ISHQ KA RANG SAFED Episode 1 Tayang 9 April 2018 MNCTV FULL

Advertisement
BARU SINOPSIS ISHQ KA RANG SAFED Episode 1 Tayang 9 April 2018 MNCTV || Ishq Ka Rang Safed berlatar di kota Banaras. Viplav Tripathi datang di ghat dengan teman-temannya. Mereka memiliki rencana saat mereka datang untuk merayakan ulang tahunnya di ghaat. Temannya melihat seorang wanita di ghaat, dan mengatakan dia mungkin seorang wanita. Viplav mengatakan bahwa wanita itu mungkin berusia awal dua puluhan, dan menantang teman-temannya untuk memberinya Rs 50000 jika dia menang. Dia menyelam di air dan berenang menuju ujung yang lain. Dia mencari wanita (janda) setelah mencapai ujung lain dari ghat. Wanita itu terlihat membagikan prasad kepada orang-orang. Viplav memintanya untuk memberikan prasad, dan dia merasa tegang. Dia memutar wajahnya. Viplav memintanya untuk menceritakan usianya, dan bertanya apakah Anda 18, 19, 20. Dia menceritakan tentang taruhannya. Dia mencoba untuk pergi, wanita itu mengatakan bahwa Anda telah memiliki prasad. Dia bilang kamu sudah mabuk dan sedang berbicara denganku. Viplav bertanya padanya, mengapa dia menunjukkan sikap yang tidak baik. Dia mengatakan apakah Anda mengenal saya, jika tidak maka mari berkenalan dengan saya. Wanita itu mengatakan Anda mungkin tidak tahu pentingnya prasad tuhan dan pergi. Viplav kesal dan mengatakan dia memarahiku. Teman-temannya datang ke sana dan menertawakannya. Temannya memberitahunya bahwa kakek akan datang ke Ghaat. Viplav mengatakan kakek datang untuk pesta ulang tahun di rumah dan bergegas dari sana.

Kakek Viplav (Mahant Dashrath Tripathi) datang ke ghaat dengan pendeta di belakangnya. Dhaani menatapnya dan mundur dari jalannya. Kakek berenang di air dan melakukan puja. Saat kakek pergi setelah puja, panci air jatuh dari tangannya. Dhaani mengambilnya mengejutkan semua orang. Imam itu mengatakan bahwa itu adalah hal besar yang tidak menguntungkan karena panci air tersentuh oleh janda. Kakek mengatakan bahwa leluhur benar. Dia mengatakan Anda telah menyelamatkan kalash dari masuk ke air, dan memintanya untuk mengisi panci dengan air gangajal. Dhaani tegang dan pergi untuk mengisi panci dengan gangajal. Dia meminta seseorang untuk mengambil kalash dari tangannya, dan memberkatinya untuk bebas dari takdirnya sebagai seorang janda. Dia memintanya untuk melakukan pekerjaan yang baik sehingga takdirnya yang baik terus terbatas untuk kelahiran ini saja.

Dhaani datang ke ashram (di mana para janda tinggal) dan memberikan prasad kepada bibi. Bibi berterima kasih padanya dan bertanya sampai kapan kamu akan membebani kami dengan perbuatanmu. Dhaani membuatnya memakan prasad. Dia mengatakan padanya bahwa dia bertemu Maha Pandit hari ini, dan dia menyentuh kalashnya hari ini secara tidak sengaja. Maayi kaget. Kakek memarahi istrinya karena tidak mengambil kalash, dan meminta pelayannya untuk membuangnya karena disentuh oleh seorang janda. Istrinya terlihat. Maayi Dhaani bertanya mengapa Anda menyentuh kalash? Apakah dia mengatakan sesuatu? Dhaani mengatakan bahwa dia tidak mengatakan apa-apa dan mengatakan bahwa dia akan mengambil air yang saya isi ke dalam air. Dia mengatakan dia mungkin memiliki nilai-nilai besar. Kakek dan istrinya masuk ke rumah dan disambut oleh menantu mereka. Dia bertanya di mana Kalash Anda, dan bertanya apa yang terjadi? Kakek menyalahkan istrinya dan mengatakan itu karena dia, seorang wanita janda menyentuh kalashku. Dia mengatakan saya membuangnya ke toilet, dan mengatakan istrinya harus dibuang di sana saja. Istrinya menangis. Kakek mengutuk takdirnya.

Maayi memberi tahu Dhaani bahwa mereka tidak beruntung dan tidak punya tempat untuk duduk di masyarakat. Dia mengatakan seorang janda tidak memiliki tempat di masyarakat dan memintanya untuk diingat. Dhaani mengatakan semua orang sama, di satu sisi saya bertemu dengan seorang lelaki Tuhan dan di sisi lain saya bertemu dengan seorang pria pemabuk.

Rajlakshmi menolak makan makanan. Wanita yang lebih tua mengatakan bahwa seorang janda dilarang makan makanan rasa pedas. Rajlakshmi mengatakan siapa yang memimpin di ashram ini, apa yang kita makan? Maayi mengatakan ritual ini dibuat oleh Tuhan dan memintanya untuk makan makanan. Rajlakshmi menolak makan makanan. Dhaani berjalan di belakang Raj lakshmi dan mengatakan ini semua dosa bagi kita. Rajlakshmi bertanya apakah kamu membunuh suamimu? Ketika kita belum melakukan apa-apa, lalu mengapa kita dihukum. Dia bilang dia akan hidup lebih baik lagi dia akan lebih memilih untuk mati.

Nenek membawa Viplav ke kuil. Dhaani mengatakan bahwa mereka mungkin telah melakukan beberapa dosa dalam kelahiran mereka sebelumnya. Nenek memberitahu Viplav bahwa dia membutuhkan menantu yang baik. Viplav menolak untuk menikah. Rajlakshmi bertanya apakah Anda tidak ingin menikahi seseorang, dan ingin seseorang untuk memenuhi maang Anda dengan sindoor. Viplav mengatakan jika dia akan pergi untuk mendapatkan menantu dari luar negeri. Dhaani mengatakan bahwa dia tidak mau bicara dan pergi.

 Raj Lakshmi dan Dhaani berbicara tentang kebiasaan janda. Dhaani tertegun dengan pertanyaan Raj Lakshmi dan mulai menangis. Raj Lakshmi tidak bisa melihatnya dengan air mata dan meminta maaf. Dia bilang dia marah dan melampiaskan kemarahannya padanya. Dhaani memeluknya dan menangis lagi. Istri Dasharath, mengatakan kepada menantunya bahwa dia sangat senang merayakan ulang tahun Viplav. Dia mengatakan mereka dulu berharap dia di panggil ketika dia pergi beribadah. Menantunya tampaknya tidak tertarik dan pergi dari sana.

Ibu Viplav memarahi putrinya karena makan berlebihan. Dia bilang dia sangat cantik dan putrinya sangat gemuk. Putrinya menangis. Dia memintanya untuk berpura-pura tersenyum. Mereka keluar dan berharap bertemu Viplav. Dia berterima kasih kepada ibunya. Dia meminta adiknya untuk makan apa pun yang dia suka di hari ulang tahunnya. Ibunya berkata dia akan membuat putrinya makan dan terlihat marah.

Dhaani memeluk Raj Lakshmi dan menangis. Raj Lakshmi meminta maaf padanya dan mengatakan kami sekarat satu sama lain karena suami kami telah meninggal. Dhaani mengatakan bahwa dia tidak menginginkan cinta atau sindoor suami, dan dia senang dengan status jandanya. Dia bilang dia tidak akan membiarkan dupatta nya mendapat noda hitam di atasnya. Dia mengatakan Ashram adalah rumahku sekarang. Raj Lakshmi mengatakan aku 3 tahun lebih tua darimu, tolong maafkan aku sekarang.

Dasharath bertanya pada istrinya, di mana Shambu (putranya), sementara beberapa puja sedang berlangsung. Shambu datang. Dasharath mengatakan Anda telah melakukan kebaikan pada putra Anda dengan datang ke sini dan memintanya untuk duduk. Dasharath mengejek istrinya dan menyebut sebagai bebannya di bumi. Istri Shambu mengejeknya. Dasharath meminta Pandit untuk memulai puja. Dasharath meminta Viplav untuk berkonsentrasi pada puja dan melipat tangan. Viplav mengatakan pada nenek bahwa dia terlihat cantik.

Setelah puja, Dasharath memberitahu Viplav bahwa dia akan merindukannya begitu dia pergi ke luar negeri. Viplav bilang aku tidak akan pergi dan akan tinggal di rumah. Dasharath memintanya untuk duduk dan mandi dengan susu. Dia meminta Pandit ji untuk mengambil mata jahat darinya dan mengatakan dia ingin dia pergi ke sana dengan tubuh dan jiwa bersih. Dia meminta Pandit ji untuk membawanya ke kuil untuk bersedekah (membagikan pakaian kepada orang miskin).

Dhaani, Raj Lakshmi dan yang lainnya datang ke kuil. Viplav terlihat membagikan pakaian dan makanan kepada orang miskin. Pandit ji meminta mereka untuk membawa mereka ke utara. Raj Lakshmi mengatakan kita akan mengambilnya dan membawa gadis lain bersamanya. Dia mengatakan nasib kita yaitu sudah buruk dan tidak ada yang bisa membahayakan kita. Dhaani mengatakan mereka memberi kita sedekah untuk melepaskan beban dengan dosa-dosa dan nasib buruk mereka. Viplav melihat Raj Lakshmi dan pergi untuk memberinya sedekah. Dia memintanya untuk mengambilnya dan mengatakan itu adalah prasad. Dhaani mengatakan dia tidak butuh. Viplav bertanya mengapa dia tidak mengambil, dan mengatakan itu bukan racun. Viplav mengatakan dia memberikan prasadnya dengan cinta. Dhaani mengatakan kepadanya Prasad adalah Chadava dan bukan sedekah. Dia pergi. Viplav menjadi kesal dan memberi tahu teman-temannya bahwa tidak ada yang bisa menolaknya. Pandit ji mengatakan dia tidak pantas mendapatkannya. Viplav meminta teman-temannya untuk minum teh dan pergi.

Dhaani melihat kelompok begawan pergi, dan mengikuti jalan mereka. Viplav datang ke sana. Dia berhenti seseorang mengambil piring gula dan melemparkannya pada Dhaani. Dhaani kaget dan menangis melihat warna pada saree putihnya. Viplav mengenang penolakannya untuk mengambil sedekah. Dia melihat Viplav menawarkan doa di bait suci. Raj Lakshmi melihat warna pada saree Dhaani dan terkejut. Viplav tersenyum penuh kemenangan. Dhaani menangis. Raj Lakshmi mendatanginya dan memintanya untuk datang ke Ashram untuk mengganti bajunya. Dhaani memanggil Viplav dan memintanya untuk tidak berpura-pura. Dia memintanya untuk tidak melupakan bahwa Tuhan melihat segalanya, dan mengatakan itu adalah dosa. Anda telah menghina saya, dan dewa Shiwa tidak akan pernah memaafkanmu. Viplav mengatakan tidak ada yang bisa berbicara dengan saya seperti ini. Ketika saya melempar Gulali, Anda datang dan berdiri di depan saya. Raj Lakshmi datang dan meminta maaf kepada Viplav. Dhaani memberitahu Viplav bahwa Tuhan ji tidak akan pernah memaafkannya. Teman-teman Viplav memintanya pulang dan membersihkan pakaian. Teman lainnya mengatakan dia menganggap Anda sebagai mesin uang. Raj Lakshmi memintanya untuk datang. Dhaani memanggilnya setan sebelum pergi dari sana, dan mengejutkan Viplav. Teman-temannya menghasutnya melawan Dhaani dan memintanya untuk memberinya pelajaran.

pasangan yang datang ke rumah Mahant Dasharath dengan masalah. Pria itu memintanya untuk memecahkan masalah. Dasharath meminta dia untuk memberikan sejumlah uang untuk amal dan melakukan puja. Pria itu setuju dan memberi uang. Dasharath memintanya untuk menjatuhkan uang dalam kotak. Wanita itu menyentuh kakinya. Dasharath menyentuhnya dengan sentuhan yang buruk. Menantunya mengerti dan membawa pasangan itu bersamanya. Nenek terlihat sedih. Dhaani datang ke Ashram. Orang-orang di jalan mengejeknya dengan buruk. Dhaani menangis. Dulaari menatapnya dengan terkejut saat dia menangis. Dulaari menutup pintu dan menampar Dhaani dengan keras. Dia menyeretnya dan mendorong ke lantai. Dia mengutuk dan bertanya mengapa dia tidak mati di dalam rahimnya. RajLakshmi dan gadis lain mengatakan bahwa Dhaani tidak melakukan apapun. Wanita yang lebih tua menghentikan Dulaari. Dhaani mengatakan kepadanya bahwa dia tidak mendapatkan warna pada pakaiannya dan tidak bersalah. Dulaari menuangkan seember air pada Dhaani untuk membersihkan warnanya. Dhaani menangis tanpa henti. Dulaari mengatakan bahwa dia telah mengajar sejak setahun, tentang kehidupan janda dan tapasya.

Badi Amma mengatakan bahwa Dhaani mengatakan dia tidak melakukan kesalahan apapun, lalu mengapa kamu mengutuknya. Dulaari memintanya untuk tidak ikut campur di antara mereka dan mengatakan warna adalah dosa bagi seorang wanita janda di shashtra. Dia meminta Dhaani untuk berganti pakaian. Begitu Dhaani masuk ke dalam, Dulaari menangis. Badi Amma mengatakan bahwa seorang janda tidak boleh marah seperti yang tertulis dalam Shashtras. Dulaari masuk ke dalam. Shambu mengatakan bahwa akan menyenangkan untuk memiliki makanan, karena ada berbagai hidangan di makanan. Istrinya menghentikannya dan mengatakan Viplav tidak datang sampai sekarang. Viplav datang dan menolak mencicipi makanan. Nenek mengatakan bahwa dia membuat moti chur laddo dengan cinta, dan memintanya untuk membuka mulut. Viplav berteriak dan mengatakan dia perlu menyegarkan diri. Shambu akan makan. Istrinya menyebutnya tidak tahu malu untuk makan makanan ketika anaknya lapar. Shambu mengatakan dia hanya memeriksa rasanya.

Dhaani datang dan mengatakan bahwa dia berusaha keras, tetapi warnanya tidak keluar dari saree-nya. Badi Amma mengatakan itu adalah warna asli dan tidak akan pergi. Dulaari khawatir untuk yang terburuk. Dhaani mengatakan bahwa dia tidak memberikan prasad kepada orang yang mabuk, dan kemudian menolak untuk mengambil sedekah. Dia meminta Badi Amma untuk mengerti. Badi Amma meminta Dulaari untuk membuat makanan. Dulaari mengatakan dia tidak ingin melakukannya. Dhaani mengatakan dia juga tidak lapar. Badi Amma menyatakan bahwa tidak ada yang akan memakan makanan jika Dulaari dan Dhaani tidak memiliki makanan.

Viplav marah memikirkan penolakan Dhaani untuk mengambil sedekah. Teman-temannya datang ke sana dan memberi tahu dia bahwa Deepu / Deepika Padukone datang ke Banaras. Viplav bersemangat. Temannya mengatakan bahwa dia tampil di klub kerajaan. Viplav pergi untuk bersiap-siap. Ibu Viplav memberi uang kepada teman-temannya dan meminta mereka untuk melayani Viplav.

Dhaani memberitahu Dulaari untuk makan dan menghukumnya sebagai gantinya. Dia meminta Shakuntala Badi amma untuk makan juga. Dia bilang semua orang lapar karena aku. Dulaari mendorongnya dan terkejut melihat Dhaani terluka. Shakuntala Badi Amma meminta mereka untuk saling memberi makan.

Kemudian RajLakshmi dan gadis lainnya mengatakan bahwa pria itu tampan. Dia bertanya apakah Anda merasa baik ketika dia melemparkan warna pada Anda. Dia mengatakan Anda mungkin juga ingin memiliki seseorang dalam hidup Anda yang mencintai Anda. Dhaani mengatakan dia adalah iblis dan dia tidak akan pernah jatuh cinta padanya bahkan jika dia bukan seorang janda.

Viplav dan teman-temannya nongkrong di tempat terbuka dan duduk di dekat api unggun. Viplav mengatakan mereka akan menikmati sepanjang malam sebelum pergi ke Amerika. Dhaani datang ke kuil dan berdoa di dekat sungai Ganga. Viplav mengaguminya dengan tersenyum. Dia membangunkan teman-temannya dan meminta mereka untuk melihat pagi. Dia mengatakan dia harus melakukan hal terakhir sebelum pergi ke Amerika dan tersenyum. Teman-temannya mencoba menghentikannya saat dia pergi. Dia diam-diam menambahkan anggur di panci dan kulit Dhaani. Dia pikir ini akan menyenangkan sekarang.

<<  ISHQ KA RANG SAFED EPISODE

*Sinopsis ini dibuat 3 Episode penayangan India

MOHON UNTUK TIDAK MENGCOPY TULISAN INI KE FB/BLOG/YOUTUBE
NOTE*Sinopsis kadang Lebih atau kurang dan kadang tidak pas dengan Penayangan di MNCTV Karena terpotong Jeda/ Durasi  |
** Jika Sinopsis Kurang silahkan lihat sinopsis episode selanjutnya !!
** MOHON MAAF JIKA PENULISAN ADA YANG TYPO KARENA SINOPSIS DI KETIK DAN PANJANG HARAP DIMAKLUMI 
Advertisement
Advertisement