Advertisement
Daftar Isi

SINOPSIS LONCENG CINTA Episode 219-220 ANTV / Episode 41 & 42 Season 2

Advertisement
BARU SINOPSIS SINOPSIS LONCENG CINTA Episode 219-220 ANTV / Episode 41 & 42 Season 2 || Sarla menunggu Pragya. Janki mengatakan beberapa pengusaha membuat karyawan mereka bekerja pada festival juga. Sarla merindukan Pragya dan mengatakan "sata merasa seolah-olah Pragya pergi ke rumah Abhi. Saya akan pergi ke rumah Abhi dan memeriksa."
Janki berkata "saya juga akan ikut dengan Anda."
Mereka berada di taxi. Sarla menelpon Purab dan bertanya "bagaimana kabar anda?"
Purab mengatakan "saya baik-baik saja dan sedang menyelenggarakan acara di rumah Mehra."
Sarla mengatakan "saya akan pergi ke sana dan akan bertemu anda di luar Mehra rumah."
Purab bertanya "apakah Pragya juga datang?"
Sarla mengatakan "tidak, dan mengatakan saya akan menelponnya begitu saya tiba di sana."
Janki mengatakan " Pragya tidak ada."
Sarla mengatakan "purab bisa berbohong atas desakan Pragya."
Dia meminta sopir untuk mengemudi cepat.
Abhi melihat patung ravan dan terasa sakit di kepalanya. Pragya berpikir "mengapa abhi menatap Patung Ravan."
Abhi mendapat bayangan singkat. Pragya bertanya "apa yang terjadi pada Anda?"
Abhi mengatakan "saya merasa seolah-olah saya telah melupakan sesuatu."
Pragya mengatakan "hal ini terjadi setiap tahun."
Abhi mengatakan "semuanya kabur. Ravan terbakar dalam api dan saya khawatir. mengapa saya tidak ingat."
Pragya berpikir "dia menekan pikirannya ini tidak baik baginya, dan saya harus menghentikannya entah bagaimanapun caranya."
Dia tertawa mengatakan "anda telah mengingatkan saya pada Karz film."
Abhi mengatakan "saya tidak berpura-pyra dan mengatakan yang sebenarnya."
Pragya berpendapat dengan dia untuk mengalihkan pikirannya. Abhi mengatakan "jika saya marah maka saya akan membuat Anda berdiri dengan Ravan dan memberikan api."
Pragya tersenyum. Abhi bertanya " apakah sekrup Anda kendur."
Pragya mengatakan "tidak, saya melakukan apa yang saya inginkan."
Abhi pergi menemui sponsor.
Nenek berpikir jika Sarla dan Beeji tahu tentang pekerjaan Pragya di rumah ini. Dia menyebut Purab dan mengatakan dia ingin berbicara dengannya. Purab bertanya " apa yang terjadi?"
Nenek meminta dia untuk memberitahu apa keluarga Pragya tahu bahwa dia bekerja di sini sebagai sekretaris Abhi. Purab ragu-ragu mengatakan tidak, dan mengatakan mereka tahu bahwa Pragya adalah melakukan pekerjaan di suatu tempat karena Abhi. Nenek mengatakan ini berarti Pragya berbohong kepada keluarganya. Purab mengatakan tidak. Nenek bertanya "apa anda adalah seorang pengacara Pragya, anda pergilah. "
Nenek berpikir.
Tanu bertanya "Aaliya kapan dan di mana penembak akan membunuh Pragya. Aaliya beritahu penembak untuk membunuh Pragya cepat."
Aaliya meminta dia untuk bersabar, dan mengatakan "itu sebabnya saya tidak berbagi rencana saya dengan anda."
Tanu mengatakan "detak jantung saya meningkat karena dia adalah musuh saya."
Aaliya mengatakan " kita tidak akan senang sampai kita melihat mayatnya, dan jika anda berpikir buruk maka hanya yang buruk yang akan terjadi."
Tanu berpikir "saya senang dengan berita itu."
Pragya datang ke Abhi lagi. Abhi bertanya "mengapa anda datang ke sini."
Pragya berkata "teman Anda meminta saya untuk tinggal bersama Anda."
Abhi meminta dia untuk berdiri jauh, dan berkata "jika saya membutuhkan sesuatu maka saya akan memanggil anda."
Pragya melihat seorang pria akan menuju Abhi dan tangannya di lipat. Dia curiga dan menutupi Abhi. Abhi berbalik dan melihat Pragya berdiri dekat dengannya. Abhi membawanya ke sisi, dan bertanya "mengapa dia menjengkelkan saya."
Pragya mengatakan "saya melindungi anda."
Abhi mengatakan "saya berjalan dengan perlindungan di sekitar saya, dan anda lebih baik melindungi diri anda sendiri. apakah Anda memata-matai saya."
Pragya mengatakan "saya sekretaris dan tidak Anda yang lain."
Abhi mengatakan "apa Anda berpikir bahwa seorang penembak tajam akan datang ke sini dan menembak saya."
Saat itu abhi melihat cahaya yang jatuh pada Pragya dan meminta pragya untuk tidak bergerak.Pragya bertanya "apa yang terjadi?"
Abhi mengatakan " penembak di sini."
Pragya terkejut. Abhi mengatakan " jika Anda bergerak maka penembak akan mengerti bahwa kita tahu tentang dia."
Abhi meminta Pragya untuk melihat siapa di belakang Ravan. Pragya melihat penembak dan mengatakan pada Abhi. penembak berpikir "apa Abhi juga ingin mati bersamanya."
Dia menembak di Pragya. Mereka melompat untuk menyelamatkan nyawa mereka. Semua orang melihatnya. penembak lolos. Sarla dan Janki menunggu di luar rumah Mehra. Sarla berkata "saya hanya ingin melihat apakah Pragya ada disini. "
Sarla dan Janki berpikir untuk memanggil Purab, dan kemudian memutuskan untuk menyembunyikan wajah mereka dan masuk ke dalam. Mereka menyembunyikan wajah mereka dan masuk ke dalam.
Nenek bertanya "apakah Anda baik-baik saja ... Abhi?"
Abhi mengatakan ya. Aaliya bertanya "apakah anda melihat penembak? Saya melihat sinar laser dan peluru ditembak juga, tapi pistol harus memiliki peredam."
Tanu meminta maaf kepadanya untuk meninggalkan dia dan mengatakan dia akan menghadapi peluru sebelum mencapai abhi. Semua orang melihat ke arahnya
inspektur polisi mengatakan "kami telah diperiksa dan tidak ada orang di sini. tidak ada yang mendengar suara apapun tembakan."
Abhi bertanya "apa maksud Anda bahwa saya berbohong?"
Aaliya mengatakan " mungkin dia mengatakan bahwa kita salah paham tentang insiden itu."
Nenek meminta Abhi pulang. Abhi meminta dia untuk duduk dan mengatakan "mungkin itu adalah kesalahpahaman, atau imajinasi saya. Anda harus menanyakan pada Nikita bahwa dia baik-baik saja."
Nenek berkata "siapa?"
Pragya mengatakan "saya dengan dia, dan tidak akan terjadi apapun."
Nenek bertanya "apakah Anda yakin?"
Abhi mengatakan pada nenek bahwa ia akan melakukan pembakaran Ravan dan maka mereka akan pulang ke rumah. Aaliya mengatakan "nenek,  saya akan meminta Abhi untuk melakukan segalanya dengan cepat."
Aliya pergi untuk berbicara dengan penembak. penembak menyalahkan Abhi dan mengatakan " ketika saya menembaknya, saudara anda menyelamatkannya."
Aaliya berkata "Anda tidak bisa membunuhnya."
 Penembak mengatakan "sekarang saya bersikeras untuk membunuh dia dan telah menjadi tantangan bagi saya sekarang. Saya tidak akan melepaskan dia sekarang. Anda harus menjaga kakak anda agar aman, dan saya akan membunuh Pragya sekarang, dan tidak akan peduli jika orang lain terbunuh."
Aaliya bertanya " apa yang akan Anda lakukan?"
Penembak mengatakan "saya tidak berbagi rencana dengan siapa pun."
Aaliya melihatnya.
Sarla dan Janki berpikir untuk tinggal di luar karena ada keamanan yang ketat. Mitali dan Taya ji keluar untuk berbicara. Mitali mengatakan "Raj tidak berbicara pada saya dan apa yang harus dilakukan untuk membuat semuanya baik-baik saja."
Taya ji berkata "saya akan berbicara dengannya lagi."
Dia pergi untuk mengangkat telepon.
Mitali melihat seseorang (Sarla dan Janki) menyembunyikan wajah mereka dan berpikir untuk memanggil keamanan. Dia kemudian berpikir untuk mencari tahu siapa mereka? Dia bertanya " baik. mengapa Anda datang ke sini?"
Sarla dan Janki terus menyembunyikan wajah mereka. Mitali bertanya "mengapa Anda menyembunyikan wajah Anda seperti seorang teroris dan kalian harus memberitahu. Kalian harus menunjukkan kartu undangan dan ini adalah pihak swasta."
Taya ji memanggilnya saat itu. Mitali meminta mereka untuk berdiri di sana dan mengatakan dia akan kembali lagi. Sarla dan Janki pikir "kita  aman sekarang dan kita akan menunggu Pragya di tempat lain."
Benek menyalahkan Tanu atas apa yang terjadi. Tanu bertanya "apa yang Anda katakan? Apakah saya merencanakan serangan ini?"
Nenek mengatakan "saya tidak tahu bahwa Anda mencintai Abhi. Kita tahu Ramayana ada di hati anda. "
Tanu menyalahkan Pragya dan mengatakan "semuanya itu baik sebelum ia kembali."
Nenek mengatakan " Anda menyalahkan dia setelah mencoba untuk merebut Abhi darinya."
Tanu mengatakan " Abhi selalu milik saya, bukan Pragya."
Nenek mengatakan "Anda mengambil keuntungan dari ketidak.berdayaan kita."
Pragya meminta nenej untuk tenang.
Abhi datang dan mengatakan "saya akan membakar Ravan sekarang."
Tanu bersyukur dan meminta dia untuk bersama dengan dia, karena dia takut petasan.
Purab melihat Sarla dan Janki dan mengatakan "Anda jangan melakukan hal ini. Anda masuk ke dalam dan tidak mau menceritakan kepada saya. Kalian melihat sesuatu?"
Sarla mengatakan "tidak, dan kita menutupi wajah kita agar tersembunyi."
Purab mengatakan "saya merasakan bahwa kalian datang dengan rencana."
Sarla mengatakan "apa ands ingin memata-matai."
Purab bertanya "anda datang untuk memeriksa bahwa Pragya di sini, percayalah pada saya."
Sarla mengatakan "saya percaya Pragya, tapi dia menyembunyikan sesuatu dari saya sejak beberapa hari, dan tidak menjawab telepon saya dan membuat saya ragu."
Purab meminta dia untuk masuk dan mengatakan "saya akan menjelaskan pada Anda."
Purab melihat penembak membawa bom disimpan dalam buket. Purab berpikir " ini tidak bisa terjadi."
Purab menangkap orang yang telah menyimpan bom di buket dan mengancam untuk membawanya ke kantor polisi. penembak memukul di kepala Purab dan memberitahu orang jahat lainnya bahwa pekerjaan mereka akan selesai dilakukan saat purab sadar.
Raj dan Mitali berbicara. Mitali mengatakan "saya perlu foto untuk meng-upload untuk teman-teman saya."
Raj meminta dia untuk meng-upload foto lama dan menyebutnya kekanak-kanakan. Mitali mengatakan "itu adalah keinginan saya."
Raj mengatakan "saya tidak ingin berbicara dengan anda dan Anda telah mengkhianati suami Anda untuk keuntungan Anda."
Mitali mengatakan " saya telah meminta maaf kepada Anda berkali-kali."
Raj berkata "saya tidak bisa memaafkan anda. "
Mitali mengatakan "beritahu saya apa yang harus dilakukan untuk menurunkan rasa sakit Anda."
Raj meminta dia untuk pergi ke penjara dan tinggal dengan narapidana.
Aaliya datang kembali dan menghentikan Pragya, mengingatkannya posisinya dan mengatakan "hanya keluarga dan teman-teman yang diperbolehkan. Tanu dan Abhi akan bersama-sama selalu dan Anda akan sangat jauh. Anda jangan membiarkan orang luar karena saya akan masuk ke dalam."
Seorang anak memberikan buket ke Abhi. Abhi berterima kasih dan pergi. Tanu memegang tangan Abhi. Abhi meminta dia untuk melepaskan tangannya dan mengatakan " apa yang mungkin nenek pikirkan."
Tanu mengatakan "nenek akan berpikir bahwa kiya saling mencintai."
Pragya melihat telepon tak terjawab dari sarla dan menelponnya. Sarla dan Janki berada di taxi. Pragya bertanya "mengapa Anda menelepon saya."
Sarla mengatakan "saya khawatir tentang anda dan itulah sebabnya saya menelpon."
Sarla meminta dia untuk segera pulang. Pragya mengatakan baik-baik saja dan mengakhiri panggilan.
penembak berpikir "apa yang harus dilakukan untuk membawa bom di tangan Pragya."
Aaliya berpikir "acara akan segera berakhir, dan penembak harus membunuh Pragya segera."
Aliya mendapat panggilan penembak dan memintanya untuk memberikan buket untuk Pragya dan membuat dia pergi jauh. Penembak mengatakan "sata telah menyimpan bom di dalamnya untuk membunuhnya."
Aaliya berpikir "apa yang harus dilakukan?"
Dia mengambil buket di tangan abhi. Abhi mengatakan "apa yang Anda lakukan?"
Aaliya mengatakan "saya akan membawa buket untuk disimpan di mobil anda oleh sekretaris anda."
Abhi setuju. Aaliya datang ke Pragya dan meminta dia untuk menyimpan buket di dalam mobil. Pragya menolak. Aaliya meminta Abhi untuk menjelaskan. Abhi memberi syarat. Pragya berpikir untuk menyimpan buket cepat dan kembali. Aaliya berpikir dia telah membuat karangan pada tubuh yang sudah mati.
Purab mendapatkan kesadaran dan memanggil Abhi, dia memberitahukan tentang bom disimpan dalam buket. Purab mengatakan itu bisa meledak setiap saat. Aaliya berpikir "mengapa Pragya melakukan waktu berlalu, dan tidak akan keluar."
Pragya berbicara dengan seseorang dan hendak pergi ke mobil, saat itu Abhi berjalan ke arahnya memanggil Nikita dan mengambil buket dari tangannya dan melempar di Ravan. ledakan bom di Ravan. Semua orang terkejut. Pragya memeluk Abhi karena takut. Keamanan datang. Aaliya meminta Abhi untuk datang dengan dia dan mengatakan Nikita baik-baik saja. Abhi melihat Pragya. Aaliya bertanya "kapan kita bisa pergi."
Inspektur meminta dia untuk menunggu sebentar. Tanu mengatakan "Abhi saya menjadi takut dan mengapa Anda mengambil bom di tangan Anda, bagaimana jika meledak di tangan Anda."
Abhi bertanya "bagaimana Nikita?"
Tanu mengatakan "anda peduli padanya, dan jika sesuatu terjadi untuk Anda maka bagaimana saya akan hidup? Maksud Saya,saya berbicara tentang keluarga Anda."
Abhi mengatakan " Nikita adalah sekretaris saya dan saya memiliki tanggung jawab pada dia. Dia akan pulang ke rumah dengan selamat. Saya akan mengantarnya."
 Tanu dan Aaliya melarang untuk membiarkan abhi pergi.
Purab datang. Abhi meminta dia untuk memgantar Pragya pulang dengan selamat. Purab setuju.
Purab dan Pragya berada di mobil. Pragya mengatakan "saya terkejut ketika Abhi mengambil bom di tangan saya dan melemparkan di Ravan."
Purab mengatakan "abhi juga khawatir tentang Anda."
Nenek mengatakan "Abhi saya akan mati satu hari karena terkejut."
Abhi meminta dia untuk tidak khawatir. Aaliya bertanya "Abhi, siapa yang mengatakan kepada anda bahwa ada bom di buket."
Abhi mengatakan "Purab mengatakan kepada saya."
Aaliya bertanya "bagaimana dia mengetahui?"
Abhi berkata "saya tidak bertanya, dan saya akan menelponnya."
Abhi menelpon Purab dan menanyakan hal itu. Purab mengatakan "saya mendengar dua orang berbicara tentang bom, dan kemudian salah satu dari mereka memukul kepala saya."
Abhi berkata "anda melihat wajah mereka."
Purab mengatakan " ya, tapi dia tidak bisa melihat dengan baik."
Abhi bertanya tentang Nikita? Pragya mengambil telepon. Abhi bertanya "bagaimana kabar anda. "
Pragya mengatakan "ya saya baik. Anda pulang lah dan jangan mengambil ketegangan."
Purab meminta Pragya untuk memberitahu keluarganya bahwa ia bekerja sebagai sekretaris Abhi. Pragya mengatakan dia akan memberitahu nanti.
Beeji dan Sarla bermain ludo untuk menjaga diri mereka agar tetap terjaga. Mereka berdebat. Pragya datang. Sarla mengatakan "saya bermain ludo sehingga saya bisa terjaga."
Pragya berkata "anda pergi untuk melihat Ravan."
Aarla mengatakan " ya, kami pergi."
Pragya bertanya "di mana?"
 Sarla berkata H Block. Dia meminta Pragya mengambil cuti besok dan mengatakan kita akan merayakan Dussehra besok. Pragya setuju. Beeji mengatakan kita akan pergi ke chaupati.
Aaliya marah dan berpikir Abhi telah merusak rencananya. Tanu bertanya "apakah Anda tahu bahwa bom ada di buket."
Aaliya mengatakan "saya memberi buket bom di tangan Pragya."
Tanu mengatakan "Anda hatus mengatakan kepada saya dan saya akan menghentikan Abhi dari pergi menuju Pragya."
Aaliya mengatakan "segalanya terjadi dengan cepat."
Tanu mengatakan "abhi bersangkutan untuk Pragya dan apakah pragya pacarnya atau saya."
Aaliya meminta dia untuk mengontrol amarahnya, jika tidak abhi akan meninggalkan dia. Aliya mengatakan "gambar saya hancur di depan kakak. Aaya membuatnya anda pacar nya, sekarang Anda harus berpikir bagaimana membuat dia suami Anda."
Nenek berpikir satu hal yang jelas bahwa pembunuh tidak ingin membunuh Abhi, dan target itu pada Pragya. Dia berpikir Aaliya dan Tanu bersama-sama. Dia berpikir untuk menemui Sarla dan mengatakan yang sebenarnya padanya. Dia berpikir "jika terjadi sesuatu pada Pragya, maka mereka akan menyalahkan kita, saya harus menceritakan segalanya."
Abhi mengingat kekhawatiran dan perawatan Pragya untuk dia. Pragya juga ingat bagaimana Abhi menyelamatkannya. Abhi berpikir "mengapa saya hanya memikirkan tentang dia."
Pragya berpikir abhi seharusnya tidak mengambil buket mengetahui tentang bom di dalamnya. Abhi berpikir "jika Nikita berperilaku normal maka dia akan melupakan semuanya. Ada musuh baru. "
Pragya ingat Aaliya memintanya untuk menyimpan buket di mobil Abhi. Kemudian Abhi menyelamatkannya tepat pada waktu. Dia berpikir "siapa target itu Abhi atau saya, seperti tahun lalu."
Pragya mengingatkan Tanu menyalahkan dia untuk kejadian itu.Aaliya memintanya untuk tidak melupakan batas, dan mengatakan bahwa Tanu dan Abhi akan bersama-sama dan dia akan jauh dari mereka. Pragya berpendapat Tanu dan Aaliya berada di belakang konspirasi ini.


NOTE*Sinopsis kadang Lebih atau kurang dan kadang tidak pas dengan Penayangan di ANTV Karena terpotong Jeda/ Durasi  
** MOHON MAAF JIKA PENULISAN ADA YANG TYPO KARENA SINOPSIS DI KETIK DAN PANJANG HARAP DIMAKLUMI 
NOMOR SINOPSIS DAN TANGGAL TIDAK SESUAI DENGAN PENAYANGAN DI ANTV
** Jika Sinopsis Kurang atau lebih dari penayangan di ANTV silahkan melihat Sinopsis episode sebelum atau selanjutnya :) Terima Kasih 
~ Mohon Untuk Tidak Copas Karena membuat Sinopsis Ini tidaklah mudah perlu perjuangan untuk mengetik setiap kata dan ceritanya :)
Advertisement