Advertisement
Daftar Isi

SINOPSIS Thapki Episode 127-128 ANTV Tayang 23-24 November 2016 (Lengkap)

Advertisement
BARU SINOPSIS THAPKI EPISODE 127-128 ANTV Tayang 23-24 November 2016 || Kosi meminta Thapki untuk menyelamatkan Bihaan dengan memberikan memori itu. Shraddha memberikan buah-buahan untuk John. Dia mendekat untuk mendengar lagu-lagu dari earphonenya. John memberikan itu padanya. Shraddha mendengar lagu hindi. John berkata "lagu ini adalah lagu kesukaan saya. "
Shraddha berkata " kemudian pekerjaan saya menjadi lebih mudah."

Dia pergi keluar dan chutki mempertanyakannya. Shraddha berkata " saya memilih lagu untuk tari, John masih muda dan berkelas, saya diberitahu pilihannya.
 Suman mengatakan sudah, kita sudah terlambat.Semua orang melihat nenek keluar. Thapki berjalan di atas panggung. Dia berkata "nenek, dokter mengatakan Anda akan mendapatkan hukuman, saya merasa Anda baik, Anda mengajarkan kita untuk berjalan di masa-masa sulit, Anda tidak harus kehilangan keberanian dan jatuh serta lemah, Anda mengajarkan kita untuk hidup, untuk ibu dan ayah juga saya dan Bihaan ."

Thapki ingat video dan hidup Bihaan.Dia menangis dan berkata "Anda memberitahu saya bahwa tidak ada yang dapat memisahkan saya dan Bihaan hubungan yang dibuat Tuhan, saya harap Anda tahu betapa kami mencintaimu, saya yakin Anda akan tersenyum."
Sanjay dan chutki menari dengan tampilan jaman dulu. Bhatki dan aswin pun mnari,Semua orang bertepuk. Shraddha melakukan tari dngan pakaian seragam. Dia mengungkapkan cinta untuk John tidak langsung tapu melalui lagu. Kosi memberi tanda pada Naman untuk pergi. Thapki melihat Naman pergi. Kosi tersenyum. Bhatki mengatakan sekarang Vasundara dan Thapki akan tampil. Vasundara bertanya "Thapki kenapa anda khawatir, Bihaan akan datang, semua orang di sini untuk memberikan tepukan yang indah, ikut, kita harus menari dengan baik."
Vasundara dan Thapki menari Semua orang bertepuk. Thapki menari dengan semangat. Dia memeluk Vasundara dan berteriak. Thapki menemui Kosi dan memberika memorinya, dia menanyakan tentang Bihaan. Kosi memeriksa memori dan membawanya. Kosi meminta dia untuk pergi ke Bihaan. Thapki pergi dan ditipu,  ternyata Naman yang berpakaian seperti Bihaan. Dia terkejut. Kosi dan Naman tersenyum.Kosi bertanya "thapki akan kami memberikan Bihaan ketika Anda mengancam kami, Anda gagal karena Anda mempercayai siapa pun begitu cepat."
Dia memberikan memori dan memberikan kepada Thapki. Kosi meminta dia untuk mengambil bukti. Kosi berkata"Anda ingin memberitahu semua orang bahwa saya melahirkan John, dan saya sedang mengambil ginjal Bihaan untuk John, ambil ini dan pergi."
Thapki berkata "saya percaya orang, itu adalah kebaikan saya, bukan kelemahan, orang selalu merusak kepercayaan saya, itu adalah kelemahan mereka, bukan kebaikan, Anda hancur buktinya, tapi sekarang Anda akan melihat sesuatu yang akan membuat Anda mengembalikan Bihaan saya."
 Dia memanggil John. Kosi dan Naman terkejut.Thapki berkata "maaf John, saya tidak punya cara untuk membawa anda pada kebenaran."
Kosi mengatakan hal ini tidak benar. John berkata " ibu, Anda ibu saya, Anda ada dengan saya selama bertahun-tahun dan saya merindukan ibu saya dan cintanya."
 Naman berkata "saya akan menjelaskan."
John berkatq " apa yang akan Anda jelaskan, bahwa wanita ini adalah istri Anda dan saya anak Anda."
Kosi menangis dan meminta john mendengarkannya. John menolak untuk mendengarkan dan berkata "Anda ingin memberikan saya hidup seperti itu,dan menjadi alasan hidup untuj kakakku, Bihaan adalah anak Anda, bagaimana Anda bisa membunuh anak anda, saya akan kembali meninggalkan Anda berdua selamanya, saya akan ke London."
Kosi meminta dia untuk tidak pergi. John berkata " Anda mengatakan kepada saya ibuku meninggal ketika saya lahir, kebohongan Anda adalah kebenaran terbesar dalam hidup saya, ibu saya telah meninggal, dan bahkan Naman mati bagi saya."
Dia pergi. Kosi dan Naman menangis. Thapki berkata "saya mengerti apa yang Anda akan lalui, Anda akan melakukan ini untuk menyelamatkan anak Anda, cara Anda salah, kita tahu banyak dokter, ginjal John bisa ditransplantasikan."
Naman menegur dia dan meminta Anda memberikan ginjal untuk John. Thapki berkata " kita dapat mencobanya sekali."
Naman meminta dia untuk tutup mulut.. Thapki menatapnya.
Kosi meminta Naman untuk tutup mulut. Dia berkata "Thapki dapat membuat John sembuh."
 Thapki berkata "ya, kita dapat mencoba, hal itu bisa terjadi."
Kosi berkata "ikut, kita akan bertemu Bihaan."
Kosi meminta Naman tidak mengatakan apa-apa. Shraddha mengambil jus untuk John dan bertanya "mengapa anda mengemasi tas?"
John berkata " saya tidak pernah akan datang ke rumah ini."
Kosi membawa Thapki untuk Bihaan dan meminta dia untuk menemukan Bihaan. Thapki terkejut melihat Bihaan. Kosi menampar Thapki dan berkata "Anda pikir Anda akan merebut anak saya, dan saya akan mengampuni suami Anda."
Dia mengambil suntikan. Naman meminta Thapki untuk melihat Bihaan sekarat di depan matanya.Kosi  menyuntik Bihaan. Preman membuat dia berbaring. Thapki meminta Bihaan membuka matanya. Kosi berkata "dia akan sadar dan kemudian ia akan tidur selamanya, Anda memiliki hanya setengah jam untuk menyelamatkan dia."
Thapki khawatir. Kosi berkata "Anda sangat cerdas, selamatkan dia jika Anda bisa."
 Mereka semua oergi dengan mengunci pintu.Thapki meminta Bihaan untuk bangun. Bihaan membuka mata dan berkata "saya bermimpi .... "
Thapki berkata "tidak, lihat saya, kita akan pergi rumah sakit, semuanya akan baik-baik saja."
Thapki mengetuk pintudan meminta bantuan. Dia melihat sekeliling dan memcahkan jendela. Dia membuat Bihaan duduk di kursi roda dan membawanya keluar. Kosi menelpon John dan berharap dia menjawab panggilan. Vasundara bertanya "apa yang terjadi, ketika Bihaan datang?"
Kosi mengatakan tidak pernah. Vasundara bertanya apa. Kosi berkata "saya tidak tahu"
Kosi pergi.
Thapki mengambil Bihaan ke rumah sakit. Dokter menangani dia, dan Bihaan sadar. Bihaan bertanya "mengapa saya disini?"
Dokter berkata "Anda diberi suntikan racun, hidup Anda diselamatkan karena dia."
Thapki menangis. Bihaan ingat dan berkata " preman menyerang saya, mereka yang memberi saya racun."
Thapki meminta dia untuk tidak memikirkan apa-apa. Dia membawa Bihaan ke rumah. Ayah dan Vasundara bertanya apa yang terjadi padanya. Thapki berkata "Bihaan baik-baik saja, beberapa orang mencoba untuk melakukan yang salah padanya, tetapi ketika Tuhan ada dengan dia, tidak ada yang bisa membahayakan dirinya. Bihaan Anda bertanya siapa yang mencoba membunuh Anda dengan racun?"
Ayah bertanya "apa, racun?"
Thapki berkata " ya, racun, ibu kandung Bihaan dan pamannya yang memberinya racun."
Mereka semua terkejut. Bihaan bertanya apa yang dia katakan. Thapki memberitahu mereka semuanya tentang rencana Kosi untuk mengambil ginjal Bihaan . Mereka semua terkejut. Bihaan bertanya "Kosi apakah benar apa yang Thapki katakan, apakah Anda benar mengirim preman dan memberi saya racun, Anda melakukan ini untuk John?"
 Thapki berkata "diam merekaa dalah jawaban mereka, kita tahu kebenarannya sehingga mereka diam."
Inspektur datang dan mengatakan orang ini akan mengatakan yang sebenarnya. Mereka ingat musuh keluarga Pandey Makhanlal. Inspektur berkata "dia musuh lama dan terbesar keluarga Anda."
Namanberkata " Anda telah datang pada waktu yang salah, mereka membuat kita menjadi biang keladinya."
 Inspektur berkata " Makhanlal menculik Bihaan dan memberinya racun."
 Thapki mengatakan tidak, dia berbohong. Makhanlal menerima mengatakan telah melakukan kejahatan itu. Thapki berkata  "tidak, saya telah melihat Kosi memberikan racun."
 Bihaan bertanya "lalu mengapa makhanlal mengatakan ini?"
Thapki mengatakan mungkin dia dengan mereka. Inspektur berkata "mengapa mereka membawa Makhanlal untuk ditangkap kemudian."
 Dia meminta ayah untuk mengurus semuanya dan pergi.
Ayah bertanya pada Thapki tentang hal itu. Thapki berkata "saya sedang mengatakan kebenaran,Bihaan percayalah."
 Kosi mengambil pisau dan berpura-pura akan memotong saraf nya. Naman menghentikannya nya. Bihaan bertanya "ibu apa yang Anda lakukan?"
 Kosi menangis dan berkata "Thapki mengaitkan saya dengan kejahatan, Bihaan adalah anak saya, saya akan memberinya racun, saya banyak dihina di rumah ini karena anda, dan anda meragukan saya."
 Bihaan bekata "saya tidak meragukan, Anda hukum saya, jangan diri sendiri."
 Thapki meminta Vasundara dan ayah percaya padanya.Dia juga meminta Bihaan percaya padanya. Kosi menangis. Dia bertanya "mengapa saya tidak mati sebelum melihat hari ini."
Bihaan berkata "Kosi adalah ibuku, mengapa dia menyakiti saya, dia menyelamatkan saya dari terluka, saya yakin Anda hanya ketakutan, tetapi tidak ada yang perlu di khawatirkan,saya baik-baik saja sekarang, Anda pergi dan beristirahat."
Kosi berkata "ya, Bihaan mengatakan benar, Anda khawatir untuk dia, pergi dan beristirahat, saya akan merawatnya."
Kosi dan Naman mengingat bagaimana Makhanlal setuju untuk membantu mereka untuk membalas dendam pada keluarga Pandey. Naman berkata "Anda berakting dengan baik untuk memenangkan kepercayaan Bihaan."
Kosi berkata" ya, tapi Thapki menjadi rintangan, dia membuat John jauh dari kita, jika john tidak setuju maka."
Naman berkata " dia akan setuju, dia tidak bisa tinggal jauh dari kita."
 Kosi berkata "ini kejutan besar untuk john mendengar semua ini."
Naman memegang tangannya. Sankara datang. Kosi menarik tangannya dari Naman dan memberi isyarat pada Naman untuk pergi. Kosi tegur Sankara untuk datang ketika dia tidak memanggil Sankara. Sankara menempatkan kain di mulutnya dan membakar tangannya.Kosi bertanya "apa yang Anda lakukan?"
 Sankara berkata "saya sedang menghukum diri sendiri, saya ingij bertanya pada anda, apakah Anda benar-benar mencoba untuk membunuh Bihaan untuk menyelamatkan John? Thapki mengatakan benar."
Kosi bekata "ya, apa yang akan Anda lakukan?"
 Sankara berkata "dia anak anda, suami saya, mengapa Anda melakukan hal ini."
 Kosi berkata "saya bisa memberikan hidup saya untuk John, dan dapat mengambil kehidupan siapapun, jangan mencoba menghalangi jika tidak Anda akan kehilangan kehidupan Anda."
Dia menempatkan kain di mulut Sankara dan membakar tangannya. Sankara menangis. Kosi berkata " sankara,tidak dapat menyelematkan Bihaan sekarang."
 Sankara berkata "saya tidak akan membiarkan Kosi membahayakan Bihaan, bahkan jika Kosi membunuh saya."
Kosi keluar dan berbicara dengan Thapki. Thapki berkata "rencana Anda tidak akan berhasil, anda tidak dapat membahayakan Bihaan. "
Kosi menantang Thapki dia akan mengambil ginjal Bihaan di depan matanya. Thapki berkata "saya idak punya bukti hari ini, tapi ketika saya punya bukti, saya akan mengekspos Anda."
 Kosi berkata "kiata akan melihat siapa yang akan menang."
Thapki menemui nenek dan berkata "nenek apa yang Kosi lakukan, dia menutupi kejahatannya, tidak ada yang   mendukung saya, apa yang harus saya lakukan untuk menyelamatkan Bihaan."
Semua orang datang ke sana untuk mendukung Thapki, dan memintanya untuk tidak khawatir karena Bihaan baik-baik saja. Chutki meminta dia untuk berhenti meragukan keluarga Kosi dan tinggal dengan damai. Thapki menangis dan bertanya "bagaimana untuk membuat Anda percaya padaku?"
Ayah berkata "kita selalu percaya Anda, tapi itu kesalah besar pada seorang ibu. "
Suman meminta buktinya terhadap mereka. Thapki berkata "saya sndiri buktinya, saya tidak pernah berbohong, jika Anda semua tidak percaya pada saya,saya tetap tidak akan membiarkan sesuatu yang salah terjadi pada Bihaan."
Ayah berkata "jika nenek bisa berbicara, dia juga akan mengatakan Thapki  salah kali ini. "
Bihaan duduk untuk makan. Thapki menghentikan dia dan mencicipi makanan bihan.bihan menatapnya. Thapki tersenyum. Dia berbalik dan melihat Kosi. Kosi tersenyum. Bihaan makan. Kemudian, Thapki melihat Bihaan berbicara di telepon dan Kosi membawakan jus untuknya. Thapki bergegas dan membuat jus tumpah. Thapki mengatakan tidak sengaja dan pergi. Kosi tersenyum dan pergi. Bihaan melihatnya.
Thapki melihat Kosi dan Bihaan di dalam ruangan dan menghampiri mereka. Dia duduk di samping Bihaan. Vasundara dan ayah membahas tentang keraguan Thapki pada kosi. Vasundra mengatakan jika Thapki benar-benar tepat maka. Ayah berkata "Kosi adalah ibu Bihaan, kita tahu dia buruk, tapi dia tidak bisa menjadi semakin buruk untuk membunuh anaknya sendiri, dia memanggil Thapki kembali ke rumah untuk Bihaan."
 Vasundra berharap yang ayah  katakan benar.
Kemudian di malam hari, Bihaan Akan tidur di balkon dan membuat pengaturan untuk tidur nya. Thapki datang kesana dan berkata " saya akan tidur di sini dengan Anda."
Bihan berkata "anda seperti bayangan saya sepanjang hari ini, Ghazab, saya tahu Anda khawatir pada saya, pergi dan tidur di kamar."
Thapki berkata "saya tidak akan mendengarkan siapa pun bahkan anda sekarang."
Bihan meminta dia untuk ikut dengannya. Bihan akan membawanya. Thapki menolak dan berkata " saya akan tidur di sini. "
Mereka berdebat berebut selimut dan menariknya. Bihan menarik selimut dengan keras membuat Bihan jatuh di atas Thapki. Bihaan dan Thapki menjadi sangat dekat dan menghabiskan saat-saat romantis mereka. Mereka saling berpelukan. Thapki bangun tersipu bihan mendekatinya dan menciumnya kemudian bihan mengangkat dan membawanya ke kamar dan menidurkan thapki di tempat tidur. Mereka semakin dekat.
paginya Thapki bangun dan mengingat yang terjadi semalam. Dia bangun dan rambutnya terjebak di tangan bihan. Bihaan bangun dan melihat thapki. Mereka berpandangan. Bihan megerakan rambutnya dari wajahnya. Sankara datang ke dalam kamat dan melihat bihan dan thapki di tempat tidur.Dia terkejut dan menjatuhkan cangkir teh. Bihaan dan Thapki terkejut menyadari kedatangan sankara. Bihaan memakai kaosnya. Thapki meliputi baju tidurnya. Sankara menangis dan pergi. Chutki datang dan bertanya "apa yang terjadi? semuanya terlihat baik disini.mengapa Sankara menjatuhkan teh dan berlari."
Sankara menangis di dalam kamar. Kosi datang dan berkata "saya akan membakar tangan Anda."
 Sankara berkata " benar bakar saya, saya tidak peduli."
 Kosi bertanya "apa yang terjadi.?"
Sankara berkata "saya telah melihat Bihaan dan Thapki."
 Kosi bertanya" apa yang anda lihat ?"
Thapki datang ke sana dan berkata " saya akan mengatakan bahwa Bihaan adalah suami saya, saya dan dia telah menikah, dia bukan milik anda  jika Anda menganggapnya suami, jangan melukai diri sendiri,dia tidak pernah menjadi milik anda dam tidak dapat menjadi milik Anda, hubungan suami dan istri tidak dapat di sambar atau dibagi, sekarang Bihaan dan saya telah bersatu."
 Kosi terkejut. Sankara menangis dan pergi. Kosi berkata "luar bisa Thapki, Anda membuat saya jauh dari anak saya dan sekarang Anda membuat keluarga dengan Bihaan, Anda mengatakan kepada saya bahwa Anda akan mendapatkan ginjal untuk John dengan cara yang benar, apakah ini benar, John adalah adik ipar anda, Anda meninggalkan dia untuk mati dan melakukan semua ini?"
 Thapki berkata "saya tidak egois, Anda tidak mengenal saya, saya mementingkan keluarga saya sebelum diri saya, saya bilang keluarga saya memiliki hubungan baik dengan dokter besar, saya berbicara dengan dokter diLondon, ia menemukan donor ginjal untuk John, ketika John sampai di sana, dia akan mendapatkan ginjal, saya bilang orang bisa mendapatkan apa pun di jalan yang benar."
Kosi berkata " baik, tetapi bahkan jika John  sembuh, dia tidak akan datang kepada saya, karena dia bilang kita mati untuk dia, sekarang saya akan membuat Anda menangis."
Thapki berkata " sekarang tidak ada yang bisa memisahkan saya dan Bihaan saya."
Kosi membuat beberapa krim. Naman melihatnya dan menutup pintu. Naman bertanya apa yang dia lakukan. Kosi megatakan untuk Bihaan dan tersenyum.Bihaan memakai busa cukur. Dia memikirkan thapki. Kosi datang ke sana dan mulai berpura-pura. Dia menangis dan berkata "Anda selalu datang kepada saya di masa kecil untuk setiap hal kecil."
Bihaan meminta dia untuk mencukur jenggotnya. Thapki membawa teh untuk Naman dan Kosi dan berpikir kemana mereka pergi. Dia melihat krim dan menciumnya. Thapki berkata " ini adalah..."
 Naman datang dan berkata "ya racun, sampai Anda melihatnya, Bihaan akan mati."
 Dia terkejut. Naman tertawa. Kosi menggunakan pisau yang ia celupkan ke dalam krim racun.
Thapki berjalan untuk melihat Bihaan. Kosi akan mencukur jenggotnya. Thapki datang dan melihat itu. Dia terkejut dan panik.Kosi memakaikan krim untuk Bihaan. Thapki memanggil semua orang dan berkata  "Kosi telah memakaikan krim beracun untuk Bihaan, hubungi dokter cepat. "
Bihaan berkata "Thapki jangan berpikir begitu."
Kosi menangis dan berlata " saya telah memakaikam neem krim sehingga infeksi, tapi Thapki menyalahkan saya. "
Thapki berkata "saya mohon anda terima kebenaran ini, saya tidak akan kalah."
Chutki bertanya "mengapa anda menyalahkan Kosi?"
Kosi meminta Thapki untuk memeriksa krim itu sekali. Chutki memeriksa krim dan berkata "ayah ini neem krim."
Thapki juga memeriksa itu. Kosi berkata " saya percaya Thapki adalah putri saya, bukan menantu tapi dia selalu memukulkan sepatu di kepala saya, lihat bagaimana dia mendorong saya seperti dia akan membunuh saya, dia menyalahkan saya."
Dia meminta Thapki menamparnya. Thapki berkata "henti drama Anda,saya memahami semuanya, jangan berani melakukan sesuatu yang salah pada Bihaan saya, ini tidak akan baik untuk Anda."
 Bihaan mencoba menjelaskan pada Thapki. Thapki pergi. Kosi menangis dan berkata " ini memalukan,lihat bagaimana dia memperlakukan mertuanya.saya telah jauh dari anak saya selama bertahun-tahun dan sekarang saya melihat semua ini, saya ingin mati."
Bihaan berkatq "ibu,saya tahu Thapki khawatir pada saya sehingga dia mengatakan hal-hal seperti itu, ikut dengan saya."
Thapki menangis di kamarnya. Bihaan datang padanya dan melihat dia marah. Bihaj berkata "orang besar mengatakan gadis-gadis cantik tidak terlihat baik ketika menangis dan orang besar lainnya mengatakan kecantikan gadis ketika dia berteriak, dan orang besar lainnya mengatakan setiap kali kemarahan datang, kita harus menghitung 1-10, kemarahan pergi dan senyum akan datang kemudian."
 Thapki tersenyum. Bihan berkata "Ghazab, Anda terlihat cantik seperti ini, ini benar ini sosok baik anda, tetap seperti ini, apakah Anda melihat kasih dan kebenaran di mata saya."
Thapki berkata "ya."
Bihan bertanya "dan?"
Thapki berkata "dan saya."
Bihan berkata "maka tidak ada yang bisa terjadi padaku, lihat Thapki saya dengan Anda, dalam semua masa-masa sulit, saya tidak pernah melihat Thapki saya kehilangan kesabaran, Anda menyakiti diri sendiri melakukan hal ini, Anda sendiri tidak bisa merasa sedih, berjanji pada saya anda tidak akan bersedih."
Thapki berkata "saya berjanji akan selalu bahagia jika anda baik-baik saja dan dengan saya."
Bihan bertanya yakin. Thapki mengatakan ya. Mereka berpegangan tangan dan tersenyum melihat sekeliling.
Kosi berkatab"saya sangat senang hari ini, untuk membuktikan Thapki gila didepan keluarga."
Kosi dan Naman terkejut melihat Shraddha dengan krim racun tersebut. Shraddha berkata "Thapki mengatakan tentang krim ini, dia benar, krim ini beracun."

NOTE*Sinopsis kadang Lebih atau kurang dan kadang tidak pas dengan Penayangan di ANTV Karena terpotong Jeda/ Durasi  
** Jika Sinopsis Kurang atau lebih dari penayangan di ANTV silahkan melihat Sinopsis episode sebelum atau selanjutnya :) Terima Kasih 
~ Mohon Untuk Tidak Copas Karena membuat Sinopsis Ini tidaklah mudah perlu perjuangan untuk mengetik setiap kata dan ceritanya :)
Advertisement
Advertisement

0 Response to "SINOPSIS Thapki Episode 127-128 ANTV Tayang 23-24 November 2016 (Lengkap)"

Poskan Komentar

INFORMASI

Dilarang Keras Copypaste / Main Comot Sinopsis BARU SINOPSIS Ke Blog Atau Grup / Fanpage Facebook. Cukup Baca Sinopsis Hanya disini di Blog BARU SINOPSIS

*Hargai Kerja Keras Penulis DIMOHON KESADARANNYA UNTUK TIDAK COMOT SINOPSIS DISINI DEMI KEUNTUNGAN PRIBADI