SINOPSIS LONCENG CINTA Episode 217-218 ANTV / Episode 39 & 40 Season 2

Advertisement
BARU SINOPSIS SINOPSIS LONCENG CINTA Episode 217-218 ANTV / Episode 39 & 40 Season 2 || Abhi memanggil Pragya malas dan mengatakan "saya akan menghukum anda."
Pragya berkata "saya akan melihat apa yang akan anda lakukan?"
Abhi mengatakan semua orang menggoda saya dan memanggil Anda malas. Abhi mengatakan "anda melakukan ini karena Anda adalah penggemar saya dan saya pikir tidak akan melakukan apa-apa."
Pragya mengatakan "Anda hanya mengatakan dan tidak melakukan apa-apa."
Abhi duduk di kursi. Pragya bertanya "mengapa anda diam?"
Abhi berpikir untuk membuatnya menyapu rumah belakang untuk menghukumnya. Dia kemudian berpikir untuk membuat dia mencuci, dan kemudian berpikir tidak. Abhi meminta dia untuk membuat hiasan Dussehra saja. Pragya mengatakan " itu akan dilakukan, dan apa lagi."
Abhi berkata "saya akan memberitahu Anda jika saya butuh sesuatu."
Pragya mengatakan "apa yang akan menjadi hukuman sehari harinya. Saya akan membawa patung Ravan juga."
Abhi bertanya "apa?"
Pragya mengatakan "saya sekretaris Anda, tetapi Aaliya mengirim saya ke sini. Saya datang ke kamar andaa, tapi Aaliya mengirim saya ke sini dan meminta saya untuk bekerja dari sini."
Abhi mengatakan " Aaliya meminta Anda untuk bekerja di sini, dan mengapa anda tidak memberitahu saya."
Pragya berkata "saya tidak mengatakan karena bos selalu benar."
Abhi meminta dia untuk ikut dengannya. Abhi datang ke Aaliya dan bertanya "anda meminta Nikita untuk bekerja dari rumah belakanng ?"
Aaliya mengatakan "ya. Aku menyimpan dua kursi untuk Nikita dan anda. Anda dapat berbicara dengannya melalui telepon."
Abhi mengatakan " jika semuanya terjadi di telepon maka saya akan melakukan semua pertemuan di telepon. Anda bodoh untuk mendirikan kantor di rumah belakang. Dia sekretaris saya dan saya akan mengatakan padanya apa yang harus dilakukan. Nikita dengarkan perintah saya saja."
Aaliya mengatakan "saya telah melakukan ini atas nama Tanu. Kakak Tanu menangis setelah melihat anda dengan Pragya di kamar tidur anda."
Abhi berkata "saya akan menanganinya, dan Aaliya beritahu tanu untuk berbicara dengan saya secara langsung jika dia memiliki masalah apapun."
Pragya meminta Aaliya untuk memberikan tasnya dari rumah belakang.
Abhi datang ke kamar dan meminta Pragya memasuki kamarnya. Pragya mengangguk ada dan mengatakan "pacar Anda akan marah."
Abhi berkata "saya akan menanganinya. berikan surat kontrak baru."
Abhi berbicara di telepon.
Purab datang dan melihat mereka. Abhi mengatakan kepadanya bahwa dia adalah sekretaris sekretarisnya. Purab tersenyum dan masuk ke dalam. Purab mengatakan " jika dia ada di sini lalu di mana sekretaris Anda. Saya mengerti kemarin."
Purab memuji Pragya. Dia memberinya kertas kontrak. Abhi bertanya "mengapa anda berbohong kepada keluarga Anda."
Pragya berkata "saya tak berdaya."
Purab mengatakan "jika dia mengatakan bahwa ia adalah sekretaris rockstar maka orang akan meminta dia untuk memperkenalkan Anda kepada mereka, dan memaksanya. "
Abhi setuju dan mengatakan "kali ini tidak akan berbohong."
Dia meminta Purab untuk datang dengan dia untuk perayaan Dussera.
Aaliya datang untuk memenuhi penembak bayaran dan berpikir "dia membuat saya menunggu."
Penembak datang dan meminta dia untuk tidak mengubah wajah. Aaliya berkata "ands melakukan pekerjaan ini sebelumnya."
Penembak mengatakan " tidak."
penembak meminta dia untuk memberi nama target dan foto. Dia mengatakan "pekerjaan saya adalah untuk mengambil kehidupan dari target dan anda harus memberikan sisa uang setelah konfirmasi kematian."
Aaliya mengatakan "bagaimana Anda akan datang."
Penembak mengatakan "saya akan mengelola. Saya akan merayakan Diwali besok."
Purab datang ke nenek dan bertanya "apakah anda senang melihat Pragya, dan mengapa anda tegang sekarang.Abhi membawa Pragya ke rumah sebagai sekretaris."
Nenek mengatakan "saya tidak pernah punya masalah dengan Pragya dan saya khawatir tentang reaksi Tanu dan Aaliya. jika Abhi ingat sesuatu maka ......"
Purab berkata "saya tahu dokter yang dapat mengobati penyakitnya."
Nenek berdoa pada tuhan.
penembak bayaran menelpon nenek dan mengucapkan selamat padanya untuk Dussehra. Nenek bertanya "siapa anda?"
penembak mengatakan "saya yamraj dan akan datang untuk mengambil kehidupan cucu anda itu. Anda harus merayakan Barsi Abhi dengan Dussera setiap tahun."
Nenek menangis. Purab mengambil telepon tersebut dan bertanya "bagaimana berani Anda untuk berbicara tentang hal ini?'
Penembak berkata "saya akan datang dan membunuh Abhi, kalian harus membuat persiapan untuk upacara terakhir Abhi."
Nenek menangis dan khawatir. Purab mengatakan "tidak akan ada yang akan terjadi padanya."
Tai ji bertanya "Mitali mengapa anda sedih?"
Mitali bertanya "bagaimana tentang hati saya terbakar?"
Tai ji berkata "saya akan membawa obat-obatan."
Mitali mengatakan " hati saya terbakar dan saya khawatir tentang Raj."
Tai ji berkata "saya telah berbicara dengannya, dan dia mengatakan bahwa dia akan merayakan Dussehra dengan kita." Mitali mendapat senang.
Purab meminta Abhi untuk membatalkan fungsi Dussehra. Abhi berkata "saya tidak akan takut dengan ancaman."
Purab meminta dia untuk mengadakan perayaa terbatas untuk keluarga. Abhi mengatakan " itu adalah bisnis, bagi kita lebih dari perayaan."
Pragya mengatakan "tidak lebih dari hidup.'
Purab mengatakan "apa yang akan Anda kirim ke nenek."
Aaliya datang dan bertanya "apa yang terjadi?"
Abhi memberitahu padanya tentang telepon ancaman. Aaliya berpikir "saya telah menyewa orang jahat untuk membunuh Pragya dan siapa yang mengancam Abhi."
Dia pergi. Purab meminta Pragya tidak perlu khawatir dan mengatakan "aaliya akan membuat sesuatu dan akan menyalahkan Anda. Anda harus mengawasi Aaliya."
Pragya berpikir "apa Purab mengatakan benar? Jika Aaliya menjebak saya, atau jika Nikhil berada di belakang serangan itu."
Pragya berdoa kepada Tuhan untuk membuat fungsi Dussehra dibatalkan besok. Nenek mengatakan "Pragya, saya takut tentang keberadaan anda dan itu sebabnya mereka telah mengancam akan membunuh Abhi."
Pragya bertanya "mengapa Anda menyalahkan saya?"
Nenek mengatakan "semuanya baik sebelum Anda dimasukkan di sini. Itu semua baik ketika Anda sedang pergi."
Pragya terkejut dan mengatakan "berartu Anda mengatakan bahwa saya bertanggung jawab."
Nenek berkata "saya tidak mengatakan, tetapi Anda bertanggung jawab."
Pragya mengatakan "Anda telah meyakinkan Abhi untuk membatalkan perayaan bukan."
Nenek mengatakan "saya tidak bisa menghentikan Abhi dan tidak bisa mengatakan apa-apa. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia tidak melakukan sesuatu yang salah dengan siapa pun, dan tidak memiliki musuh. Dia memberitahu bahwa ia tidak dapat membatalkan acara dan tidak bisa duduk berpikir menganggur tentang acara tersebut. Siapa orang itu? "
Pragya mengatakan "saya akan meninggalkan pekerjaan dan akan pergi dari sini hari ini."
Nenek bertanya "ke mana Anda akan pergi? Anda harus mengakhiri semua masalah yang datang karena ands. Anda harys berjanji dan menyelamatkan Abhi dari semua masalah."
Pragya berjanji bahwa dia akan melindungi Abhi, bahkan jika dia harus mengorbankan dirinya, dan akan bersamanya selalu. Nenek berkata "saya ingin kalian berdua aman dan bahagia."
Pragya tersenyum.
Aaliya berpikir itu baik bahwa Abhi meyakinkan nenek dan berpikir itu akan mudah baginya untuk membuat Pragya tewas. Dia berpikir untuk mengirim pesan ke penembak, dan berpikir "bagaimana, karena saya belum diberi nomornya."
Aliya berpikir untuk mengirim pesan kepadanya melalui orang yang memberikan nomor padanya.Dia menelpon seseorang.
Pragya datang kembali ke rumah dan membawa pakaian. Janki mengatakan "kami pikir kami tidak akan membeli baju baru."
Pragya bertanya tentang Sarla. Nenek mengatakan dia pergi ke rumah kakaknya dan akan kembali besok. Nenek meminta "apakah Anda mendapat gaji."
Pragya ingat sesuatu. Sebuah kilas balik ditampilkan, Abhi memberikan uang dan meminta dia untuk membeli sarees untuk neneknya dan ibunya pada Dussehra. Pragya mengucapkan terima kasih. Abhi kemudian memberikan uang dan meminta dia untuk membeli baju untuk dirinya sendiri. Kilas balik berakhir. Pragya mengatakan "nenek, Abhi memberikan uang untuk membeli pakaian untuk kalian."
Nenek memuji abhi. Pragya mengatakan "nenek,  Abhi memberi saya tanggung jawab untuk menangani fungsi Dussehra."
Nenek mengatakan "saya akan menangani Sarla dan Pragya anda harus melakukan pengaturan yang baik."
Pragya berpikir menyesal karena menyembunyikan kebenaran tpon pengancam, dan berharap untuk merayakan Dussehra dengan mereka.
Abhi bertanya "Mitali, di mana nenek?"
Mitali mengatakan dia pergi untuk melakukan manikur dan pedikur .. Taya ji bertanya "mengapa Anda membawa begitu banyak hadiah."
Abhi mengatakan "saya membawa untuk keluarga saya."
Mitali suka gaun itu. Aaliya datang dan bertanya tentang hadiah. Abhi memberi hadiah. Aaliya berterima kasih. Pragya datang ke sana. Semua orang melihatnya terkejut. Pragya berpikir "mengapa mereka menatap saya."
Abhi mendekati dan bergeraknya untuk melihat Tanu. Tanu datang mengenakan salwar kameez (baju tradisional sepeeti pragya).Tanu mengatakan "saya pikir untuk memakai pakaian berbeda, sekamat hati Dussehra."
Nenek, Pragya, Abhi dan semua orang tertawa. Abhi mengatakan "Anda terlihat seperti jogan .."
Dia tersenyum.
Tanu marah pada Aaliya untuk membuat dia mengenakan pakaian India. Aaliya berksta "saya tidak meminta Anda untuk memakai seperti ini, dan datang ke sini. Anda harus bersabar."
Tanu menangis. Aaliya berkata "saya tidak meminta Anda untuk menjadi benar-benar seperti pragya, Anda tampak seperti seorang penduduk desa."
Aaliya mengeluarkan gaun dari lemari dan meminta Tanu untuk pergi dan mengganti gaunnya. Tanu melempar gaun itu dan mengatakan "abhi tidak harus tertawa pada saya."
Aaliya berkata "sayaakan berbicara dengan dia dan anda harus meminta maaf. Anda harus pergi ke kamar Abhi dan memgganti pakaian. Kakak akan datang ke kamarnya, dan Anda akan mengganti pakaian."
Purab datang dengan Polisi dan keamanan dan mengatakan "saya telah membawa mereka untuk keselamatan abhi."
Nenek menghargai dia. Abhi mengatakan "itu tidak diperlukan dan saya tidak takut ancaman."
Raj bertanya "mengapa anda tidak memberitahu saya. "
Abhi mengatakan "itu adalah ancaman biasa, namun Purab menganggapinya serius."
Purab meminta Inspektur untuk tinggal dengan Abhi setiap kali dia pergi keluar. Dia mengatakan bahwa ia membutuhkan keamanan bahkan di dalam rumah. Aaliya bertanya-tanya apa yang harus dilakukan? Dia berpikir penembak tidak akan masuk ke dalam rumah. Dia meminta Abhi untuk pergi dan bertemu Tanu, dan berkata "Anda tertawa pada dia dengan semua orang, ia merasa buruk dan menolak untuk merayakan Dussehra."
Abhi datang ke kamarnya untuk berbicara dengan Tanu. Pragya mengganti pakaian di kamar Aaliya. Abhi memasuki kamar Aaliya dan berpikir mengapa Tanu berganti pakaian.
Abhi datang ke kamar Aaliya untuk menemui Tanu dan melihat Pragya berganti pakaian keliru. Dia berpikir apa yang harus dilakukan dan berpikir untuk diam-diam meninggalkan ruangan. penembak datang ke rumah Mehra. Aaliya bertanya "jangan membunuh Pragya dalam rumah jika tidak Polisi akan mencurigai kita."
Penembak mengatakan "setiap kali saya mengambil pekerjaan maka saya menyelesaikannya tanpa ada gangguan."
aliya mengatakan "ada pengancam menelpon meneror abhi."
Penembak tersenyum dan mengatakan "saya yang menelpon setiap orang berhati-hati tentang Abhi, dan tidak memberikan perhatian apapun untuk orang lain. Saya dapat dengan mudah membunuh Pragya sekarang."
Aaliya berpikir "saya telah mempekerjakan orang yang tepat dan dia untuk menyelesaikan dengan cepat pekerjaannya."
Purab berbicara kepada polisi dan meminta dia untuk memperketat keamanan. Nenek khawatir tentang abhi. Purab meminta dia untuk tidak khawatir. Taya ji mengatakan "keamanan ketat saat ini."
Mitali mengatakan "Ravan akan datang hari ini."
Raj mengatakan "ada keamanan.
Abhi memegang tangan Pragya dan meminta dia untuk ikut dengan dia, dan mengatakan "saya terlambat karena anda."
Pragya menyadari bahwa abhi datang ke kamar dan bertanya " kapan Anda masuk ke kamar."
Abhi berkata "saya datang ke sini untuk bertemu Tanu, namun menyadari bahwa Anda sedang berganti pakaian, tapi saya tidak melihat apa-apa. Mengapa anda tidak mengunci pintu."
Pragya mengatakan "ini kamar adik anda dan jika saya telah menutup, dia akan mempertanyakan pada saya, dan itu sebabnya saya membiarkan pintu terkunci."
Tanu melihat mereka bersama-sama dan cemburu, dan berkata "Abhi tertarik pada Pragya."
Tanu mendekati Abhi dan bertanya "siapa saya?"
Abhi mengatakan "Anda Tanu, pacar saya."
Pragya tersenyum. Tanu mengatakan "Abhi anda mengabaikan saya dan bersana sekretaris anda."
Abhi mengatakan "sata sibuk di pengaturan Dussehra dan tidak bisa menemui nenek juga. Nikita adalah sekretaris saya dan itulah mengapa dia berdiri dengan saya."
Tanu bertanya apakah semua pengaturan dilakukan. Pragya mengatakan "ravab dahan ini dibiarkan."
Abhi mengatakan " itu baik anda membuat saya ingat itu."
Tanu meminta Abhi untuk tinggal bersamanya selama dua jam sampai Ravan dahan dilakukan.
Pragya mengikuti mereka. Tanu menghentikannya dan meminta Abhi untuk membuktikan bahwa dia adalah pacarnya. Abhi menyimpan tangan di bahu Pragya dan bertanya apa yang harus di buktikan. Abhi berkata "saya datang untuk bertemu dengan Anda, tapi kemudian saya bertemu Nikita. Nikita jangan mengganggu saya selama 2 jam."
Abhi berjalan dengan Tanu. Pragya berpikir "saya tidak bisa membiarkan Abhi sendiri, dan dia tetap dalam bahaya."
Aaliya bertanya pada penembak untuk menceritakan, di mana ia akan membunuh. Penembak meminta dia untuk tidak merusak klimaks dan meminta dia untuk tidak bertemu dengannya setelah pekerjaan dilakukan. Aaliya berpikir "apa yang dia katakan."
Abhi datang ke Purab bersama dengan Tanu. Purab meminta keamanan untuk berdiri di belakang Abhi. Tanu bertanya :mengapa abhi membutuhkan keamanan tiba-tiba."
Abhi pergi. Tanu bertanya Purab.Purab mengatakan " Tanu, musuh Abhi memberi tantangan terbuka untuk membunuh abhi, dan mungkin sasarannya mungkin salah dan bisa memukul orang lain. Anda tinggal dengan Abhi dan mengurus diri kalian."
Tanu tegang, dan bertanya "anda telah gila? Mengapa saya akan tinggal dengan dia ketika hidupnya dalam bahaya. Anda harus memberitahu Abhi ketika ravan dahan mati temyi daya, dan jangan sebelum itu."
Tanu berbalik dan melihat Abhi berdiri. Purab berpikir Abhi mungkin telah mendengar dia. Abhi bertanya " apa yang Anda katakan?"
Tanu mengatakan "tidak mengatakan apa-apa."
Abhi mengatakan "Anda sedang berbicara buruk tentang saya, anda menceritakan keluhan anda pada orang lain. "Tanu lega, dan mengatakan "saya tidak akan berbagi masalah pribadi saya dengan siapa pun."
Abhi berkata "saya tidak akan memberi Anda kesempatan untuk mengeluh dan saya tidak akan melepaskan Anda sampai napas terakhir saya."
Tanu tegang dan meminta dia untuk meninggalkan dia. Tanu mengatakan dia memiliki pekerjaan penting yang harus dilakukan, yang lain ibunya akan marah. Abhi mengatakan "baiklah dan anda pergilah."
Purab berpikir "ini baik bahwa Abhi melihat wajahnya dengan benar."
Abhi mengatakan " Purab, mengapa gadis seperti itu."
Purab mengatakan "beberapa gadis tidak mengeluh atau menuntut apa-apa."
Abhi bertanya "di mana bisa menemukan gadis-gadis itu."
Purab berkata "sekretaris Anda, dan dia ada di sini."
Purab meminta Pragya untuk bersama Abhi.
Tanu datang ke Aaliya dan bercerita tentang telepon teror. Tanu berkata "saya ingin tinggal jauh dari Abhi hari ini."
Nenek mendengar dan mengatakan "anda telah berubah warna. Saya ingin peluru menembakTanu."
Nenek tegur Aaliya untuk berpikir buruk tentang Abhi. Dia pergi. Aaliya tegur Tanu untuk berbicara tanpa berpikir. Tanu mengatakan "jika Anda tahu tentang serangan itu maka Anda akan mengatakan kepada saya."
Aaliya mengatakan "saya merencanakannya untuk Pragya."
Tanu mengatakan maaf. Aaliya meminta Tanu untuk menghabiskan waktu dengan Abhi, dan menjauhkan abhi dari Pragya. Dia mengatakan pekerjaan akan dilakukan ketika Pragya jauh dari Abhi. Tanu tersenyum gembira.


NOTE*Sinopsis kadang Lebih atau kurang dan kadang tidak pas dengan Penayangan di ANTV Karena terpotong Jeda/ Durasi  
** MOHON MAAF JIKA PENULISAN ADA YANG TYPO KARENA SINOPSIS DI KETIK DAN PANJANG HARAP DIMAKLUMI 
NOMOR SINOPSIS DAN TANGGAL TIDAK SESUAI DENGAN PENAYANGAN DI ANTV
** Jika Sinopsis Kurang atau lebih dari penayangan di ANTV silahkan melihat Sinopsis episode sebelum atau selanjutnya :) Terima Kasih 
~ Mohon Untuk Tidak Copas Karena membuat Sinopsis Ini tidaklah mudah perlu perjuangan untuk mengetik setiap kata dan ceritanya :)
Advertisement
Advertisement

1 komentar:

avatar

Admin. Tolong yang sinopsis lonceng cinta segera diselesaikan dunk. Sampai selesai gitu. Biar tdk penasaran. Thanks

Click to comment