi.

Pragya dan Abhi mulai momen romantis mulai. Mereka melihat ke dalam mata masing-masing ... sementara gelembung jatuh pada mereka. Pragya sadar dan mengatakan sesuatu ada di wajahnya.Gelembung berhenti dan seorang anak dari lantai atas mengatakan pada ibunya bahwa cairan gelembung habis dan pergi. Perawat menginformasikan pada Abhi dan Pragya dokter memanggil mereka.

Dokter mengatakan pada Tanu bahwa dia hamil dan jika dia ingin dia bisa menginformasikan pada suaminya. Tanu mengatakan dia tidak punya suami. Abhi dan Pragya masuk dan dokter mengatakan kepada mereka bahwa Tanu hamil. Abhi bertanya bagaimana bisa dan bertanya apakah dia berbohong. Tanu bertanya pada dokter " dokter apa saya meminta untuk berbohong?"
Dokter berkata "saya seorang dokter yang profesional." Abhi meminta dia untuk menunjukkan laporan sonografi. Doc menunjukkannya Abhi mengatakan ini tidak bisa.Pragya memanjakan Tanu.
Disi lain Aaliya bergabung temannya di pesta reuni dan mereka semua membahas tentang Purab dan hari-hari kuliah mereka.

Abhi dan Pragya menangis dan saling memeluk satu sama lain setelah mendengar tentang tes kehamilan positif Tanu. Pragya meminta abhi menerima tanu dan meminta maaf pada Tanu.
Sarla memberi tahu nenek bahwa ia melihat Pragya di rumah sakit di ruang kehamilan dan senang berpkir pragya senang hamil, tapi ternyata tidak. Nenek mengatakan bahkan dirinya mengharapkan pragya hamil.Mereka berdua berbagi momen ringan.
Abhi meminta maaf pada Tanu demi Pragya.  Pragya mencoba untuk pergi, tapi abhi memegang tangannya agar tidak pergi. Pragya melepas tangannya dan berjalan keluar. Abhi Berlinang air mata melihat pragya pergi. Tanu mengatakan pada Abhi dia sangat senang karenanya telah menerimanya dan pergi untuk memberitahu seseorang. Abhi berjalan di belakang Pragya, melihat dirinya masuk ke taksi dan mengikuti taksi.

Pragya sampai di rumah dan teringat cinta Abhi untuknya dan berpikirbagaimana dia memberikan nenek, membawa kembali kebahagiaan dalam rumah ini, dan bagaimana akan membuat nenek menerima tanu. Dia memasuki kamar nenek dan menangis melihatnya. Nenek merasakan kehadirannya dan bangun memanggil namanya, tapi tidak melihatnya. Pragya bersembunyi. Nenek melihat poto Pragya dan berpikir mengapa sangat merindukannya.
Aaliya mengikuti Purab dan melihat dia bertemu seorang pria. Setelah purab pergi, dia memperkenalkan diri pada pria itu sebagai teman Purab dan bertanya apa yang di berbicara dengannya. Pria itu mengatakan purab ingin hadiah untuk pesta, jadi dia membantunya. Aaliya berpikir untuk mengagalkan rencana purab.

Pragya datang ke kamar Abhi, melihat dia duduk dalam gelap dan bertanya mengapa duduk dalam gelap. Abhi berkata "saya tidak bisa menghadapi nenek saatnenek membuat saya menikah dengan anda dengan begitu banyak harapan, namun saya tidak bisa menjaga harapan dan keperyaan nenek. Saya perlu dihukum."

Pragya pergi untuk menyalakan lampu dan melihat darah di saklar. Dia khawatir dan melihat tangan abhi berdarah. Pragya bertanya "mengapa anda melakukan hal ini?"
Abhi berkata "ini adalah hukuman atas perbuatan buruk saya."
Pragya mengobati lukanya dan berkata "saya harap anda menerima Tanu,dia masa depan anda dan ibu anak anda, saya telah berjanji tanu untuk memberinya rasa hormat yang layak.lupakan melupakan saya."
Abhi berkatq "nenek menerima saya menikah dengan anda, lalu bagaimana dia akan menerima Tanu."
Pragya terus meyakinkan abhi.
Tanu di rumahnya melompat bahagia karena abhi telah menerimanya depan Pragya dan mengatakan bahkan sebelum lahir, anaknya membuat keberuntungan baginya. Dia lebih lanjut berpikir bahwa Pragya memberikan tempatnya, dan harus menggunakan anaknya lagi untuk memeras emosi pragya.
Pragya berkata pada Abhi "bahwa anda terbiasa dengan saya seperti nenek dan segera akan melupakan saya setelah Tanu datang dalam hidup anda. "
Abhi bertanya "apakah berarti anda benar-benar mencintai saya suatu saat nanti?"
Pragya berkata "saya menghormati anda, tapi tidak mencintai anda, sehingga anda harus melupakan saya." pragya mulai menangis. Dia berpikir bagaimana membawa Tanu ke rumah ini.
Abhi bangun di pagi hari dan melihat Pragya berdiri di depannya. Dia memberinya kopi dan bertanya bagaimana rasa sakitnya. Abhi mengatakan baik-baik saja dan meminta dia untuk duduk. Pragya duduk. Abhi bertanya apakah perubahan tidak dapat dilakukan. Pragya bertanya perubah apa. Abhi berkata "saya, aaliya dan Tanu tidak bisa membuat anda keluar dari rumah ini, tapi sekarang anda sendiri ingin pergi. Bagaimana anda akan membawa Tanu ke sini dan juga anda tetap tinggal di sini?"
Pragya berkata " kalau saya ingin membawa Tanu ke sini, saya harus keluar dari sini."
Abhi tersenyum dan berkata "saya akan mendapatkan jalan keluar dan anda akan menghabiskan sisa hidup saya dengan kenangan manis. "

Pragya kemudian meminta dia untuk menyelesaikan meminum kopi dan mencoba untuk pergi. Abhi menghentikannya dan kemudian mengatakan tidak ada apa-apa.
Aaliya meminta teman-temannya untuk membantu dia menghabiskan waktu dengan Purab. Purab lewat, salah satu temannya membuat purab jatuh pada Aaliya. mereka terus berbincang dan kemudian mengajak purab untuk bwrgabung. Purab menolak dan mengatakan dia telah memiliki janji dengan bulbul. Purab pergi. Aliya kesal

Sarla datang ke rumah Abhi dan mengatakan pada nenek bahwa ia datang untuk bertemu Pragya. Pragya melihat sarla. Pragya menelponnya dan bertanya di mana dia. Sarla mengatakan dia datang untuk bertemu dengannya. Pragya mengatakan dia berada di kuil dekat rumah dan meminta dia untuk datang ke sana sekarang. Sarla beralasan pada nenek mengatakan dia memiliki beberapa pekerjaan penting. Nenek bertanya apakah semuanya baik-baik saja. Sarla mengatakan semuanya baik-baik saja, meminta dia menjaga dirinya sendiri dan pergi. Abhi meminta Pragya untuk menjawab pertanyaannya. Pragya mengatakan sibuk dan pergi.

Tanu menelpon Pragya dan bertanya apakah dia menemukan solusi. Pragya mengatakan dia tidak bisa memikirkan cara dan meminta dia untuk bersabar.Dia mengakhiri panggilan. Tanu berpikir dia akan ditinggalkan sendirian, jika Pragya tidak bisa melakukan apa-apa. Rachna melihat masakan gosong dan memberitahu pragya. Pragya meminta maaf dan mengatakan dia sedang memikirkan sesuatu. Rachna mengatakan dia akan membuat makanan. Pragya mendapat ide dan berpikir dia harus membawa Tanu ke rumah karena ini adalah satu-satunya jalan keluar. Dia meminta Rachna untuk membuat makanan dan mengatakan dia akan mengirim bantuan untuknya. Nenek mengatakan dia ingin berbicara dengan Pragya. Pragya mengatakan dia memiliki beberapa pekerjaan penting. Sepupu nenek meminta dia untuk mendengarkan nenek sekali. Pragya mengatakan dia tidak akan berhenti karena siapa pun. Rachna menenangkan nenek dan mengatakan jangan merasa buruk Pragya sedang stres.

teman aaliya memintanya untuk meninggalkan Purab. Aaliya mengatakan dia perlu Purab. Temannya mencoba memberi penjelasan. Aliya tetap bersikeras.temannya meminta orang lain untuk membantu Aaliya dalam upaya nya untuk menang Purab.
Abhi bertanya pada Pragya "kemana Anda akan pergi?"
 Pragya berkata " beberapa ide ada dalam pikiran saya, sehingga saya akan bertemu Tanu."
Abhi berkata "saya sedang berbicara tentang kita.kita bisa menjadi teman?"
 Pragya diam. Abhi bertanya "mengapa Anda memiliki hal-hal yang rumit. Anda tidak mencintai saya dan tidak peduli jika saya dekat Anda, menyentuh Anda, tapi itu tidak masalah bagi saya. "
Abhi menyentuh dia dan bertanya "apakah saya tidak pantas minimal bersahabat dengan anda?"
Pragya berkata " tidak seperti itu. Saya akan meninggalkan rumah dalam beberapa hari. "
Abhi berkata "saya ingin memberikan nama untuk hubungan kita, agar membuat saya memahami setelah anda pergi."
Pragya menolak persahabatan dan berkata "kita tidak bisa berteman. Tanu sangat posesif tentang Anda. Saya tidak bisa menjadi teman Anda. Apapun yang saya lakukan adalah untuk kebahagiaan Anda."
Abhi berkata "bagaimana jika saya menganggap Anda sebagai teman saya."
 Pragya melihatnya.
Disisi lain sepupu nenek dan nenek sedang membicarakan pragya. Sepupu nenek berkata "Pragya bertanya tentang pendidikan Anda, dan kemudian Anda mengatakan bahwa dia mencintai Anda."
Nenek berkata " Pragya mungkin tegang dan khawatir tentang sesuatu.  jika dia mengatakan sesuatu yang buruk, maka dia memiliki beberapa keuntungan tersembunyi untuk saya."
Sepupunya berkata "Anda berubah sisi. Saya memarahinya karena Anda."
Nenek berkata " Anda telah menghasut saya untuk melawan Pragya."
Sepupunya berkata "hanya memeriksa suasana hati Anda. Saya tdak bisa marah pada Anda.saya akan pergi dan berbicara dengan Pragya."
Nenek mengatakan dia juga akan ikut.Rachna membawa jus dan tersenyum melihat mereka bertengkar manis. Rachna mengatakan  dia ingin keluarga bahagia selalu. sepupu nenek mengatakan apa yang harus kita lakukan. Nenek mengatakan kita harus tahu tentang masalah atau ketidak berdayaan Pragya. Kita harus berhati-hati. Taiji melihat Rachna turun dan berkata "dia merampok anak saya."
Mitali senang melihat wajah cemburu taiji.taiji makan pisang cepat. Mitali terkejut melihatnya. Taiji menegur dia. Dia melempar kulit pisang di lantai dan meminta Rachna untuk datang. Mitali melihat pisang di jalan Rachna dan menghilangkan kulit pisang. Rachna berkata "ibu,mengapa Anda memanggil saya.?"
Taiji tegur dia dan berpikir di mana kulit pisang. Dia jatuh. Mitali tertawa. Rachna menawarkan bantuan. Taiji menegur mereka.
Abhi berpikir tentang Pragya. Nenek datang dan bertanya di mana Pragya? Abhi mengatakan dia tidak ada di sini dan pergi untuk beberapa pekerjaan. Nenek bertanya mengapa tidak pergi bersamanya. Abhi mengatakan dia menolak. Nenek mengatakan kami ingin berbicara. Abhi meminta dia untuk mengatakannya. Nenek mengatakan apa Pragya mengalami masalah. abhi mengatalan bahwa dia melakukan sesuatu yang telah mengganggu pragya.nenek bertanya "apa yang Anda lakukan?"
Abhi berpikir dia tidak bisa mengatakannya pada nenek. Dia mengatakan Pragya tidak suka menjadi pusat perhatian saat ia menjadi model di album. Nenek bertanya "mengapa dia melakukan ini pada saya. "
Abhi mengatakan semuanya akan baik-baik saja dalam 1 atau 2 hari. Nenek mengatakan mereka akan menunggu selama 2 hari. Abhi khawatir.
Pragya berpikir mengapa dia berpikir tentang Abhi. Dia berpikir kebenaran tidak dapat diubah sekarang. Sarla menelpon Pragya dan berkata "saya menunggu Anda di kuil."
 Pragya berkata "saya tafi ada di sana, tapi kemudian pergi dari sana karena beberapa pekerjaan."
Sarla bertanya "apa yang terjadi?"

 Pragya berkata "saya akan memberitahu ketika kita bertemu. "
Sarla mengatakan baiklah. Pragya berpikir dia melakukan ini untuk kebahagiaan semua orang.
Pragya membakar tempat tidur Tanu sambil mengenang kata-kata Abhi dan berjalan keluar. Tamu datang dari kamar kecil, melihat pembakaran itu sampai habis, dan melihat Pragya meninggalkannya dan berteriak bahwa dia terlalu kejam untuk membunuhnya dan anaknya. Pragya mengatakan dia membakarnya sampai habis agar dia bisa membawanya ke rumah Abhi dan membiarkan dia tinggal di sana sebagai teman terbaik Aaliya. Tanu menenangkan dia dan mengatakan dia bisa melakukan apapun yang dia mau, tapi dia ingin masuk ke dalam rumah Abhi segera.
Mitali memprovokasi Akash mengatakan bahwa Taiji memukul Rachna. Akash marah dan mengatakan ia akan mengeluh pada nenek. Racha menghentikan dia dan berkata " jika anda mengeluh pada nenek tentang Taiji, Taiji akan berpikir saya mencuci otak anda dan memprovokasi anda melawan ibunya, jadi anda harus tetap tenang."
Rachna menyajikan teh dan biskuit untuk nenek dan keluarga. Nenek bahagia dan mengingat Pragya. Pragya tiba dengan Tanu dan tas nya. Sepupu nenek bertanya siapa yang membawa tas dan mengapa Tanu di sini. Pragya mengatakan itu adalah tas Tanu dan dia akan tinggal di sini. Taiji mengatakan dia sebelumnya membawa Rachna dan sekarang tanu, apakah dia berpikir rumah ini adalah penampungan. Pragya menjelaskan semuanya dan dia mengatakan bahwa tanu adalah teman terbaik Aaliya, jadi dia membawanya ke sini. Dia meminta Robin untuk menyimpan tas Tanu di kamar tamu. Pragya membawa tanu bersamanya.

Tanu bahagia memeluk Pragya dan berkata "saya tidak percaya saya di rumah ini. kapan anda akan membawa saya ke kamar Abhi dan keluar dari rumah ini?"
Pragya berkata "saya telah membuat nenek sangat kesal dan segera dengan satu kesalahan lagi saya akan keluar dari rumah ini."
Tanu berkata "saya bersama dengan Abhi dan Aaliya mencoba banyak hal untuk menendang anda keluar, tapi anda sendiri yang berjalan keluar sekarang."
 Abhi datang ke sana dan Tanu. Abhi berkata pada tanu "setelah semua orang tidur, anda bisa datang ke kamar saya."
Pragya berjalan keluar dari kamar Tanu dan berjalan menuju kamarnya. Nenek menghentikan diadan bertanya "jam berapa sekarang?"
 Pragya berkata "jam 21:00"
 Nenek berkata "anda memiliki waktu untuk semua orang, tapi mengapa anda tidak punya waktu untuk saya."

 Pragya mengatakan dia memiliki banyak pekerjaan dan mencoba untuk pergi, tapi sepupu nenek memegangnya. merela berdua akan menghukum pragya. Mereka berdua memegang tangannya dan menariknya dari sana.
Tanu tersenyum karena senang akhirnya dia berada dirumah abhi. Mitali datang dan bertanya "mengapa anda datang?apa rencana anda?"
 Tanu mengatakan itu adalah urusannya dan menutup pintu. Mitali berpikir dia akan mencari tahu rencananya.

Nenek dan sepupunya menarik Pragya ke kamar dan bertanya "apa yang anda lakukan?"
 Pragya berkata "membawa tanu adalah keputusan saya dan jika ada yang menentang hal itu, saya akan meninggalkan rumah."
Nenek berlata "saya senang dengan keputusan anda,Tanu adalah teman Aaliya dan anda benar dengan membawa dia ke sini."
 Pragya berkata "Tanu akan tinggal di sini sebagai anggota keluarga dan akan makan dan duduk bersama dengan kita semua."


NOTE*Sinopsis kadang Lebih atau kurang dan kadang tidak pas dengan Penayangan di ANTV Karena terpotong Jeda/ Durasi  
** Jika Sinopsis Kurang atau lebih dari penayangan di ANTV silahkan melihat Sinopsis episode sebelum atau selanjutnya :) Terima Kasih 
~ Mohon Untuk Tidak Copas Karena membuat Sinopsis Ini tidaklah mudah perlu perjuangan untuk mengetik setiap kata dan ceritanya :)
Advertisement
Advertisement

Click to comment