Advertisement
Daftar Isi

SINOPSIS ANANDHI : SHIV Meninggal , Anandhi Melahirkan Bayi Kembar ! Part 2

Advertisement
BARU SINOPSIS SINOPSIS ANANDHI : SHIV Meninggal , Anandhi Melahirkan ! << PART SEBELUMNYA ||Anandi dan keluarganya datang ke sana. Shiv sedang dioperasikan dalam ruangan oprasi. Semua orang terkejut. Anandi menangis Dokter keluar dari ruang operasi dan mengatakan tim dokter berusaha mengoperasi dia dan akan menginformasikan tentang kondisinya. Ira dan Meenu meminta Anandi untuk duduk untuk sementara dan menenangkannya. Anandi dalam keadaan terkejut. Daddu bertanya pada polisi tentang insiden itu. Inspektur mengatakan kepadanya segalanya dan kilas balik ditampilkan. Semua orang tegang. Polisi berkata "Shiv Raj Shekhar mengetahui teroris akan meledakan seluruh Udaipur, kemudian shiv jatuh dengan teroris. Dia merawat orang-orang lebih dari hidupnya sendiri."
Semua orang menangis. Saachi dan Vivek tiba di sana. Saachi berkata "tdak akan terjadi apapun pada kakak saya."

Dokter membawa Shiv keluar dari ruang operasi setelah operasi. Semua orang terkejut melihat kondisinya. Shiv tidak sadar dengan perban seluruh kepalanya. Semua orang menangis.
Alok dan Anoop menjamin Daddu bahwa Shiv akan baik-baik karena berkat mereka dengan dia. Perawat menginformasikan pada dokter bahwa Shi semakin sadar. Shiv membuka matanya. Dokter mengatakan kepadanya " Anda terluka parah, namun akan memenangkan kehidupan."
Shiv bertanya " apakah Anda yakin? saya tahu saya dalam keadaan buruk. Dokter panggil istri saya."
Dokter mengatakan tidak sekarang. Shiv memaksa. Dokter meminta Perawat memanggil istrinya. Anandhi masuk ke dalam dan menatapnya. Anandhi memegang tangan shiv dan duduk di samping tempat tidurnya. Anandi menyimpan tangannya di perutnya untuk membuat shiv merasa gerakan bayinya. Anandi menyalahkan dirinya sendiri karena dia meminta Shiv pergi sendiri tanpa keinginannya. Shiv meminta anandhi tidak merasa bersalah dan menagatakn ini semua takdir. Anandi berkata "saya akan bertarung dengan takdir, tidak akan membiarkan Anda pergi ke mana pun."
Shiv mengatakan "saya harus pergi."

Anandi mengatakan " hati saya mengatakan bahwa tidak ada yang akan terjadi pada Anda. Jika terjadi sesuatu pada anda, bagaimana saya akan hidup."
Shiv berkata "anda harus menjadi kuat untuk anak-anak kita. Anda tidak hanya ibu bagi mereka, tetapi harus menjadi ayah mereka juga. Saya dengan Anda dan mereka. Saya akan selalu ada. Anda akan merasa saya di sekitar Anda, selalu. Saya berjanji kepada anda."
Anandi menangis dan meyakinkan "anda akan baik-baik saja."
Mereka ingat pertemuan pertama mereka, pernikahan, Amol dll.Anandi berkata "saya tidak bisa memikirkan hidup saya tanpa Anda."

Shiv berkata "terima kasih. Saya sedih harus meninggalkan anda."
Anandhi berkata "saya tidak akan membiarkan Anda pergi."
Shiv mengambil napas terakhirnya dan MENINGG. Anandi berteriak Shiv. Dia membunyikan bel dan memanggil dokter. Dokter datang. Anandi mengatakan "dia tidak berbicara dengan saya."
Semua orang terkejut. Ira dan Meenu mencoba untuk membangunkannya dan terkejut dan mereka berlinang air mata. Dokter memeriksa dia dan menyatakan dia mati. Anandi terkejut. Keluarganya terkejut, tidak percaya pada perkataan dokter. Ira dan Meenu hancur. Anandi tidak percaya dan mengatakan " ini tidak bisa terjadi. Tidak akan terjadi pada Shiv saya. Shiv saya tidak akan pergi meninggalkan saya.Shiv buka mata andaa, saya tahu anda baik-baik saja. Anda harus hidup untuk saya."

Dia meminta semua orang untuk tidak menangis. Dokter menutupi mayat dengan kain. Anandi terkejut. Dia berteriak Shiv.Polisi mengatakan belasungkawa kepada keluarga Shiv dan mengatakan "Ketua Menteri memerintahkan untuk upacara terakhir Shiv terakhir harus dilakukan dengan hormat Nasional. Dia telah menjadi pahlawan. Semua orang warga pada Shiv."
Anandi berteriak memanggil Shiv.

Di rumah jagdish, nenek mengatakan pada keluarganya bahwa ia akan piknik dan mengatakan Nandu tidak akan ikut. Nandu mengatakan ia akan menikmati pakodas paneer yang dibuat oleh ibunya. Nenek berpura-pura marah pada Gehna. Gehna mengatakan dia akan membuat Paneer pakokas untuk nenek juga. Nenek senang. Nandu meminta dia untuk memakai unform dan pergi. Nenek mendapat telepon dari Daddu. Nenej menyapa dia dan mengatakan dia akan memberitahu puisi dan mengatakan beberapa baris. Daddu berlinang air mata. Nenej bertanya "bagaimana puisi saya?"
Daddu mengatakan " ada berita duka?"
Nenek bertanya "apa yang telah terjadi?"
 Daddu mengatakan "Shiv tidak ada di dunia lagi, dia meninggalkan kami."
Nenek terkejut dan telepon jatuh dari tangannya. Dia terkejut.Jagdish dan semua orang memeluknya. Jagdish mengambil telepon. Daddu mengatakan kepadanya tentang kematian Shiv. Daddhu menangis dan memberikan telepon ke Alok. Alok mengatakan "kami akan mengambil tubuh Shiv ke rumah sebentar lagi."

Jagdish mengatakan "kita akan sampai di saba  segera."
Jagdish terkejut. Niranjan (suami gehna setelah vasant meninggal) bertanya "apa yang terjadi?"
Gehna dan Ganga bersikeras agar dia mengatakannya. Jagdish mengatakan kepada mereka bahwa Shiv meningg. Semua orang terkejut. Jagdish terkejut juga. Niranjan bertanya "bagaimana hal itu terjadi semua tiba-tiba?"
Jagdish mengatakan "mereka mengatakan Shiv mati. Tapi Tidak mengatakan bagaimana hal itu terjadi."
Nenek menangisdan khawatir untuk Anandi. Jagdish mengatakan "kita harus pergi ke Udaipur sekarang."
Nenej meminta Gehna dan Niranjan untuk tinggal di rumah dengan anak-anak dan mereka akan pergi.

Tubuh shiv ini dibawa pulang. Semua orang menangis. Anandi berpikir tentang saat-saat bahagia dengan Shiv dan pengakuan cinta mereka. Dia ingat pernikahan mereka, dll Dia masih terkejut. Para petugas polisi datang untuk memberikan ucapan belasungkawa kepada keluarga Shiv. Nenek datang dengan jagdish dan Ganga. Mereka sedih melihat wajah shiv yang sudah meninggal. Nenek melipat tangan dan menangis. Anandi memeluknya dan menangis. Amol (anak adopsi anandhi dan shiv) menangis melihat mayat ayahnya. nenek mencoba untuk memberikan kekuatan dan menenangkan nya dia. Anandi mengatakan "Shiv dengan kami dan akan selalu bersama kami. Pahlawab tidak pernah mati.jangan menangis. Shiv mati untuk menyelamatkan banyak orang. Kita harus bangga padanya."

Pendeta meminta mereka untuk datang ke upacara terakhir. Semua orang menangis. Anandi memaksa untuk ritual terakhir Shiv . Meenu dan Ira mengatakan bahwa itu tidak tepat untuk pergi ke tanah pemakaman di kondisi ini (kehamilannya). Alok meminta anandhi untuk tinggal di rumah. Anandi berkata " Shiv dengan saya dan anak-anaknya memiliki hak penuh untuk melakukan ritual terakhirnya. Dia tidak akan membiarkan sesuatu yang salah terjadi pada saya."
Tubuh Shiv idiambil untuk upacara terakhir oleh anggota keluarga. pendeta membacakan mantra di tanah pemakaman. Kepolisian memberikan upeti untuk menghormatinya. Anandi melihatnya. Pendeta memberikan kayu api untuk Alok.
Tak lama setelah insiden kematian Shiv, anandhi melahirkan anak kembar mereka bernama Shivam dan Nandini.

BERSAMBUNG ...
TUNGGU SINOPSIS ANANDHI EPS LAINNYA 
HANYA DI BARU SINOPSIS !
NOTE*
** MOHON MAAF JIKA PENULISAN ADA YANG TYPO KARENA SINOPSIS DI KETIK DAN PANJANG HARAP DIMAKLUMI 
~ Mohon Untuk Tidak Copas Karena membuat Sinopsis Ini tidaklah mudah perlu perjuangan untuk mengetik setiap kata dan ceritanya :)
Advertisement