SINOPSIS TAKDIR LONCENG CINTA Episode 46 Tayang Selasa 14 Agustus 2018 ANTV Hari Ini

Advertisement
BARU SINOPSIS SINOPSIS TAKDIR LONCENG CINTA Episode 46 Tayang Selasa 14 Agustus 2018 ANTV Hari Ini || reeta terjaga dengan suara Prithvi. dia memegang tongkat kayu dan memukulnya di bawah selendang. Prithvi menutupi wajahnya dan mencoba melarikan diri tetapi para wanita itu bangun dan memukul Prithvi dengan tongkat dan tongkat kayu. Preeta pergi untuk memanggil polisi. PRithvi memukul Sarla dan lari dari pintu utama. Para gadis mengikutinya keluar tetapi dia bersembunyi di balik dinding. Prithvi melarikan diri sementara Preeta menyesal telah membiarkannya melarikan diri. Shrishti meminta Preeta untuk berbicara tentang Karan, saat ia memulai topik tentang dirinya dalam setiap masalah. Dia selalu tenggelam dalam pikirannya. Sarla memanggil gadis-gadis itu dari dalam. Preeta mengeluh Shrishti sedang menggodanya. Sarla bertanya tentang pencuri yang masuk ke dalam rumah.

Sherlin datang ke kamar. Prithvi bertanya apakah orang tuanya melihat dia masuk ke dalam. Sherlin mengatakan mereka tertidur. Dia bertanya tentang salep nyeri. Sherlin sangat emosional melihat memarnya di bagian belakang. Terasa perih ketika dia menerapkan salep. Prithvi tidak akan mengampuni Preeta, dia akan menyiksanya setiap hari.

Di rumah, Shrishti memberitahu Preeta bahwa kunci jendela macet, itu sebabnya pencuri itu tidak dapat melarikan diri. Preeta takut pria itu masuk ke rumah untuk beberapa niat lain. Dia merasa dia datang untuk Janki dan ketakutan dia ingin membunuh Janki. Preeta mengatakan mungkin Janki sadar akan beberapa rahasia dan pria itu mempertaruhkan nyawanya untuk membunuhnya. Sarla datang untuk menyuruh mereka tidur. Preeta bersikeras untuk tetap bersama Janki sekarang namun Sarla meminta gadis-gadis itu untuk tidur.

Di rumah, Rakhi bangun jam 5 pagi dan datang ke dapur. Kareena datang ke sana dan menceritakan tentang sulit tidurnya. Dia khawatir putra-putra mereka berusaha masuk ke dalam api. Apa yang Sarla dan Preeta berikan kepada anak-anak mereka yang belum mereka lakukan, lalu mengapa Karan dan Rishab tidak menghargai mereka. Rakhi yakin anak-anaknya lebih dulu menyadari keselamatan mereka terlebih dahulu. Putranya seperti Preeta, mereka berbagi hubungan persahabatan yang mendalam. Karan telah memilih Sofia, sementara Rishab memilih Sherlin, tetapi dia pasti sangat senang jika Preeta telah menjadi menantu perempuan di rumah mereka. Kareena tidak senang. Rakhi mengatakan jika Rishab tidak menyukai Sherlin, Preeta pasti cocok dengannya. Dia pergi menyiapkan teh untuk Kareena.

Preeta bermimpi tentang api yang mengerikan di dapur dan terbangun karena takut. Shrishti bangun di sampingnya dan mengeluh karena merusak tidurnya. Preeta mengatakan pada Shrishti dia telah melihat dirinya terbakar, lalu memutuskan untuk tidak menceritakannya dengan Shrishti. Shrishti mengatakan mimpi buruk jika tidak di ceritakan akan menjadi kenyataan. Shrishti sekarang bertekad untuk mengetahui apa yang Preeta telah sembunyikan.

Di luar, Preeta bertanya pada Sarla bagaimana keadaan Janki. Sarla marah karena Janki tidak sadar, dia menelepon dokter dan dia pasti datang. Preeta pergi untuk menyiapkan sarapan. Sarla rindu Janki di rumah di pagi hari. Dia bertanya-tanya kapan Janki akan mulai berbicara lagi. Sarla meyakinkan Janki harus sembuh, dokter lain pasti menerimanya di rumah sakit. Preeta pergi untuk menyiapkan sarapan sementara Sarla pergi untuk mandi. Shrishti datang ke Preeta di dapur dan bertanya tentang mimpi buruk. Preeta mengatakan padanya untuk mengupas kentang, itu hanya mimpi dan bukan film. Shrishti memperingatkan dia akan memberitahu Karan tentang hal itu sekarang. Dia kemudian memutuskan untuk tidak memberi tahu Karan, karena dia tidak akan percaya. Dia akan memberi tahu Rishab bahwa Preeta melihatnya dalam mimpinya. Preeta setuju untuk memberi tahu Shrishti, dan mengatakan dia bersama Preeta dan Deepak di dalam mimpinya. Dia takut. Shrishti tidak percaya. Preeta sekarang menggoda Shrishti dengan nama Sameer. Sarla datang ke sana dan mencium sesuatu yang terbakar. Preeta bergegas menuju dapur.

Rishab menunjukkan foto itu kepada manajernya. Kareena bertanya-tanya mengapa Rishab memanggil Sameer di rumah dan foto siapa ini. Rishab meminta dia untuk menanyakan tentang pria ini, dia ragu dia telah melihat pria ini di beberapa dokumen resmi. Kareena melihat foto Prithvi, dan pergi untuk memberi tahu Sherlin tentang hal itu.

Dokter memberi tahu Sarla dan keluarga bahwa Janki baik-baik saja, dia bertanya-tanya mengapa dia tidak sadar sekarang. Dia menyarankan untuk menunggu beberapa waktu lagi, dia mungkin akan segera bangun. Preeta memberitahu Sarla bahwa dia akan tinggal di rumah untuk membantunya hari ini dengan tugas-tugas rumah. Shrishti juga bersikeras untuk tetap tinggal, tetapi Preeta mengatakan ada telepon dari kantornya dan dia harus pergi. Sarla bangga dengan putrinya. Bibi melarang dia menjadi terlalu emosional saat ini.

Sherlin datang ke rumah Luthra. Karan tidak menyapanya, dia menghentikannya dan mengingatkan tentang menyentuh kakinya karena dia adalah kakak ipar. Karan mengatakan dia tidak merasa seperti yang tertua baginya. Mereka membahas tentang Preeta. Sherlin mengatakan Preeta beruntung bahwa seseorang berstatus seperti Prithvi menikah dengannya. Karan mengoreksi bahwa Prithvi beruntung, karena siapa pun akan menikahi Preeta. Kareena melihat mereka dan memanggil Sherlin. Dia memperingatkan Sherlin bahwa Rishab akan marah jika Karan kesal dengannya, karena hidup Rishab terletak pada Karan.

Rakhi mencoba berbicara dengan Sameer. Sameer menjelaskan dia tidak menyukai Shrishti sama sekali dan tidak akan menikahinya, dia begitu mendominasi dirinya. Dia kesal padanya. Rakhi tertawa dan membawanya dengan santai. Dia mengatakan kepadanya untuk jatuh cinta dengan Shrishti, dia adalah gadis yang baik. Sameer meninggalkan ruangan.

Kareena membawa Sherlin ke samping dan berbagi dengannya bahwa Rishab telah berubah menjadi penjaga. Sekarang tampaknya Prithvi tidak setinggi yang dia kira, Rishab memberikan fotonya kepada sekretarisnya dan menginginkan penyelidikan tentang dia. Sherlin terkejut. Ketika Kareena bergegas untuk mengambil air, Sherlin memutuskan bahwa dia harus memberi tahu Prithvi tentang Rishab. Karan sedang mencari Sherlin untuk mengklarifikasi bahwa Preeta yang memutuskan pertunangannya dengan Deepak. Sherlin memanggil Prithvi. Dia mengatakan dia benar-benar takut sekarang dan harus menyakiti Preeta dengan buruk agar merasa lega. Dia akan bertemu Preeta untuk menunjukkan cintanya padanya, baru kemudian dia akan menikah dengannya. Sherlin bergegas membawanya untuk segera bertemu dengannya. Prithvi mengatakan dia tidak punya waktu untuk bertemu dengannya hari ini, dia harus menyiapkan rencana yang tidak jelas terhadap mereka. Sherlin bersikeras itu penting, Prithvi setuju untuk menemuinya di restoran. Sherlin mengatakan dia mencintainya lebih dari dia, Punnu. Karan mendengar percakapan dan memutuskan untuk menangkap mereka, dia akan menanyainya langsung di hari ini.

Kareena menghentikan Sherlin mencari air. Sherlin mengatakan dia merasa sangat sakit karena kemarin dan harus pulang untuk beristirahat. Kareena merasa kasihan pada Sherlin. Karan mengatakan bukan dia tetapi mereka semua patut dikasihani.

Sameer mengutuk mobilnya yang tidak diperbaiki. Dia berbalik untuk melihat Shrishti di sebuah toko bunga melihat padanya. Dia tersentak dan berpikir itu adalah mimpi sehari. Dia menenangkan dirinya dan berbalik. Shrishti memegangi mawar merah dan berjalan ke arahnya. Sameer mengatakan dia tidak ingin menikahinya. Shrishti bingung dan mengatakan dia tidak terlalu ingin menikah dengannya dan ingin mencari yang lebih baik. Dia bertanya apakah itu benar-benar bukan mimpi. Shrishti memberitahu dia untuk membantunya berdiri. Sameer menawarkan bunga mawar itu padanya. Seorang pria terdekat berkomentar segera mereka jatuh cinta juga. Sameer melempar bunga di lantai. Shrishti mengatakan gadis yang akan menikah dengannya akan sangat menderita. Dia berbalik dan tergelincir di tengah jalan. Sameer memeluknya dan bertanya apakah dia baik-baik saja. Dia mengatakan dia harus memiliki perasaan untuk dia di dalam hatinya dan pergi untuk mencari mobil.

Sherlin tegang memikirkan Rishab saat dia mengendarai mobil. Di dalam mobil, Karan berpikir dia tidak memberi tahu Preeta tentang pergi ke belakang Preeta. Dia menghentikan mobil dengan sinyal beberapa mobil di belakang Sherlin. Telepon Preeta berdering di rumah. Sarla menerima telepon dan memberi tahu Karan Preeta pergi berbelanja dan meninggalkan telepon di rumah. Karan mengatakan padanya untuk meminta Preeta memanggilnya kembali. Mobil Sherlin bergerak, Karan mengikutinya dari kejauhan. Preeta berjalan di seberang jalan, sebuah mobil lewat dan lumpur memenuhi wajahnya. Itu Sherlin yang melakukannya dengan sengaja ke Preeta.

Di jalan, Karan tidak mengenali Preeta karena lumpur di wajahnya. Prithvi dengan gelisah menunggu Sherlin di hotel. Sherlin berhenti di depan hotel. Karan turun ke mobil dan berlari di belakang Sherlin. Seorang penjaga menghentikan Karan dan memintanya untuk memarkirkan mobilnya di hotel. Karan meminta maaf dan menyerahkan kunci untuk menjaga tempat parkir.

Prithvi bertanya pada Sherlin mengapa dia begitu tegang, dia ada di sana. Sherlin takut dia melihat Preeta di jalan, bagaimana jika dia mengikuti mereka. Prithvi memberinya kunci kamar dan memintanya menunggu di sana. Dia akan pergi ke penjaga keamanan dan melarangnya membiarkan Preeta masuk, jika dia datang.

Preeta pulang ke rumah dengan mandi lumpur. Sarla keluar khawatir dan menyeka wajahnya. Preeta sangat marah. Sarla meyakinkan dia akan mencucinya dan tidak akan ada noda di bajunya. Preeta mengatakan rasanya Sherlin yang mengendarai mobil itu. Hanya dia yang berperilaku buruk di dunia. Sarla membawa Preeta untuk mandi.

Karan datang di belakang Prithvi yang sedang menunggu sopir dan keamanan. Prithvi meminta Sanjay untuk bantuan penting dan menunjukkan foto Preeta padanya. Dia melarangnya membiarkan dia masuk dan tidak pindah dari pintu masuk dengan alasan apapun. Sanjay mengambil seikat uang dari Prithvi. Karan telah memikat seorang gadis dan harus membantunya dengan file, ia kehilangan Prithvi saat itu. Dia datang di belakang Prithvi mencari Sherlin tetapi tidak bisa melihatnya.

Di dalam ruangan, Sherlin memanggil Prithvi. Dia sudah menunggu lift. Karan yakin Sherlin pasti ada di kamar sekarang. Dia memutuskan untuk menemui resepsionis untuk menanyakan nomor kamar. Namun, Karan dikepung oleh para penggemarnya. Prithvi merasakan Karan ada di sana dan berbalik, tetapi wajah Karan tidak terlihat. Sherlin takut bagaimana jika Preeta datang ke sini. Prithvi meyakinkan Sherlin bahwa begitu dia memeluknya, dia akan melepaskan semua ketakutannya. Karan mendengar Prithvi di sana dan memutuskan untuk mengikutinya. Dia berjalan di belakang Prithvi melalui tangga.

Di dalam kamar, Prithvi menutup pintu dan memberi tahu Sherlin sekarang, kita harus berpikir bagaimana jika Janki bangun. Sherlin mengatakan dia sedikit lebih percaya diri. Prithvi membanggakan dia akan menyelesaikan masalah Janki dengan sangat baik. Prithvi membawa minuman untuk Sherlin. Dia berbalik, jengkel bagaimana dia akan menangani Rishab. Gelasnya jatuh. Ketika dia pergi, Prithvi memutuskan untuk menuangkan minuman. Dia perlu memikirkan 'akhir' hidup Janki.

Sanjay menatap Karan mengikuti seseorang di lift. Dia bertanya-tanya di mana menemukan Prithvi sekarang? Prithvi memuji Sherlin saat dia keluar setelah mengganti gaunnya. Sherlin mengatakan pada Prithvi jika Rishab menguntitnya, dan telah meminta manajernya untuk menanyakan tentang dia. Dia adalah seorang pengusaha dan tidak bodoh, bagaimana jika dia mengenalinya, masa lalunya dan nama aslinya. Dia akan memutuskan pertunangannya dengannya, dan Prithvi juga tidak akan bisa menikahi Preeta. Permainan mereka akan berakhir. Prithvi meminta Sherlin untuk tidak tegang, semuanya akan segera menjadi lebih baik.

Shrishti pulang ke rumah, tersesat dalam pikiran Sameer. Nenek bertanya apakah angin lebih dingin di luar begitu juga pelukannya. Shrishti mengatakan dia sedang memikirkan sesuatu. Shrishti memutuskan untuk tidak memberitahunya secara langsung tentang Sameer, kemudian membuat cerita tentang temannya, Shilpa. Dia mengatakan Shilpa seperti dia dan memiliki seorang teman, mereka selalu bertarung satu sama lain. Tapi hari ini, Shilpa tidak mengatakan apa pun pada Sameer hari ini. Nenek merasakan Shrishti sedang berbicara tentang dirinya sendiri dan Sameer dan bukan Shilpa. Sarla memanggil mereka ke dalam kamar Janki.

Prithvi mencoba memeluk Sherlin tapi dia marah. Dia mengatakan Prithvi tidak ada rencana kerjanya, dia hanya membanggakan untuk melakukan banyak hal tetapi tidak ada gunanya. Prithvi menampar Sherlin keras dan berteriak padanya untuk diam. Karan berhenti di luar saat dia mengenali suara Prithvi. Dia bertanya Sherlin jika dia terus menghina, bisakah mereka menemukan solusi untuk masalah mereka. Dia tidak pernah menemukan solusi dan hanya panik. Sherlin sangat marah saat dia menamparnya dan pergi. Prithvi menghentikannya di luar kamar hotel. Karan bersembunyi di balik meja. Prithvi menghentikan Sherlin dan membawanya ke kamar lagi. Karan mencoba masuk tetapi Prithvi menutup pintu kamar. Dia tidak dapat melihat wajah Sherlin dan bertekad untuk mengekspos Prithvi di depan Preeta sekarang. Dia akan melihat bagaimana Prithvi akan menyentuh Preeta.

Prithvi meminta Sherlin untuk membunuhnya jika dia marah, dia akan mati jika dia berhenti memahaminya.

Di luar, Karan memutuskan untuk memanggil Preeta. Dia mendapat telepon dari Rishab. Rishab bertanya di mana dia. Karan berpura-pura sedang ada sesi latihan, Rishab mengatakan dia tidak bisa melihatnya di sana. Dia memperingatkan Karan untuk tidak menempatkan dirinya dalam masalah, bahkan jika dia tidak berniat untuk berbagi masalahnya dengan dia.

Di rumah, Sarla senang melihat tangan Janki bergerak. Shrishti bergegas pergi memanggil Preeta.

Di sana, Karan memutuskan untuk memanggil keluarga Preeta, mereka akan menyaksikan sendiri tentang karakter Prithvi. Dia memutuskan untuk memanggil Shrishti dan memintanya untuk membawa seluruh keluarga. Hanya kemudian Prithvi tertangkap basah. Shrishti melihat sekeliling untuk memberitahu Preeta. Nenek sedang menghubungi nomor dokter. Karan tidak dapat memanggil Preeta.

Nenek menginformasikan kepada Shrishti bahwa dokter sibuk dengan beberapa operasi, dan akan datang pada malam hari. Janki dengan lemah membuka matanya untuk sementara waktu. Sarla gelisah dan meminta maaf kepada Janki. Bibi meminta Sarla memberinya waktu. Sarla menganggap dirinya bertanggung jawab. Shrishti mendapat telepon dari Karan, dia ingin berbicara dengan Sarla. Sarla meminta maaf kepada Karan karena lupa memberi tahu Preeta tentang teleponnya, dan memotong panggilan dengan terburu-buru. Karan duduk di luar untuk menunggu Prithvi.

Bibi mengirim Sarla dan Shrishti keluar ruangan. Prithvi bertanya pada Sherlin tentang orang yang ditunjuk untuk memata-matai dia. Dia meminta Sherlin untuk menanyakan Kareena tentang pria itu. Di luar, manajer menyarankan pria layanan kamar untuk bersikap sopan kepada para tamu. Dia mengakui bertemu Karan. Pelayan mengatakan Karan tinggal di kamar mereka, dia berada di koridor yang sama beberapa waktu yang lalu juga. Karan mengatakan bahwa dia terkunci di luar ruangan dan lupa kunci di dalam. Manajer datang untuk membuka pintu untuk Karan. Karan memutuskan untuk melihat wajah pacar Prithvi dan mengambil kunci dari manajer. Prithvi waspada di dalam. Dia mengatakan pada Sherlin bahwa seseorang berada di belakang mereka dan berhati-hati.
Karan mengembalikan kunci ke manajer yang pergi bersama pelayan. Dia kembali ke pintu, tetapi Prithvi membuka pintu untuk melihat keluar. Karan menyembunyikan dirinya dan berpikir dia perlu menginformasikan Sarla, sampai kemudian dia tidak bisa ditangkap.

Pelayan datang ke kamar. Prithvi menegaskan dia telah melihat seseorang berusaha membuka pintu kamarnya. Pelayan menyangkal dan membawa troli. Karan bersembunyi di dalam troli. Prithvi mencari siapa pun yang melarikan diri.

Pelayan membawa troli makanan ke sebuah ruangan. Gadis itu memintanya untuk meninggalkan troli dengan makanan di sini. Karan memutuskan untuk keluar dari kamar bagaimanapun caranya. Dia keluar dari bawah troli. Gadis itu bersemangat melihat Karan di sini. Dia mencoba bercumbu dengan Karan tapi Karan mengatakan dia sedang terburu-buru dan keluar dari kamar entah bagaimana. Di luar di koridor, Karan sangat cepat membantu Preeta yang tidak peduli padanya. Dia tidak bisa lagi menunda masalah ini, kemudian mendapat ide untuk memanggil Sarla. Dia berpikir dua kali, lalu memanggil Sarla dan mengatakan Preeta mengalami kecelakaan. Karan memberitahu Sarla bahwa dia membawanya ke dalam hotel karena kecelakaan itu tepat di luar hotel. Sarla dan keluarga panik dan berangkat ke hotel. Karan merasa buruk untuk kebohongan itu.

Rakhi dan Kareena sangat bersemangat. Ibu Sherlin juga ada di sana. Rishab datang untuk menyambut mereka. Kareena mengatakan pada Rishab mereka mendapatkan tanggal untuk Sangeet dan Mehndi. Pendeta mengatakan lusa adalah hari yang baik untuk kedua fungsi. Semua orang bersemangat.


*Sinopsis ini dibuat 4 Episode penayangan India

MOHON UNTUK TIDAK MENGCOPY TULISAN INI KE FB/BLOG/YOUTUBE
NOTE*Sinopsis kadang Lebih atau kurang dan kadang tidak pas dengan Penayangan di ANTV Karena terpotong Jeda/ Durasi  | 104
** Jika Sinopsis Kurang silahkan lihat sinopsis episode selanjutnya !!
** MOHON MAAF JIKA PENULISAN ADA YANG TYPO KARENA SINOPSIS DI KETIK DAN PANJANG HARAP DIMAKLUMI 
Advertisement
Advertisement