Advertisement
Daftar Isi

SINOPSIS LONCENG CINTA Episode 221-222 ANTV / Episode 43 & 44 Season 2

Advertisement
BARU SINOPSIS SINOPSIS LONCENG CINTA Episode 221-222 ANTV / Episode 43 & 44 Season 2  || Sarla dan Beeji berbicara. Pragya datang dan mengatakan "saya meninggalkan pekerjaan." Sarla meminta dia untuk mendapatkan setengah hari cuti. Pragya setuju dan pergi. Sarla membaca berita di koran tentang serangan terhadap Abhi. Mereka terkejut dan tegang. Nenek datang dan bertanya "Anda tahu tentang serangan itu.?"
Sarla mengatakan "sekarang saya baca di koran."
Nenek meminta " apakah Anda menyadari tentang pertemuan Pragya dan Abhi."
Beeji mengatakan "kita tidak tahu sebelumnya, tapi suatu hari Abhi datang ke sini."
Pragya datang kembali untuk beberapa alasan. Dia terkejut melihat nenek. Nenek bertanya "Pragya, anda tidak memberitahu keluarga Anda. Abhi telah menyelamatkan Pragya dari ledakan bom, dan telah mempekerjakan Pragya sebagai sekretarisnya."
Sarla dan Beeji terkejut. Nenek berkata "saya datang untuk memberitahu Anda, sehingga Anda tidak tinggal dalam gelap."
Sarla bertanya "Pragya, apa dia bekerja sebagai Sekretaris Abhi?"
Pragya mengatakan ya. Sarla mengatakan " Abhi telah kehilangan memori, tetapi Anda ingat segalanya maka mengapa anda pergi?mengapa Anda pergi ke sana dengan sengaja."
Nenek mengatakan "saya salah, dan membiarkan ini terjadi. Saya tahu apa yang dapat dilakukan Tanu, dan dia telah melakukan ini. Saya takut jika Abhi ingat sesuatu maka kondisinya akan memburuk, tetapi jika ia menikah Tanu maka dia tidak bisa bahagia dengan dia."
Nenek mengatakan "sayia takut, tapi sekarang kami berdua akan membuat dia ingat ingatannya kembali. saya meminta Anda untuk pergi dari hidupnya, tapi sekarang saya meminta Anda untuk datang kembali di hidupnya lagi. Anda harus membuat dia mengingat hubungan kalia dan saya akan membuat Tanu mengetahui nilainya, tanu tidak bisa menjadi istri abhi selama saya hidup. Pragya ikutlah dan penuhi tugas anda."
Pragya memeluknya dengan terharu. . Sarla tegang.
Mitali membawa jus untuk Raj dan bertanya "apakah Anda pergi ke suatu tempat?"
Raj tidak ingin menjawabnya dan marah pada mitali. Mitali meminta dia untuk memukulinya dia sampai kemarahannya pergi. Dia meminta maaf kepadanya. Raj mengatakan "sangat terlambat sekarang."
Mitali bertanya "apa maksud Anda?"
Raj meminta dia untuk tidak mengahalangi jalannya.
Raj mengatakan "sangat terlambat sekarang, tidak ada yang bisa terjadi jika Anda mengubah atau tidak. Saya memiliki kebencian untuk Anda, dan akan meninggalkan rumah ini."
Mitali terkejut dan menangis buruk.
Pragya dan nenek kembali ke rumah Mehra. Pragya mengatakan "mereka tidak akan tahu bahwa kita bersama-sama."
Nenek mengatakan "tidak, mereka akan tahu bahwa kita bersama-sama."
Mereka melihat Tanu duduk dengan orang tuanya dan Aaliya. Aaliya mengatakan "nenek, Abhi baru saja pergi."
Orang tua Tanu memberitahu nenek bahwa Abhi telah berbicara tentang dia. Nenek bertanya " apa yang pendeta lakukan di sini?"
Aaliya mengatakan "pendeta mengambil tanggal untuk pernikahan Abhi dan Tanu."
Nenek terkejut. Aaliya mengatakan "pendeta telah mengambil tanggal setelah 5 hari, dan Abhi setuju untuk mehendi dan fungsi sangeet."
Nenek bertanya "apakah Abhi setuju."
Aaliya mengatakan "ya .."
Ibu Tanu ini meminta nenek untuk mengambil manisan. Nenek bertanya "di mana Abhi?"
Aaliya mengatakan "dia berada di kamarnya."
Pragya terlihat sedih. Aaliya meminta ibu Tanu untuk membuat Pragya makan manisan. ibu Tanu mengatakan "saya akan membuat wajahnya hitam di depan dari semua orang."
Aaliya menghargai Tanu untuk hasil usahanya.
Abhi berpikir "saya terjebak, dan jika nenek akan berada di sini maka dia akan menangani situasi."
Nenek datang ke sana. Abhi mengatakan " setelah kembali pulang dari jogging, saya melihat Tanu dan orang tuanya.Tiba-tiba ibu Tanu ini pingsan dan kemudian saya membuat dia beristirahat di tempat tidur. Tanu mengatakan bahwa keinginan terakhir ibunya adalah untuk melihat dia menikah. mereka memanggil pendeta dan mengambil tanggal pernikahan. Apakah Anda setuju?"
Nenek mengatakan "apa yang bisa dia katakan sekarang?"
Abhi mengatakan "saya meminta mereka untuk menunggu beberapa waktu sampai Anda kembali, tetapi mereka mengatakan kepada saya bahwa saya telah mengumumkan Tanu menjadi pacar saya untuk keuntungan saya. Lalu saya harus setuju."
Nenek meminta Abhi menunggu sampai dia datang kembali dan pergi untuk berbicara dengan Tanu dan orangtuanya.
Pragya berpikir "apa yang harus dilakukan sekarang dan bagaimana menyembunyikan rasa sakit saya dari abhi."
Abhi berpikir " apa nenek berhasil meyakinkan orang tua Tanu?"
Abhi membuka pintu dan melihat Pragya berdiri. Dia bertanya "apa yang nenek sedang berbicara dengan orang tua Tanu."
Pragya merubah topik dan bertanya "apakah ancaman penelpon datang lagi."
Abhi mengatakan "tidak dan segera Anda akan menjadi sekretaris Tanu."
Pragya menolak untuk menjadi sekretarisnya. Abhi meminta "Anda bertindak seolah-olah dia telah menyambar pekerjaan Anda."
Pragya mengatakan "saya tidak menyukainya."
Abhi bertanya "apakah anda cemburu,oleh pakaian dan tubuh."
Pragya mengatakan "saya tidak cemburu, dan hati harus baik."
Abhi memegang dia.Abhi bertanya " Pragya apa anda tidak suka Tanu. Tanu baik di hatinya."
Pragya mengatakan "anda mungkin menyukainya, tapi saya tidak suka. Anda dapat tetap senang dengan dia, tapi itu pendapat saya."
Abhi berpikir "itu adalah komitmen seumur hidup dan apa saya siap untuk menikah Tanu."
Nenek bertanya pads ibu Tanu "sejak kapan Anda telah menjadi tidak sehat."
ibu Tanu mengatakan "saya tidak enak badan sejak 6 bulan."
Nenek mengingatkan "ands baik-baik saja ketika Abhi dan Tanu hendak menikah 3 bulan yang lalu."
Tanu mengatakan "dia telah lupa."
Nenek mengatakan "putri Anda seperti Anda."
Ibu Tanu mengatakan "anak Anda juga seperti Anda, begitu jujur dan polos. Saat ini hanya pernikahan yang masih harus diperbaiki."
Nenek mengatakan "anak sulung saya tidak bersalah, tapi keputusannya bersifat final. Pernikahan ini tidak bisa terjadi. Apakah Anda ingin melihat kebahagiaan Tanu atau pernikahannya. Saya tidak setuju sampai saya bergabung di kundli. Abhi adalah Manglik dan akan menikah hanya Manglik."
Tanu pergi untuk berbicara dengan Abhi.
Aaliya menjamin ibu Tanu bahwa Abhi akan menikah Tanu, dan mehendi akan terjadi besok. Nenej berpikir untuk membuat kundli yang tidak akan pernah cocok dengan Tanu.
Tanu berpikir "saya akan membuat nenek menyapu rumah setelah pernikahan saya."
Dia melihat Pragya dan bertanya "saya berpikir bagaimana Anda akan terlihat ketika Abhi memberitahu Anda tentang pernikahan kami."
Pragya diam. Tanu mengatakan "Abhi mencintai saya dan bukan Anda."
Pragya bertanya "siapa yang Anda bodohi? Dia tidak mencintai Anda. Anda telah memeras emosional dia. Anda mengatakan bahwa ibu anda akan mati dan bagaimana jika dia benar mati..... "
Tanu mengatakan "anda peduli untuk Abhi lebih dari saya dan tidak akan bilang apa-apa."
Pragya mengatakan "saya tidak akan mengatakan apa-apa, tapi abhi akan tahu tentang kebenaran satu hari. Anda selamat karena berbohong."
Tanu mengatakan "saya tidak akan membiarkan situasi ini datang, dan akan membuat anda menangis seperti kemarin."
Sarla berpikir tentang kata-kata nenek. Nenek pragya bertanya "apa yang anda pikirkan sekarang? Anda harus berpikir bahwa nenek membawa Pragya kembali ke rumah dengan hormat."
Sarla mengatakan "saya telah bermimpi begitu banyak tentang Pragya dan Bulbul. Ketika semuanya hendak membaik, Abhi kehilangan memori. Kehidupan Pragya dalam bahaya, dan saya tidak tahu apa yang harus di katakan atau lakukan. jika terjadi sesuatu Abhi, maka nenek tidak akan pernah memaafkan Pragya. Kemudian jika Abhi menikah Tanu ... Pragya menangis dan merasa buruk."
Nenek pragya berpikir "Sarla benar, tapi tidak ada kata menyerah di jalan yang benar yang takut kegelapan."
Abhi berpikir tentang kata-kata Pragya. Tanu datang dan memeluk dia dari belakang, mengatakan "saya sangat senang, besok adalah mehendi saya, sangeet dan pernikahan. apa yang terjadi? Apakah anda tidak senang?"
Abhi mengatakan "saya tidak ingin menikah terburu-buru. Segalanya yang terjadi begitu cepat maka saya tidak tahu bagaimana saya merasa."
Tanu mengatakan "Anda tidak memiliki kegembiraan tentang pernikahan dan akankah Anda membuat saya bahagia. "
 Abhi berkata "saya ingin melihat Anda bahagia, pernikahan adalah komitmen seumur hidup. Kita tidak mengenal satu sama lain, dan bagaimana kita akan mengurus satu sama lain sampai kita mengenal satu sama lain."
Tanu mengatakan "bahkan saya ingin itu, tapi situasi menjadi lebih buruk karena ibu saya tidak sehat. Saya tidak bisa memaafkan diri saya sendiri jika terjadi sesuatu ibu saya sebelum pernikahan saya."
Tanu ememras emosional dia dan mengatakan " perjodohan berhasil di India. Kita akan melakukan penyesuaian dan pengorbanan, dan saya akan membuktikan bahwa kita tidak melakukan kesalahan apapun dan saya terbaik untuk Anda."
Pragya memberikan uang kepada nenek. Nenek berkata "tanu telah meletakkan jebakan. Kita harus membuat Abhi kembali mengingat segalanya."
Pragya mengatakan "kita hanya memiliki sedikit waktu."
Nenek mengatakan "bagaimana kita akan mengehentikan mehendi tersebut."
Pragya meminta nenek untuk membiarkan mehendi terjadi dan mengatakan "kita tidak bisa membebani Abhi.  jika Abhi memiliki pertanyaan maka pernikahan akan ditunda dan Tanu ia akan mempertanyakan."
Aaliya mendengar mereka. Nenek berkata "saya tidak bisa melihat nama Abhi di tangan Tanu dan Anda istrinya."
Pragya mengatakan "apa yang bisa kita lakukan?"
Nenek berkata "saya ingin menunjukkan drama wanita bahwa Anda adalah istri dan bukan Tanu."
Aaliya berpikir "nenek membawa Pragya kembali ke rumah. apa yang akan mereka lakukan sekarang."
Tanu datang semangat dan mengatakan "saya telah meyakinkan Abhi untuk menikah."
Aaliya mengatakan "nenek dan Pragya sekarang tim dan mereka akan memastikan bahwa pernikahan anda tidak dapat terjadi dengan Abhi."
Tanu mengatakan "nenek marah pada Pragya bukan."
Aaliya berkata "kebencian nenek untuk Anda lebih dari kemarahannya untuk Pragya. Pragya dan nenek sekarang tim dan tidak akan membiarkan mehendi Anda terjadi."
Tanu bertanya "bagaimana ini bisa terjadi?"
Aaliya mengatakan "saya telah mendengar nenek mengatakan pada Pragya bahwa dia tidak bisa mendapatkan nama Abhi tertulis di tangan anda."
Tanu mengatakan "biarkan nenek melakukan apa yang dia inginkan, dan Abhi telah setuju untuk menikah dan saya akan menerapkan mehendi dari namanya."
Aaliya mengatakan "Abhi tidak akan menikahi anda, jika nenek meminta dia."
Tanu mengatakan "maka apa yang akan kita lakukan, karena semua pengaturan telah dilakukan."
Tanu meminta dia untuk melakukan sesuatu. Aaliya mengatakan "kita harus melakukan sesuatu."
Pragya menemui Purab dan mengatakan "nenek setuju sebagai Tanu dan orangtuanya memeras emosional Abhi. Abhi tidak ingin menikah, tapi ia dipaksa untuk melakukan. Kita tidak akan melakukan apa-apa langsung, tapi tidak langsung. Saya akan mencoba untuk mengekspos Tanu dan kebohongan ibunya."
Purab berkata "saya akan bertemu orang-orang yang hadir di pesta itu untuk membawa kebenaran mereka."
Pragya mengatakan "jika kebenaran keluar di depan dia, maka Abhi akan mengetahui kebenaran mereka."
Purab meminta dia untuk tidak mengatakan apa-apa untuk nenek atau Sarla. Pragya setuju.
Pragya pulang dan melihat Abhi di rumahnya dan berbicara dengan neneknya, Janki dan Sarla. Abhi bertanya "mengapa Anda datang terlamabat? Saya menunggu anda. "
Pragya mengatakan "saya pergi menemui teman saya. mengapa Anda datang ke sini?"
Abhi mengeluh kepada nenek pragya. Nenek mengatakan "ini adalah rumah anda juga."
Abhi senang dan meminta mereka untuk membuat pragya menikah, dan bertanya "apakah dia memiliki pacar ?"
Pragya mengatakan tidak, dan meminta dia untuk tidak khawatir tentang pernikahannya. Abhi mengatakan "saya datang untuk mengundang kalian untuk pernikahan."
Nenek bertanya "pernikahan?Aaliya?"
Abhi mengatakan " tidak ..."
Pragya mencoba untuk mengalihkan topik, dan mengatakan "Abhi, anda perlu menelepon seseorang."
Abhi meminta dia untuk tidak mengganggu dia dan memberitahu semua orang bahwa ia akan menikah. Semua orang berdiri terkejut. Abhi bertanya "apa yang terjadi? Kalian berperilaku seolah-olah saya sudah menikah."
Abhi mengajak mereka untuk mehendi, dan abhi pergi. Sarla memeluk Pragya dan menangis keras.
Tanu melihat dekorasi dan senang. Tanu berkata "saya tidak percaya bahwa ini adalah untuk saya. Saya akhirnya akan menikah."
Nenek indu bertanya "nenek mengapa tidak Anda ceritakan sebelumnya."
Dia mencoba untuk merusak dekorasi. Tanu marah dan mengancam untuk memanggil Abhi. Aaliya datang di sana. Nenek mengatakan "jika saya marah maka saya akan mengusir anda."
Aaliya meminta dia untuk mengacaukan dekorasi dan mengatakan"Pragya pasti membuatnya baik-baik saja."
Abhi datang ke sana. Tanu mengeluh kepada Abhi bahwa nenek dan nenek indu telah merusak dekorasi. Abhi bertanya "mengapa Anda bercanda?"
Aaliya mengatakan nenek belum menyukainya. Abhi mengatakan ok dan meminta Aaliya untuk menyurih Nikita naik ketika dia datang sehingga dapat memilih gaun untuknya. Aaliya bertanya "mengapa Nikita? Anda bisa membawa Tanu untuk memilih gaun."
Abhi mengatakan "Nikita tahu tentang pilihan saya dan bukan Tanu."
Tanu kesal. Aaliya mengatakan "Tanu Abhi tidak akan mendengarkan jika anda mengeluh tentang nenek. Nenek dan nenek indu ingin anda marah di depan Abhi. Anda harus mengontrol amarah anda."
Purab bertemu seorang gadis. Dia memberitahu dia bahwa adik Abhi mengklik foto Abhi dan Tanu. Purab mengatakan Abhi tidak pernah minum begitu banyak. Gadis itu berkata " Aaliya memaksa membuat Abhi minum banyak."
Purab meminta dia untuk memberitahu di depan Abhi. Gadis setuju. Purab berterima kasih dan mengatakan "saya akan memberitahu Anda kapan harus datang."
Gadis itu setuju.
Tanu gembira tentang mehendi dan mengatakan rencananya dengan orang tuanya. Mereka mengambil selfie bahagia. Nenek melihat Pragya datang. Pragya mengatakan "saya datang dengan seseorang."
Dia pergi ke ibu Tanu dan bertanya " bagaimana anda sekarang? jika Anda tidak suka dekorasi maka saya akan merubahnya. Saya membuat pengaturan khusus untuk Anda."
Tanu bertanya "apa maksud Anda?"
Pragya mengatakan "saya memiliki janji dengab seorang dokter yang akan merawat ibu Tanu."
Tanu mengatakan "doktor tidak diperlukan dalam pesta, dan ibu saya baik-baik saja."
Pragya mengatakan "apa pun bisa terjadi kapan saja."
Pragya memanggil Dokter ke dalam. Dokter datang dan menyapa semua orang. Dia meminta ibu Tanu untuk duduk. Abhi datang dan bertanya "apa yang Anda lakukan di sini Nikita? Anda ikut ke kamar saya. "
Tanu berkata "sekretaris Anda merusak pesta kita dan dia telah meminta dokter untuk memeriksa ibu saya. Dia melakukan ini sengaja untuk merusak suasana hati ibu saya."
Abhi mempertanyakan pada Pragya. Pragya berkata "sata meminta maaf karena tidak bertanya dan Bibi tidak sehat kemarin seolah-olah itu adalah hari terakhir, itu sebabnya Anda setuju untuk menikah. jika Doktor tetap bersamanya maka ia dapat memriksa dia dengan segera."
Abhi menyebutnya jenius dan meminta Tanu untuk memuji dia. Abhi berkata "nenek dan nenek indu, di mana saya akan mendapatkan sekretaris cerdas."
Nenek dan nenek indu mengatakan mana. Abhi memegang tangan Pragya dan meminta dia untuk ikut dengan dia.


NOTE*Sinopsis kadang Lebih atau kurang dan kadang tidak pas dengan Penayangan di ANTV Karena terpotong Jeda/ Durasi  
** MOHON MAAF JIKA PENULISAN ADA YANG TYPO KARENA SINOPSIS DI KETIK DAN PANJANG HARAP DIMAKLUMI 
NOMOR SINOPSIS DAN TANGGAL TIDAK SESUAI DENGAN PENAYANGAN DI ANTV
** Jika Sinopsis Kurang atau lebih dari penayangan di ANTV silahkan melihat Sinopsis episode sebelum atau selanjutnya :) Terima Kasih 
~ Mohon Untuk Tidak Copas Karena membuat Sinopsis Ini tidaklah mudah perlu perjuangan untuk mengetik setiap kata dan ceritanya :)
Advertisement