Advertisement
Daftar Isi

SINOPSIS Uttaran Episode Terakhir (Episode 1549 India )

Advertisement
Salam baru Sinopsis dikesempatan kali ini admin akan share  Sinopsis Uttaran Episode Terakhir yaitu episode 1549, sesuai penayangannya di Colors TV India. sebelumnya ada yg tau apa pengertian Uttaran ? dikutip dari wikipedia pengertian uttaran adalah (Discarded) atau dalam bhs indonesia berarti dibuang/bekas.

dan di kesempatan kali ini admin spesial akan share episode terakhir serial Uttaran, bagi sobat Baru Sinopsis mungkin akan bingung melihat sinopsis Episode Terakhir serial utaraan ini karena banyak karakter/nama baru yang muncul. bila di episode awal kita mengenal Tina Dutta berperan sebagai Ichaa tetapi menjelang episode ribuan Tina Dutta akan berperan dengan karakter/Nama lain yaitu Meethi.

perjalanan serial uttaran memang sangat panjang di negaranya sendiri Serial ini bertahan selama 6 tahun jadi jangan heran bila  banyak sosok-sosok baru di episode-episode akhir. sekedar memberitahukan berdasarkan hasil streaming admin bagi yang penasaran  karakter Veer di Serial Uttaran nantinya akan diganti dengan pemain baru selain itu karakter Ichaa akan dipenjara dan meninggal , di episode meniggalnya icha sungguh menyayat hati manakala icha mendonorkan jantungnya demi sahabatnya tapasya. walaupun ketika hidup ichaa selalu di ganggu oleh tapasya tetapi ia rela membantu tapasya untuk tetap hidup, penasaran bagaimana kisah serunya jangan lupa untuk nonton Juga di ANTV .
Dan berkut ini Episode Terakhir serial Uttaran 1549 versi Colors TV India.>>

SINOPSIS Uttaran Episode Terakhir (Episode 1549 India ) Dimulai saat Tamanna mengatakan pada Meethi untuk tidak menangis.  “Segalanya akan baik-baik saja setelah aku pergi dari sini.  Rani Didi tidak akan marah dan juga apakah Pari Ma ku akan menangis?”  Meethi terlihat menangis.  Akash duduk disebelahnya.  “Putriku sangat pintar namun kau ingin Pari Ma tersenyum kan?  Siapa yang akan membuatnya tersenyum atau menghapus air matanya jika kau pergi? Pari Ma mu akan bahagia jika kau tetap bersama kami”.  Tamanna mengangguk, melihat Meethi dia tersenyum tipis.  Semua orang tersentuh.  Akash mencium Tamanna.


Maiyya mengatakan pada Meethi dan Akash “Sudah cukup berbuat baik.  Sekarang putuskan hal yang terpenting, siapa yang akan tinggal di rumah ini, Rani atau Tammanna?  Jika keduanya tinggal di sini hanya akan menyebabkan masalah.  Kecemburuan mereka, permusuhan akan berlanjut dan makin meningkat.  Pikirkan apa yang akan terjadi kelak.”  Nani mengatakan “Ini bukan bagaimana caramu memberi keceriaan di masa kecil seseorang.  Aku juga pernah melakukan hal yang sama dengan apa yang kau lakukan saat ini, beberapa tahun yang lalu! Aku menerimanya hari ini bahwa itu semua adalah kesalahanku.  Saat ini, Meethi berdiri di tempat yang sama dimana Damini dulu berada.  Kau berada ditempatku.  Anak-anak hanya mempelajari apa yang diajarkan kepada mereka atau apapun yang dibentuk oleh orang tua.  Melihat Meethi hari ini aku berharap bagaimana aku mendorong Tappu menuju kemarahan dan kebencian.  Segalanya akan berbeda hari ini”.



 Damini melipat tangannya kepada Nani dia berkataa  "Aku tahu betapa sulit  yang Damini lalui dalam hidupnya.  Aku tidak pernah melihat kecemburuan di depan mataku sendiri.  Aku hanya melihat kecemburuan dan kebencian di hati Mukku.  Untungnya, anak-anak lebih dewasa dari kita.  Mereka para ibu, Tappu dan Iccha, menangani mereka dengan kedewasaan dan membuat mereka mengerti.  Mungkin, inilah yang membuat Meethi dan Mukta tidak saling membenci”.  Maiyya mengatakan “Keduanya tidak dalam situasi yang sama” namun Nani menyanggah.  “Hal yang sama terulang hari ini.  Perbedaannya hanya saat itu aku satu-satunya yang memulai semuanya dan saat ini kau! Jika hari ini  kau menerima gadis ini, maka Rani tidak akan berani melakukan hal yang salah.  Jila kita juga berusaha menghapus perbedaan ini maka semua masalah akan hilang.  Dengan demikian, kisah Uttaran tidak terulang di generasi yang baru”.  Dia melingkarkan tangannya ke Maiyya, memintanya untuk memahami anak-anak.  “Baki, Ram dan Rakhey!”  Damini juga meminta Maiyya untuk tidak membiarkan keluarganya hancur seperti ini.  Masih ada waktu.  Satukan semua pecahan sekarang.  Mayya mengatakan dia mendengar bahwa darah semua orang merah.  Dia memanggil Tamanna yang berada di dekatnya dan mengucapkan selamat ulang tahun.  “Kau juga cucuku sekarang.  Tinggallah bersama kami! Semua orang lega mendengar kata itu darinya.  Meethi tersenyum berpikir bahwa mulai saat ini tidak akan sulit untuk membuat Rani mengerti.      
Akash mempunyai ide


Akash mendatangi kamar Rani.  Dia duduk di lantai disamping Rani.  “Ada telepon untukmu”.  Dia menolak untuk bicara kepada siapapun namun dia mengatakan mungkin kau mau bicara dengan si penelepon.  “Coba lihat dulu” Rani mengambil telepon itu.  Nandini mengucapkan selamat ulang tahun pada Rani.  Rani senang mendengar suara Chameli.  Nandini mengatakan “Meethi Ma kamu telah membuat banyak persiapan untuk ulang tahunmu dan kau menangis”.  Rani mengatakan “Kau tak tahu apapun.  Orang-orang ini sama sekali tidak baik.  Meethi Ma telah berubah banyak.  Dia membawa gadis bernama Tamanna.  Dia tidak mencintaiku lagi.  Dia hanya menyukai Tamanna”.  Meethi mendengar mereka dari balik pintu.  Nandini memberitahu Rani bahwa dia tidak percaya bahwa Rani berkata seperti itu.  Rani mengatakan “Aku tidak salah.  Meethi Ma hanya mencintai Tamanna.  Dia tidak mencintaiku.  Tidak tahu darimana dia membawa si Tamanna!”  Nandini mengatakan pada Rani bahwa Meethi Ma tidak hanya membawa dari sembarang tempat.  “Aku hanya memintanya untk menjaga Tamanna.  Kau bicara melawan Meethi Ma? Tidakkah kau lupa bahwa dia menerimamu, memberimu cinta dan rumah? Kau merasa cemburu hari ini ketika dia memberikan cinta yang sama pada Tamanna? Tamanna tidak memiliki siapapun untuk menjaganya.  Orangtuanya sudah meninggal.  Apa yang salah jika Meethi berusaha menerimanya untuk dirinya?”  Rani menyadari Meethi di depan pintu sedang mendengarkan dengan seksama apa yang dikatakan Nandini.  Jadilah seperti Meethi Ma mu.  Jadilah orang yang baik.  Kau tidak akan bahagia jiak kau menjadi seperti Chameli mu.  Hidupmu akan berubah menjadi baik jika kau menjadi seperti Methi Ma.  Semua terserah padamu, kau ingin menjadi seperti siapa!”  Rani mengatakan “Aku telah mengerti apa yang harus kulakukan.”  dia menutup telepon sementara Meethi menghapus air matanya.

Meethi memberitahu mereka bahwa dia akan menyiapkan makan malam untuk mereka.  “Datanglah untuk makan malam”.  Rani memanggil Meethi Ma.  “Maafkan aku.  Aku tidak akan mengulangi kesalahanku lagi.  Aku baru saja menyadari bahwa kau sangat baik.  Aku ingin seperti dirimu, kau terlalu baik.  Aku minta maaf, tolong maafkan aku”.  Rani menyentuh kaki Meethi namun Meethi menghentikannya.  “Kau adalah putriku.  Kau tidak perlu menyentuh kakiku lagi.  Dan kau tidak perlu meminta maaf.  Sudah cukup kau menyadari kesalahanmu”.  Rani setuju dan mengatakan maaf kepada tamanna juga.  Datanglah kami akan pergi untuk bicara padanya.  Meethi mengangguk.


Rani melihat Tamanna tengah duduk di halaman dan menangis.  Rani memberikan kartu maaf untuk Tamanna namun Tamanna tidak mengambilnya.  Kemudian Rani membuka kartu untuknya.  Di dalam kartu dia meminta Tamanna untuk memaafkan dirinya Rani Didi.  Senyum tersungging ari wajah Tamanna.  Rani mengatakan maaf kepadanya.  Tamanna juga mengatakan maaf kepadanya karena telah merusak  acara ulang tahunnya.  “Aku harus pergi dari sini”  Rani menggelengkan kepalanya.  “Mengapa kau harus pergi? ini adalah kesalahanku.  Ditambah lagi aku yang lebih tua darimu jadi kau harus mendengarkan apapun yang akan kukatakan ya?”  Tamanna mengangguk.  Rani bertanya apakah Tamanna bersedia memaafkan atas kesalahannya.  “Satu saudara perempuan sepertiku dan saudara lain sepertimu, terlalu bagus!”  Semua anggota keluarga datang melihat.  Rani mengulurkan tangan merangkul Tamanna.  “Tolong maafkan aku adikku”.  Tamanna bertanya apakah Rani berpikir kalau dia adalah adiknya? Rani mengiyakan.  Rani membantu Tamanna berdiri dan dua bersaudara saling berpelukan.  Nani dan Damini juga saling memeluk.  Tamanna melihat Meethi.  Rani Di, melihat bagaimana Pari Ma menangis.  Meethi menggoyangkan kepala membenturkannya mengatakan bahwa dia baik-baik saja.  Rani mengatakan “Aku tahu bagaimana kita dapat membuatnya tersenyum”.  Dia membisikkan sesuatu ke telinga Tamanna.


 Kedua bersaudara memeluk Ibu mereka bersama-sama.  Semua orang tersentuh melihatnya.  Rani dan Tamanna memanggilnya ibu.  Meethi tersenyum sambil menangis.  Dia berlutut dan memeluk kedua gadis serta mencium kening mereka bergantian.  Semua orang terlihat senang melihat mereka bersama.  Meethi meminta anak-anak untuk selalu bersama.


Damini mengatakan pada Meethi bahwa dia merasa bangga padanya.  “Hari ini, kau telah melakukan apa yang tidak dapat dilakukan generasi kami! Kau sangat kuat, kau telah belajar banyak dari hidup kami dan hidupmu sendiri.  Lihatlah, putrimu telah memberi pengertian baru ke Uttaran hari ini.  Jika aku kembali melihat hari ini, aku melihat perjalanan panjang.  Generasi baru saat ini berdiri di tempat yang sama dengan kami dulu.  Esok aka nada generasi selanjutnya.  Kami akan melihat mereka tumbuh dari kejauhan.  Setiap hidup menghajari kita sesuatu yang abru.  Aku sangat miskin, aku bekerja di rumah keluarga kaya.  Meski ada perbedaan antara si kaya dan si miskin namnu cinta berada diatasnya.  Aku telah mendengar banyak kisah di dalam hidupku saat aku tinggal di Uttaran, bahwa anakku dibesarkan Uttaran.  Hal itu sangat menyakitkan dan menyedihkanku.  Apakah Uttaran hanya memiliki arti demikian? Kapanpun bayi Ji biasa memberi sesuatu kepada putriku dengan cinta, apakah itu Uttara? Bukan, itu cinta! Cinta diterima seseorang sebagai miliknya.  Saat kata-kata yang sama menggema di kehidupan putrimu aku menjadi takut.  Aku takut memikirkan bahwwa Ekadish Ji akan mengulangi apa yang Mata ji (nani) lakukan di masa lalu.  Aku telah berpikir di setiap malam dan dapat melihat segala yang bersama memiiki cahaya yang berbeda.  Matahari tenggelam bukanlah malam untuk Uttaran.  Bulan membuat malam kita lebih indah.  Apakah kau pernah mendengar bulan mengeluh bahwa dia hidup dengan matahari di Uttaran? Udara, bumi, gunung, samudra, laut mereka memberi kita sesuatu.  Tetapi apakah mereka pernah mengeluh mereka tinggal di Uttaran? Mengapa kita manusia tidak bisa berpikir demikian?  Apa yang kita miliki apakah bisa diberikan kepada yang lainnya?  Kita datang dan pergi dari dunia ini dengan tanagan kosong.  Di perjalanan hidup, jika kita memberikan sesuatu kepada seseorang dengan cinta maka bisakah kita memanggilnya Uttaran? Apa yang tetap bersama dengan kita dalam hidup adalah pengalaman dan pelajaran.  Setelah beberapa lama kita akhirnya mengerti apakah Uttaran sebenarnya!”


^^ Terima Kasih Telah Berkunjung
Sinopsis Inggris By Pooja
Translate Indonesia by Whatea
Advertisement
Advertisement

5 Responses to "SINOPSIS Uttaran Episode Terakhir (Episode 1549 India )"

  1. Panjangnya ceritanya astaga

    BalasHapus
  2. Astaga ternyata yg di TV baru 1/5 dari total episode!

    BalasHapus
    Balasan
    1. tidak mbak kalo ini jumlah episodenya sesuai tayang di india kalo di india cuma 30 menit aja :) kalo indonesia sekitar 4-5 episode perhari kalo di itung serial ini akan tapan pada bulan september/oktober 2016 nanti :)

      Hapus
  3. Yg di tv episode 383 itu kira2 sama dg episode 1465 di india nya
    Jd tinggal 100 episode lg berarti klo di tv kita sekitaran 20-25 an episode lg tamat deh

    BalasHapus

INFORMASI

Dilarang Keras Copypaste / Main Comot Sinopsis BARU SINOPSIS Ke Blog Atau Grup / Fanpage Facebook. Cukup Baca Sinopsis Hanya disini di Blog BARU SINOPSIS

*Hargai Kerja Keras Penulis DIMOHON KESADARANNYA UNTUK TIDAK COMOT SINOPSIS DISINI DEMI KEUNTUNGAN PRIBADI