SINOPSIS Lonceng Cinta Episode 128-129 Tayang 10-11 Januari 2017 ANTV

Advertisement
BARU SINOPSIS Lonceng Cinta Episode 128-129 Tayang 10-11 Januari 2017 ANTV || 
Abhi dan tanu masih di taman. abhi berkata "Tanu, saya memiliki hubungan dengan bayi saya bahkan sebelum menikah.saya tidak akan merusak hubungan saya dengan anda dan tidak akan membiarkan siapa pun mematahkan hubungan ini atau tidak akan membiarkan siapa pun mempermainkan saya."
Tanu berkata "saya menyesal."
Abhi memeluk dia. Pragya melihat mereka dan berkata "dia berbohong dan berpura-pura."
Abhi bertanya "apa maksud Anda?"
Pragya berkata " dia berbohong? Tanu membawa bayi orang lain, dan apa pun yang dia lakukan adalah untuk mendapatkan simpati Anda, dan itulah mengapa dia berpura-pura menjadi tidak berdaya. Tanu telah mengkhianati nenek dan semua orang."
Tanu meminta Abhi menampar Pragya dan mengatakan padanya bahwa ini adalah bayinya. Pragya meminta Abhi untuk percaya padanya. Abhi tidak percaya pada pragya.Pragya berkata "saya telah berubah untuk membawa kebenaran Aaliya, Raj dan Tanu. Saya tidak punya bukti terhadap mereka untuk membuat anda percaya, itu sebabnya saya telah berubah untuk mendapatkan bukti dan mengekspos mereka."
Abhi berkata " cerita Anda bagus, tapi sata tidak bisa percaya Anda."
Pragya berkata "tanu berbohong dan mencoba untuk memberikan nama untuk bayi seseorang."
Abhi meminta dia untuk berhenti, dan bertanya "apakah amda memiliki bukti apapun?"
Pragya berkata "saya akan mendapatkan bukti dan sata akan membawa bukti dalam beberapa hari."
Abhi bertanya "apakah anda punya bukti sekarang, dan anda jangan menaikkan jari pada Tanu atau bayi sataa . Saya akan pergi dari sini dengan Tanu dan bayi saya."
Pragya berkata "Anda tidak memiliki kekuatan untuk menanggung kebenaran atau Anda menerima anak haramnya."
Abhi menampar dia. Mata pragya berkaca-kaca dan Itu hanya imajinasinya. Abhi pergi dari taman. Tanu mengambil napas lega dan tersenyum.
Aaliya menelpon seseorang dan seseorang itu berkata "saya memiliki proposal untuk anda. Anda datang bersama Abhi."
Aaliya berpikir " tidak ada yang tahu saya tidak bersama Abhi, dan bagaimana untuk mendapatkan kesempatan."
Aliya minum anggur dan berpikir "Abhi harus memberikan salinan lagu untuk menurunkan nilai pasar, tapi Abhi tidak menulis lagu apapun."
Pragya memikirkan tentang percakapan Tanu dan Abhi. Peagya bergumam "Tanu adalah pembohong besar dan telah membuat berita besar. Jika saya mengatakan sesuatu melawab tanu, maka saya akan membuat Tanu benar. apa yang harus dilakukan sekarang?"
Nenek melihat Pragya menangis dan bertanya "apakah anda mengatakan kebenaran kepada Abhi. Apa yang dia katakan?"
Pragya menangis. Nenek membawanya dari sana. Rachna berkata "Purab, Pragya datang."
Purab meminta dia untuk duduk dengan Sarla. Ronnie melihat prgya sedih. Nenek membawa Pragya ke kamar, dan bertanya "apakah anda mengatakan kebenaran pada abhi."
Pragya menangis lagi. Purab datang dan bertanya "apa yang dia katakan?"
Pragya berkata "saya menangis pada takdir dan waktu saya, saya pergi untuk memberitahukan segalanya, tapi .....Tanu sampai di sana sebelum saya dan mengatakan segalanya.Abhi percaya pada kata-kata dan air mata tanu. jika ada yang berbicara menentang Tanu, kemudian abhi akan melawan mereka. "
Nenek mengatakan Tanu sangat pintar. Ronnie berkata "pragya, kami akan memberikan bukti untuk Abhi."
Pragya meminta dia untuk tidak mengganggu. Purab berkata "sekarang kita bisa mengerti mengapa dia melakukan ini? Tanu mengambil langkah ini karena dia takut dengan telepon pemeras. Kita harus berpikir bijaksana."
Disisi lain,Abhi berpikir tentang kata-kata Tanu dan bergumam "bagaimana Pragya bisa melakukan ini? waktunya telah datang untuk melakukan hal ini, saya muak sekarang. Saya tidak bisa hidup dengan semua ini."
Purab mendapat ide dan berkata "pemeras mengatakan bahwa dia akan memberikan bukti kepada orang lain. kita akan melakukan itu."
Pragya bertanya "apa?"
Purab berkata "jika teman Tanu mendapat telepon, maka dia akan mengatakan pada tanu,dan Tanu akan mencoba untuk menangkap pemeras lagi."
Nenek bertanya "apakah Anda mengerti?"
Pragya berkata "ya, saya siap."
Setelah itu,Sepupu nenek mengemas barang dan mengatakan pada nenek bahwa dia akan di pergi (perjalanan ibadah) 2 -3 hari. Dia meminta nenek untuk ikut. Nenek menolak dan berkata "saya khawatir tentang Abhi karena Pragya ular dalam hidup abhi."
Sepupu nenek berkata "tidak apa-apa, saya akanpergi dan berdoa."
Abhi datang ke kamarnya dan melihat koper. Abhi bertanya "apakah Anda akan pergi ke suatu tempat? Anda tidak bisa pergi ke mana pun."
Nenek berkata "Indu akan pergi, dan bukan saya."
Nenek meminta dia untuk duduk dan berkata "sata tahu semuanya, bagaimana perasaan Anda sekarang?"
Abhi berkata "ketika saya tidak bisa mengerti apa yang terjadi dengan saya, maka siapa yang bisa mengerti. Saya kehilangan identitas sata, dan membuat segalanya yang salah untuk mengatur yang benar. Saya telah memenangkan dunia ini pada saya sendiri, tapi saya kalah karena keluarga saya, kehilangan kepercayaan diri saya, tidak bisa mengambil napas dengan damai."
Nenek menjelaskan kepadanya tentang hari dan malam, gelap dan terang. Dia meminta abhi untuk tidak meninggalkan jalan yang benar. Abhi berkata "saya sendirian dan telah memutuskan sekarang. semua orang tahu bahwa saya akan menikahi Tanu. Saya akan membuat awal baru sekarang, tapi ada masalah. Saya tidak bisa menikahi Tanu sampai saya memberikan perceraian pada Pragya, jadi saya harus menceraikan dia."
Sepupu nenek datang dan mendengar dia. Nenek bertanya "apa yang harus saya lakukan?"
Abhi meminta dia untuk meyakinkan Pragya untuk bercerai, dan berkata "jika dia marah dan menolak untuk memberikan perceraian maka masalah ini akan pergi ke pengadilan dan itu akan mengambil banyak waktu."
Sepupu nenek mendengar mereka dan meminta nenek untuk berbicara dengan pragya. Nenek mengatakan dia akan berbicara dengan Pragya dan meminta untuk tidak khawatir.
Pragya berpikir tentang langkah yang cerdas dari Tanu, dan percakapannya dengan Abhi. Pragya bergumam "saya harus mengakhiri permainan Tanu dan tidak bisa melihat keluarga saya menderita lagi."
Abhi datang ke kamar. Pragya merobek beberapa kertas dan melemparkan ke tempat sampah. Abhi marah.Pragya berbalik dan mengambil kembali tangannya. Abhi berpikir "saya harus memperlakukan dia dengan baik, dan kemudian dia akan setuju untuk bercerai."
Abhi berkata "saya harus tetap bahagia, karena nenek akan berbicara dengan anda besok."
Pragya bertanya "apakah anda marah pada saya."
Abhi berkata "tidak."
Abhi mengeluarkan telepon genggamnya. Abhi berkata "saya telah menyadari bahwa kemarahan adalah buruk dan megeringkan darah, dan saya tidak ingin menyia-nyiakan apapun pada Anda."
Pragya marah. Abhi berkata "tidak layak untuk membakar darah untuk orang lain. Anda harus tenang, ketika seseorang menghasut anda untuk marah. Anda terlihat tua dan lebih muda jika Anda menurunkan kemarahan Anda."
Pragya berkata ,"Anda ingin melakukan kebaikan untuk saya."
Abhi berkata "saya ingin melakukan kebaikan untum semua orang dengan mendistribusikan harta saya."
Pragya berkata " Anda tidak memikirkan kebaikan untuk saya, dan itu tidak sesuai dengan Anda."
Abhi berkata "saya berubah."
Pragya berkata "suasana hati Anda seperti hujan mumbai dan dapat berubah sewaktu-waktu."
Abhi marah dan berpikir "dia tahu lebih banyak tentang diri saya dari.pada saya."
Pragya berkata "lihat Anda berbicara kepada diri sendiri dalam hati."
Pragya dan abhi masih berdebat. Pragya akan bangun, tetapi jatuh di pangkuannya. Abhi bertanya "sampai kapan saya bisa menyelamatkan anda dari jatuh ke bawah. Anda akan membutuhkan seseorang untuk menyelamatkan Anda, membawa Anda ke pelukannya, mengangkat Anda dalam pelukannya dan menempatkan Anda di tempat tidur, dan bertanya apakah Anda terluka." (abhi mengatakan itu sambil mempraktekannya)
Mereka berpandangan. Abhi bangun. abhi meminta dia untuk menemukan seseorang dan berkata "saya berbicara tentang kebaikan anda."
Dia pergi. Pragya berpikir "Abhi mengurus saya ketika kita begitu jauh. Abhi akan merawat saya dengan baik, ketika kita berkumpul dan semoga ink menjadi masa depan saya."
Tanu datang menemui Aaliya dan berkata "ide Anda bekerja. Saya berbicara dengan Abhi karen Anda mengatakanNya kepada saya. Saya membawa dia dalam keyakinan saya."
Aaliya terlihat tegang dan bertanya "bagaimana semua orang.di rumah. Apa abhi melakukan konser atau meluncurkan musik?"
Tanu berkata "abhi selalu dalam ketegangan dan lupa untuk membuat musik."
Aaliya mengatakan abhi tidak memiliki tidur yang damai. Saat itu Tanu mendapat telepon Nikhil. Tanu mengatakan kepadanya bahwa dia mengikuti saran Aaliya dan membuat Abhi percaya pada dirinya. Tanu bertanya "apakah Anda tahu tentang pemeras?"
Nikhil berkata " tidak. Dia telah menggunakan kartu sim yang berbeda dan tampaknya dia profesional. Saya akan mencari tahu apakah dia menelepon lagi dan anda harus mengawasi semua orang."
Tanu mengatakan ok dan memutus panggilan.
Nenek datang ke kamar memanhhil Pragya dan Abhi dengan marah. Pragya bertanya "apa yang terjadi? Abhi tidak di dalam kamar."
Nenek menutup pintu dan bertanya "Pragya, apa yang terjadi di antara kalian. Abhi meminta saya untuk berbicara dengan anda tentang perceraian. Apa yang akan saya katakan pada abhi?"
Pragya berkata "beritahu dia bahwa anda belum berbicara dengan saya. Saya akan berpikir tentang sesuatu."
Pragya tersenyum dan menyimpan tangan di wajah nenek, saat Abhi datang. Abhi bertanya "apa yang terjadi?"
Pragya berkata "saya mengatakan.pada nenek bahwa dia tampak tegang."
Abhi bertanya "mengapa anda dalam ketegangan?"
Pragya berkata "nenem meminta saya untuk memberikan perceraian, dan saya membuatnya mengerti bahwa kemarahan tidak benar."
Nenek berkata "Anda belum melihat kemarahan saya. saya orang tua di rumah ini."
Pragya menolak untuk menerima ucapannya. Nenek dan pragya berdebat . Nenek memaksa pragya untuk bercerai malam ini. Pragya menolak.Tanu datang dan mendengar mereka. Pragya berkata "saya tidak akan memberikan perceraian."
Abhi meminta nenek untuk tenang, dan tidak berdebat dengannya. Abhj meminta nenek ikut bersamanya. Nenek berkata "perang masih belum berakhir."
Pragya berkata "saya akan mengakhirinya dengan kemenangan saya."
Tanu bertanya "apa yang terjadi?"
Nenekdan Pragya berdebat lagi. Abhi membawa nenek dengan dia. Tanu meminta Pragya untuk memberikan perceraian.
Purab berbicara kepada Sarla dan berkata "anda akan berdiri lagi di atas kaki Anda."
Sarla menatapnya. Purab berkata "Pragya menderita dan Tanu menikmati hidupnya yang salah. Anda jangan mengambil ketegangan dari kata-kata saya. beberapa hal tidak akan sama seperti sebelumnya, seperti Bulbul. Saya merindukan dia, tetapi tidak dapat mendapat dukungan dari kenangan, karena saya akan lemah dan tidak bisa memenuhi keinginan terakhirnya."
Ronnie datang ke kamar, mendengar mereka dan berkata "saya bisa mengerti rasa sakit Anda.musuh Pragya akan menangis, dan kita akan membuat misi pragya akan berhasil."
Purab berkata "ibu,Saya akan meminta Rachna untuk tinggal bersama anda, dan saya akan menghukum pembunuh Bulbul dan meminta berkatdirinya. Mata Sarla berkaca-kaca.
Nenem tertawa dan mengatakan pada Rachna bahwa Abhi takut melihat mereka berjuang dan berpikir bahwa kami akan saling menarik rambut. Pragya meminta nenek tidak mengolok-olok Abhi. Rachna meminta pragya untuk memberikan perceraian pada Abhi karena itu adalah apa yang abhi inginkan. Nenek mengatakan lihat bagaimana pragya memandang kita. Purab dan Ronnie datang ke sana. Ronnie berkata "kalian tertawa."
Purab meminta Rachna untuk pergi dan menemani Sarla. Purab berkaya "pragya,ini adalah rencana terakhir kita dan kita harus melakukan segalanya dengan hati-hati."
Pragya mengatakan ya. Purab berkata " kita harus mengubah pemeras kita. Anda tidak bisa memainkan peran pemeras dan Anda dapat melakukan kesalahan."
Nenek berkata "tidak akan membiarkan Pragya pergi sendirian saat ini. Tanu berpikir untuk membunuh pemeras."
Purab berkata "kita harus membuat rencana cadangan, dan kita harus menyuruh seseorang untuk memeras."
Ronnie berkata "saya akan melakukan peran pemeras ini."
Pragya berkata "tidak karena saya berpikir hidup anda akan berada dalam bahaya."
Ronnie bersikeras. Purab setuju dan berkata "mari kita mulai bekerja."
Abhi berpikir "apa yang harus dilakukan?Pragya tidak akan memberinya perceraian sekarang. Saya harus berbicara baik dan meyakinkan dia."
Pragya turun. Abhi mengatakan hmmm. Pragya berkata "anda pasti akan meminta maaf, dan itu tertulis di wajahAnda."
Abhi berkaya "saya minta maaf atas nama nenek. Nenek seharusnya tidak berbicara dengan kasar pada Anda."
Pragya berkata "saya lupa tentang hal itu dan telah tenang. Saya tidak terbakar, saya berusaha untuk tetap dingin, seperti yang dijelaskan oleh Anda."
Abhi berkata "luar biasa, saya ingin berbicara dengan anda."
Pragya berkata "nanti saja, saya sibuk sekarang."
Abhi berkata "kita akan berbicara di malam hari atau setiap kali Anda tidak sibuk."
Pragya setuju dan pergi. Abhi berkata "saya akan berpikir bagaimana berbicara dengan dia tentang perceraian."
Pragya datang ke kamar Sarla dan berkata "hari ini saya akan mengambil langkah terakhir, dan jika saya tidak mendapatkan kesuksesan maka saya akan menceritakan semua kebenaran tanpa bukti, dan jika dia tidak percaya pada saya maka Anda dan saya akan pergi dari sini."
Pragya meminta berkah dari Sarla. Sarla memberkati dia dan berkata dalam hati " Tuhan akan membantu Anda jika tidak kpercayaan saya akan hilang."
Pragya berkata " hal yang baik akan terjadi. Saya harus melakukan pekerjaan ini, saya tidak ingin melakukan untuk membawa kebenaran Anda."
Tanu berpikir "saya pasti mendapatkan telepon pemeras."
Tanu mendapat telepon pemeras. Pragya sebagai pemeras meminta dia untuk memberikan nomor Abhi, dan berkata "anda tampaknya tegang. saya berpikir untuk berurusan dengan dia, karena dia menikahi Anda untuk bayi."
Tanu berkaya "saya akan memberikan uang pada Anda."
Pragya berkata " saya tidak akan menempatkan hidup saya dalam bahaya, dan saya tidak akan mengambil uang dari anda."
Tanu meminta dia untuk memberitahu nomor rekening. Pragya menolak dan meminta dia untuk mengirim uang melalui kekasihnya dalam waktu satu jam jika tidak akan memberitahu rahasia untuk Abhi. Tanu berkata "1 jam kurang."
Pragya mengatakan telepon berikutnya akan menjadi telepon penting.
Tanu datang ke ruang bahwa tanah mengetuk pintu meminta aliya untuk membuka pintu. Aaliya membuka pintu dan meminta dia untuk mengatakan. Tanu berkata " napas saya berhenti."
 Aaliya meminta dia untuk memberitahu langsung apa masalahnya. Tanu berkata "pemeras meminta nomor Abhi, tapi saya tidak memberikan."
aliya bertanya "mengapa anda khawatir? karena anda telah membuat Abhi percaya pada anda."
 Tanu mengatakan hal ini terjadi karena Nikhil. Dia meminta Nikhil dan meminta nikhil untuk mati, dan mengutuknya. Nikhil meminta dia untuk tutup mulut. Tanu meminta dia untuk datang ke ruang bahwa tanah. Nikhil bertanya-tanya apa yang terjadi padanya.
Pragya berpikir tentang kemungkinan, dan berpikir pikiran Tanu akan dialihkan dan Sarla akan aman. Nenek bertanya "Pragya, apa yang terjadi?"
Pragya berkata "saya menelepon, tetapi mengatakan sesuatu yang lain."
Purab bertanya "apa?"
Pragya berkata "saya minta nomor Abhi sehingga dia tegang dan mengambil langkah yang salah."
Nenek mengatakan tanh hamil. Pragya berkata "tidak akan ada yang terjadi pada bayinya. Dkita akan tahu apakah dia khawatir terlihat di wajah tanu."
Nenek mengatakan baik-baik saja, dan meminta Pragya untuk pergi.
Nikhil datang.Tanu bertanya "nikhil apa yang harus saya lakukan? Anda harus berpikir tentang membunuh pemeras. Aaliya tidak peduli tentang saya."
Aaliya berkata "saya punya banyak pekerjaan dan saya akan memeriksakan anda di rumah sakit jiwa."
Aliya meminta Nikhil untuk menangani Tanu dan pergi. Nikhil berkata "aliya benar, Tanu anda harus bersabar, dan kemudian hanya saya yang akan mendapatkan ide-ide yang baik. Anda masuk ke dalam rumah dan beri tahu jika ada telepon apapun. Saya juga akan datang."
Tanu berpikir untuk melihat mereka setelah dia menikah. Nikhil bertanya-tanya mengapa pemeras ingin uang Abhi dari Tanu.
Tai ji marah dengan Rachna karena dia tidak bisa memberikan waktunya karena Sarla. Nenek mengatakan bahwa Rachna mengurus Sarla dan itu sebabnya sibuk. Nenek meminta dia untuk  sakit terlebih dulu dan kemudian rachna akan merawatnya. Taya ji mengatakan dia tidak bisa mendapatkan penyakit.Tanu pulang dan berpikir "Pragya tidak ada, saya harus memeriksa bertanya pada orang lain."
Tanu mencoba untuk memindahkan kursi dan akan jatuh karena Ronnie. Ronnie meminta dia untuk duduk. Pragya datang dan melihat dirinya tegang. Tanu berpikir "pada siapa saya bertanya."
Tanu  melihat Mitali memeriksa telepon dan mengatakan telepon datang. Mitali mengatakan itu adalah pesan lotre. Tanu berpikir apa pemeras menelpon nenek . Tanu bertanya "nenek,apa ponsel anda bersama dengan nenek."
Nenek mengatakan ya. Pragya datang dan duduk untuk makan. Tanu kesal. Tanu mengambil cabai untuk makan. Pragya mengatakan itu harus dihindari pada kehamilan. Nenek bertanya pada tamu mengapa khawatir? Tanu mengatakan seseorang sedang mencoba untuk membuat masalah dan bertanya tentang nomor Abhi. Taya ji mengatakan Tai ji mendapat telepon dari penjual mesin penurunan berat badan. Nenek mengatakan  tidak mendapatkan telepon tersebut. Pragya mengatakan telepon akan datang sekarang.
Pragya menunggu Abhi di meja makan. Nenek bertanya di mana Abhi dan meminta dia untuk memanggilnya. Pragya berkata "anda bertanya pada saya?"
Nenek berkata " tidak."
Nenek meminta Tanu untuk pergi dan memanggilnya. Tanu setuju.
Abhi menunggu Pragya dan berpikir untuk meyakinkan dia bagaimanapun caranya dengan kata-kata manisnya. Tanu datang. Abhi tidak melihat Tanu dan berpikir dia Pragya. Tanu bertanya "apakah anda mendapat telepon apapun."
Abhi berkata "saya mendapat telepon lama yang sama. apa yang terjadi?"
Tanu bertanya "mengapa Anda sedang menunggu Pragya?"
Abhi berkaya "saya sedang menunggu dia sehingga saya bisa berbicara dengannya tentang perceraian. Anda memiliki ide?"
Tanu meminta dia untuk berbicara dan meminta maaf kepadanya. Abhi mengatakan baik-baik saja, dan meminta dia untuk pergi. Tanu mengatakan Pragya makan malam dengan semua orang dan tidak akan datang sekarang. Abhi mengatakan baik-baik saja dan mengatakan ia akan berbicara dengannya setelah makan malam.
Pragya berpikir ini adalah waktu yang tepat untuk mengambil langkah, dan mengirim pesan pada nenek dan Purab. Dia pergi. Abhi dan Tanu datang.Abhi bertanya "di mana Pragya?"
Saat itu Nikhil datang. Tanu tegang melihat dia. Nikhil berkata "saya datang untuk bertanya tentang kesehatan Sarla."
Abhi mengatakan butuh waktu baginya untuk pulih. Nikhil mengatakan baik-baik saja, dan mengatakan ia akan pergi sekarang. Abhi dan Purab memintanya untuk makan dengan mereka. Saat itu Pragya menelpon Abhi dalam suara penjaga (pemeras).Tanu akan jatuh mendengar penjaga, tapi kemudian Mitali memegangnya. Nikhil terkejut juga. Pragya berkata "seseorang mengkhianati Anda."
Tanu mengambil telepon tersebut dan bertanya "bagaimana berani Anda untuk memebuat masalah pada Abhi."
Penjaga / Pragya meminta maaf padanya dan berkata "saya pikir untuk mendapatkan uang dari Abhi."
Abhi mengambil telepon dan memperingatkan dia untuk tidak menelepon lagi. Pragya memutuskan panggilan. Abhi meminta Tanu untuk bersantai, dan mengajaknya untuk makan malam. Nikhil bertanya "apakah ada masalah?"
Abhi mengatakan tidak.
Kemudian ia menunggu Pragya di kamar dan berpikir untuk meyakinkan dia dengan cinta, seolah-olah ia meyakinkan dirinya untuk menikah. Dia akan menyemprotkan parfum di dalam kamar,kemudian Pragya datang dan abhi menyemprotkan di mulutnya sengaja.Pragya batuk dan bertanya "mengapa anda menyemprot di kamar."
Abhi meminta maaf dan berkaya " saya telah menyemprot obat nyamuk."
Pragya mengatakan itu adalah freshener. Abhi mengatakan kamar tampak segar. Pragya mengatakan "apa yang anda katakan?nyamuk tidak akan terbunuh, tapi saya akan terbunuh."
Abhi berkata "saya saya akan memberikan napas untuk Anda."
Pragya berpikir abhi mungkin berpikir untuk berbicara tentang perceraian. Abhi bertanya "bau apa yang anda suka?"
Pragya mengatakan dia suka bau pasir. Dia pergi tidur.
Abhi berpikir apa yang harus dilakukan? Pragya membuka matanya dan meminta dia untuk tidur. Abhi berkata "saya tidak bisa tidur, anda tidurlah."
Setelah itu, Abhi berkata "apa yang harus dilakukan, sehingga dia bangun."
Pragya membuka matanya dan meminta dia untuk mematikan lampu. Abhi akan mematikan lampu. Pragya meminta dia untuk tidak duduk dan mengatakan dia takut bayangannya, meminta dia untuk tidur.Abhi meminta dia untuk bangun dan berbicara dengan dia. Pragya menolak. Abhi berkata "anda katakan ya dan tidur. Saya meminta nenek berbicara dengan Anda tentang hal itu."
Pragya berkata "janahn membuat saya marah."
Abhi berkata "baik-baik saja, anda tidurlah. Saya berpikir untuk pergi berjalan-jalan di kebun saya. apakah anda akan ikut?"
Pragya berpura-pura tidur. Abhi pergi. Pragya berpikir "saya tidak bisa terlambat dan harus membongkar kebenaran Tanu di depan semua orang."
Tanu berpikir "ini baik bahwa saya bersama Abhi pada waktu itu,jika tidak kebenaran akan datang."
Tanu menelpon Nikhil dan menanyakan rencana selanjutnya. Pragya datang ke kamarnya. Tanu bertanya "apa yang Anda lakukan di sini?pergilah."
Pragya berkata "saya datang ke sini untuk kemajuan Anda. Saya berpikir apa yang harus dilakukan, apakah menanyakan tentang hal yang saya ingin tahu tentang Anda. Coba anda lihat sikap anda itu."
Tanu berkata "bukan berarti bahwa anda bisa menanyakan hal itu, suasana hati saya buruk sejak pagi."
Pragya berkata "tampaknya menjadi hal yang sangat penting dan itulah mengapa Anda meminta maaf kepada saya."
Tanu berkata "apa yang Anda katakan?"
Pragya berkata "saya mendapat telepon dari nomor tak dikenal yang mengatakan kepada saya bahwa dia tahu rahasia anda, dan ingin mengatakan pada saya. saya berpikir untuk berurusan dengan dia."
Tanu takut. Pragya berkata "saya bercanda? Saya tidak akan melakukan kesepakatan ini pada 20 lakh rupee karena saya tidak tertarik mengetahui tentang Anda."
Tanu meminta dia untuk duduk, dan berkata "jangan ada yang tahu tentang hal itu."
Pragya berkata "saya tidak tertarik untuk mendengar tentang mantan pacar Anda dan semuanya."
Tanu memberikan air dan berkata "seseorang memeras saya. Saya ingin tahu tentang dia, tapi tidak mendapatkan petunjuk apapun."
Lragya meminta dia untuk mengajukan keluhan pada polisi. Tanu berkata "saya tidak tahu apa bukti dia terhadap saya, mungkin dia merubah foto saya."
Pragya terkejut pada kebohongannya.Tanu berkata " Abhi akan khawatir, anda harus membantu saya. pemeras akan melakukan kesepakatan dengan orang lain, jika anda menolak."
Tanu meminta dia untuk membantunya. Pragya setuju dan mengatakan pemeras itu adalah penggemar Abhi.
Abhi menunggu Pragya dan berpikir "apa Pragya pergi? Pragya melakukan drama karena dia tahu bahwa saya sedang berbicara tentang perceraian. Saya akan menunjukkan kemarahan dan ke mana dia pergi di malamhari. Saya harus menunggu dia di kamar."
Abhj memainkan gitar dan mengingat fugginya.
Pragya datang ke Purab dan mengatakan rencana berhasil. Nenek bertanya "apa yang terjadi?"
Pragya berkata "Tanu tegang dan meminta bantuan saya."
Purab berkata "apa yang harus kita lakukan sekarang?"
Pragya berpikir untuk memanggilnya di suatu tempat. Purab berkata "saya akan mencari tempat."
Ronnie juga mengatakan hal yang sama. Pragya meminta dia untuk mencari tempat.
Tanu bertanya-tanya "mengapa Pragya setuju untuk membantu saya, dia lebih pandai daripada Aaliya. Dia tidak melakukan hal ini untuk saya, dan saya harus mencari tahu tentang alasan itu."
Tanu meragukan niat Pragya untuk membantunya, dan berpikir "saya akan meminta bantuan Aaliya."
Tapi kemudian mengurungkan niatnya dan berpikir untuk meminta bantuan Abhi dan berpikir untuk berbicara dengannya.
Abhi masih bermain gitar, dan membayangkan Pragya. Dia berlikir "apa yang terjadi dengan saya dan mengapa saya melihat fuggi."
Abhi mengingat kenangan bersama pragya dan tersenyum pada pikiran itu,tapi merasakan sakiy juga. Dia memainkan musik. Tanu datang ke kamarnya dan melihat dia bermain gitar. Tanu mengira pastj ada sesuatu. Dia duduk di samping abhi dan meminta dia untuk terus bermain gitar. Abhi berkata "kenangan lama saya berhubungan dengan gitar ini, yang saya tidak ingin mengingatnya."
Tanu bingung apa yang harus di katakan. Tanu berkata "saya mendengar Anda bermain gitar dan saya datang. Saya berbicara dengan Pragya dan dia memberitahu bahwa dia bingung. jika Pragya menderita kerugian, maka dia tidak akan membiarkan kiya mendapatkan keuntungan apapun."
Abhi bertanya "apa maksud Anda?"
Tanu berkata " jika dia menderita kerugian maka dia akan menolak untuk bercerai dan kemudian pernikahan kita tidak bisa terjadi."
Abhi betkata "saya belum berbicara dengannya sampai sekarang, dan khawatir tentang penolakan pragya."
Tanu berpikir "apa yang mungkin menjadi alasan untuk Pragya memberi bantuan pada saya."
Abhi memainkan gitar lagi . Abhi menunggu pragya sampai tertidur.
Besoknya,Pragya bangun dan melihat Abhi tidur. Dia berpikir untuk pergi sebelum abhi bangun. Abhi jatuh dari sofa, bangun dan mencari Pragya. Abhi berpikir "saya akan berbicara dengan dia hari ini."
Pragya keluar dari ruang ganti dan berpikir abhi mungkin telah pergi. Saat itu Abhi datang ke kamar. Pragya tegang melihat dia. Abhi bertanya "apakah anda melarikan diri dari saya. Anda mengatakan bahwa Anda akan berbicara dengan saya di pagi hari."
Pragya akan menolak untuk berbicara tapi kemudian dia meminta abhi untuk duduk dan berbicara. Abhi berpikir bagaimana untuk memulai? Abhi berkata " Anda tidak memberi saya kesempatan untuk berbicara, jadi saya akan berbicara langsung ke titik masalhnya?"
Pragya berpikir "sata terjebak dan dia akan mengatakannya sekarang."
Abhi berkaya "ini bukan waktu yang tepat untuk berbicara karena kondisinya Sarla, dan saya bisa kompromi tetapi saya tidak dapat melakukan ketidak adilan dengan bayi saya."
Pragya berpikir "bayi itu bukan darah anda dan anda keliru."
Abhi berkata "saya tidak bisa menikahi Tanu sampai Anda memberi saya perceraian."
Pragya bangun dan berkata "sata tidak bisa membiarkan Anda memutuskan begitu awal."
Abhi berkata "saya akan mendapatkan lebih banyak uang dan akan menulis 4 lagu sehari-hari."
Pragya berkata " saya perlu waktu untuk berpikir."
Abhi berkaya " fuggi saya ingin saya menikah Tanu."
Pragya berpikir kita sudah bercerai. Abhi melipat tangannya dan meminta Pragya setuju, dan akan menjadi pelayannya sepanjang hidupnya. Pragya berkata "saya bisa mengerti, dan membutuhkan waktu."
Abhi tetap mendesak agar memberikan keputusannya. Pragya menolak.
Pragya datang ke kamar Sarla dan mengatakan segalanya pada sarla.
Disisi lain abhi merasa bersalah karena harus mengatakan itu pada pragya dan mengatakan bahwa dia terpaksa melakukan itu demi bayinya.


NOTE*Sinopsis kadang Lebih atau kurang dan kadang tidak pas dengan Penayangan di ANTV Karena terpotong Jeda/ Durasi  
** MOHON MAAF JIKA PENULISAN ADA YANG TYPO KARENA SINOPSIS DI KETIK DAN PANJANG HARAP DIMAKLUMI 
NOMOR SINOPSIS DAN TANGGAL TIDAK SESUAI DENGAN PENAYANGAN DI ANTV
** Jika Sinopsis Kurang atau lebih dari penayangan di ANTV silahkan melihat Sinopsis episode sebelum atau selanjutnya :) Terima Kasih 
~ Mohon Untuk Tidak Copas Karena membuat Sinopsis Ini tidaklah mudah perlu perjuangan untuk mengetik setiap kata dan ceritanya :)
Advertisement
Advertisement

Click to comment